Pantai Pandawa Bali 1 Yang Sembunyi di Balik Tebing

Pantai Pandawa Bali dengan orang-orang Berenang

Pantai Pandawa berpasir putih dengan ombak yang tenang berada di balik bukit kapur yang berhias arca. Pantai berpasir putih ini seperti memanggil-manggil dari bawah ke mereka yang masih di atas bukit.

Pantai Pandawa Bali

Jalan terus menanjak dari arah Jimbaran Bali, melewati bukit-bukit kapur. Setelah itu, baru ditemukan jalan mulus dan lebih lapang. Saya langsung merasa senang. Padahal papan penunjuk Pantai Pandawa belum terlihat. Lagipula, saya masih berada di daerah perbukitan, tentu pantai masih jauh. masih jauh?

Namun, tak lama kemudian, ternyata kami menemukan pertigaan lebar yang menunjukkan arah ke Pantai Pandawa. Setelah melewati sebuah vila yang tengah dibangun di sebuah belokan, terlihat gerbang lebar menuju Pantai Pandawa yang berada di Desa Kutuh, Kabupaten Badung, Bali. Pantai ini dapat dijangkau sekitar satu jam dari Bandara Ngurah Rai.

Gerbang pantai tak menandakan bahwa lokasi sudah dekat. Jadi jangan harap Anda akan langsung melihat bibir pantai. Para pengunjung “dibawa” meliuk-liuk di kelokan yang menurun. Terlihat Pantai Pandawa dari ketinggian. Ombak yang kadang terlihat seperti melambai-lambai memanggil untuk segera sampai dan menyelupkan kaki ke air laut yang mengayun di sepanjang pantai

Di sepanjang jalanan yang turun dan meliuk itu, terlihat tebing-tebing yang dilobangi di sepanjang jalan menuju pantai. Di dalam lekukan-lekukan tebing itu terlihat patung Pandawa Lima, yakni Yudhistira, Bima, Arjuna, serta si kembar Nakula dan Sadewa, berdiri berjajar .

Pantai Pandawa Bali
Suasana Pantai Pandawa Bali.

Keberadaan Pandawa Lima ini mempunyai makna tersendiri. Informasi ini saya dengar dari sang pengemudi yang mengantarkan kami siang itu. Kisahnya diambil dari cuplikan cerita Mahabarata saat kelima pandawa dikurung dalam Gua Gala-gala. Ketut, pria yang bekerja di balik kemudi itu, menjelaskan satu per satu tokoh yang muncul dalam pewayangan tersebut. Lantas, ia bertutur dalam cerita ini, kelima dewa berhasil menyelamatkan diri dengan membuat terowongan hingga mencapai hutan dan mendirikan Kerajaan Amertha.

Dinding-dinding kapur, yang dihiasi arca, tidak saya singgahi lebih dulu. Saya tunda saat pulang saja. Maklum, dari ketinggian, ombak dan pasir putih pantai seperti memanggil-manggil. Pantai itu benar-benar berada di balik tebing. Namun saya datang di saat yang kurang tepat, yakni pada Minggu dan siang hari. Di akhir pekan, pantai yang tengah naik daun ini tumplek dengan turis dari berbagai wilayah, mulai yang berkulit gelap hingga yang pucat. Kursi-kursi di tepian pantai pun terisi penuh.

Belum lagi teriknya menyengat. Walhasil, setelah sempat berjalan beberapa saat, saya memilih duduk di sebuah warung miliki Nenek Giri Yono. “Enaknya di sini kalau sore, siang gini panas,” ucapnya. Saya pun menyeruput minuman dingin. “Tapi ini ramai karena hari libur,” tuturnya. Ibu tua itu mengaku warga asli Desa Kutuh, Kabupaten Badung. Sejak banyak wisatawan datang ke Pantai Melasti—namanya sebelum berganti menjadi Pandawa, ia mendapat penghasilan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. “Dulu di sini tempat upacara Melasti,” ujarnya. Katanya, tak banyak turis yang datang. Melasti adalah rangkaian perayaan Nyepi.

Terik masih terasa meski sudah mulai pukul 15.00. Tidak lama setelah berbincang hangat dengan ibu tua yang mengaku hidup berdua dengan suaminya itu, saya menyusuri jajaran kios di salah satu sisi. Aneka aksesori khas pantai, seperti topi, ikat kepala, dan kain menjadi benda yang banyak dijajakan. Di pantai, tak peduli mentari yang tengah bersinar kuat, anak-anak, remaja, maupun orang tua asik berperahu. Ada pula yang mendayung kano perlahan atau melaju kencang dengan banana boat. Ombak yang tenang menjadi teman yang mengasikkan.

Dengan bingkai langit nan biru dan awan putih, para pengandrung paralayang bergaya seperti burung besar, melayang-layang di antara keindahan langit dan air laut. Saya berjalan perlahan, menjauh dari keriuhan, mampir ke penjaja es potong dan meninggalkan bibir pantai, menatap tebing dengan tulisan “Pantai Pandawa”, sebelum akhirnya merebahkan diri di mobil. Seperti niat awal, sebelum benar-benar meninggalkan lokasi, saya singgah di depan patung lima Pandawa sembari menatap pantai dari kejauhan. l

Rita N/Fazzu F/Dok TL

4 Satai Leker Khas Lombok

Sate Rembiga di Lombok

4 satai leker khas Lombok ini adakah yang sudah mencobanya? Lombok di Nusa Tenggara Barat mungkin lebih dikenal dengan kuliner ayam Taliwang-nya. Ternyata kuliner di pulau ini tak cuma itu. Mereka juga menyimpan masakan khas berupa sate.

Ada berbagai macam jenis satai. Ada yang dari daging sapi, ayam, satai jerohan, bahkan dari ikan. Mereka jenis kuliner Lombok yang pantas dipertimbangkan untuk dicoba saat berada di Lombok.

4 Satai Leker Khas Lombok

Pedas Manis Satai Sapi

Asap memenuhi Warung Sate Rembiga yang berada di pusat Kota Mataram ini. Daging sapi yang sudah dibumbui bertemu dengan bara api, menyebar wangi yang membangkitkan selera. Ketika satai beralas daun dan piring bambu tersaji pun tidak perlu aba-aba lagi, langsung tandas meski rasa pedas tak tertahan. Beruntung berbaur rasa manis. Paduannya adalah lontong. Bila ditambah plecing kangkung, lidah benar-benar bakal terbakar.

Rembiga merupakan daerah di mana sejumlah penduduknya membuka usaha warung satai. Salah satunya Warung Rembiga milik Ibu Sinaseh yang memulai usahanya 28 tahun lalu. Sebenarnya bumbunya sederhana, yaitu cabai rawit, terasi, bawang putih, garam dan gula, selain bahan utama daging sapi yang dipotong-potong. Ramuan yang pas dan bumbu yang meresap ke dalam daging, itulah yang membikin nikmat. Per tusuk Rp 2.000. Selain satai dan plecing kangkung, ada pula urap dan sop balungan.

Warung Sate Rembiga Utama

Jalan Wahadin Sudirohusodo Nomor 5, Mataram

Buka pukul 09.00-23.00

Bumbu Kacang Plus Santan

Di Taman Udaya, Mataram, yang menjadi tempat nongkrong di malam hari, bisa ditemukan sajian satai lain, yakni satai bulayak. Makannya pun lesehan di bawah pepohonan. Satai ini sesungguhnya khas Kecamatan Narmada, Lombok Barat. Bahannya berupa ayam atau sapi, terkadang diberi jeroan, yang ditusuk dengan lidi pohon aren.

Yang berbeda dibanding satai dari daerah lain adalah bumbu kacangnya. Kacang tanah yang sudah disangrai, ditumbuk, lalu direbus dengan santan dan bumbu dapur lain sehingga aromanya sedap. Bumbunya antara lain cabai rawit, bawang merah, bawang putih, kemiri, merica, dan garam. Sapi atau ayam pun sebelum dibakar diberi bumbu seperti ini. Satai pun jadi terasa gurih dan pedas. Paduannya adalah lontong yang dibalut melingkar dengan daun aren. Nah, lontong inilah yang disebut bulayak. Satu porsi Rp 20 ribu, untuk 10 tusuk satai, termasuk bulayak.

Sate Bulayak

Taman Udayana

Jalan Udaya Nomor 4 Mataram

Buka pukul 18.00-24.00

Lembutnya Satai Ikan

Di Kabupaten Lombok Utara, tepatnya Kecamatan Tanjung, ada lagi satai yang khas. Dikenal sebagai satai tanjung, yang tak lain berarti satai ikan. Sebagai daerah pesisir, beragam ikan dengan mudah didapat dalam kondisi segar. Pedagang berjajar di dekat terminal atau pasar. Ada satu wadah tempat potongan ikan yang sudah dibumbui hampir semalaman. “Kadang tidak hanya satu jenis ikan, tapi dua ikan yang dicampur,” kata salah satu pedagang. Umumnya cakalang, tapi bisa juga jenis ikan lain.

Campuran ikan tersebut berwarna kuning, karena ikan yang telah diambil dagingnya itu dicampur dengan santan, merica, bawang putih, dan rempah-rempah lain. Ketika dibakar, aroma sedap langsung menyebar. Satai ikan ini terasa lembut dengan gurih. Harga per tusuk Rp 1.000. Para pedagang berjualan mulai pukul 16.00, dan kadang pukul 18.00 sudah habis terjual. Namun ada pula yang bertahan hingga pukul 21.00. l

Sate Tanjung

Sekitar Pasar Tanjung atau Terminal Tanjung

Jalan Raya Tanjung

Lombok Utara

Buka pukul 16.00-19.00

Satai Campuran Kelapa Muda

Seperti kebanyakan satai di Lombok yang menggunakan bumbu berlimpah. Jenis satai ini bisa ditemukan di rumah makan atau restoran yang menyajikan makanan khas Lombok. Bahannya bisa daging sapi atau ikan laut, semisal ikan tenggiri. Bila menggunakan daging, diolah dengan cara diiris tipis, kemudian direndam bumbu. Sedangkan ikan harus dihaluskan terlebih dulu.

Kemudian, ikan diberi campuran bumbu utama, seperti parutan kelapa muda dan merica, ketumbar, cabai merah, gula, garam, terasi, juga kemiri. Karena sudah kaya dengan bumbu, satai disajikan tanpa bumbu kacang atau sejenisnya.

RM Suranadi

Jalan Taman Wisata Nomor 7

Kecamatan Narmada

Lombok Barat

Buka pukul 11.00-21.00

Rita N./Zulkarnain/Dok. TL

Keraton Cirebon dan Jejak Raja 1 Dari Wali Sanga

Keraton Cirebon dan jejak Wali Sanga

Keraton Cirebon memiliki sejarah yang sangat panjang. Ia tak cuma warisan budaya, namun juga jejak dari penyebaran agama Islam di wilayah barat pulau Jawa.

Keraton Cirebon

Suatu siang di bangsal Pesambangan, kompleks makam Sunan Gunung Jati, Gunung Sembung, Desa Astana, Kecamatan Gunung Jati, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat. Suara orang melafalkan “La Ilaha Ilallah” menggema. Mereka duduk bersila, menghadap ke arah pintu Lawang Gedhe, lurus ke arah kuburan Sunan Gunung Jati di puncak gunung. Mereka percaya, roh Sunan Gunung Jati yang dimakamkan di sana, dapat membantu mendekatkan diri dengan Tuhan, memberikan berkah, dan melapangkan jalan hidup. Sementara ribuan peziarah lain, membaca Al Quran, bersedekah, juga berdesak-desakan antre untuk menabur bunga, berbaur dengan ratusan pengemis dan para juru kunci makam.

Tak hanya untuk berwisata dan beribadah, tapi mereka juga berharap mendapat karomah obat mujarab bagi yang sakit. Jadi ditaruh-lah satu botol air di depan pintu Lawang Gedhe, dengan harapan, selama ritual doa berlangsung, air di dalam botol itu akan mendapatkan limpahan energi spiritual. Sehingga kalau diminum, akan memberi kesembuhan.

Sunan Gunung Jati (1478-1568), atau Syarif Hidayatullah, yang mereka ziarahi itu adalah wali paling berpengaruh di wilayah barat Pulau Jawa ini. Ia juga pendiri dan raja pertama Kasultanan Cirebon. Kompleks makam seluas lima hektare itu telah berusia lebih dari enam abad. Namun wisatawan hanya diizinkan berkunjung sampai bangsal Pesambangan, di depan pintu Lawang Gedhe, di pintu keempat.

Yang menarik, banyak juga keturunan Cina yang datang berziarah. Mereka berdoa, membakar hio, dan bersedekah kepada para pengemis di sekitar lokasi. “Salah satu istri Sunan Gunung Jati, yang bernama Ong Tien Nio, adalah putri kaisar Yung Lo dari Cina. Jadi kehadiran warga Cina ke sini untuk menziarahi leluhur mereka juga,” ujar juru kunci permakaman Sunan Gunung Jati. Para peziarah pribumi berdoa di depan pintu Lawang Gedhe, sedangkan peziarah Cina berdoa dan membakar dupa di bilik depan pintu Lawang Merdhu.

Di dalam kompleks juga terdapat Masjid Dog Jumeneng, atau Masjid Agung Sunan Gunung Jati, yang berkapasitas 3.000 orang. Masjid ini dulu dibangun orang-orang Keling atau India Tamil setelah mereka takluk dalam usaha penyerangan yang gagal terhadap kekuasaan Sunan Gunung Jati. Terdapat pula Paseban Besar, tempat menerima tamu; Paseban Soko, tempat musyawarah; Gedung Jimat, tempat penyimpanan guci-guci keramik kuno dari era Dinasti Ming, Cina, juga keramik-keramik gaya Eropa, khususnya Belanda.

Tur ke Cirebon memang identik dengan berziarah ke situs-situs peninggalan Sunan Gunung Jati. Tak hanya kompleks makamnya di Gunung Sembung, tapi juga berbagai situs peninggalannya yang tersebar di seantero Cirebon. Ini memang tak lepas dari sejarah Cirebon. Sastrawan Pramoedya Ananta Toer dalam salah satu karya besarnya, Jalan Raya Pos, Jalan Daendels (2005), mengisahkan, Cirebon muncul dalam arus utama sejarah Nusantara baru sejak masuknya Islam yang dibawa pedagang pribumi. Di masa kejayaan Hindu, Cirebon kurang penting. Cirebon masuk peta sejarah tak lepas dari kisah dan peranan Sunan Gunung Jati. Jejak-jejak wali penyebar ajaran Islam itulah yang kini menjadi tujuan ziarah ribuan wisatawan. l

Obyek Wisata Pilihan

Keraton Kasepuhan

Memiliki arsitektur perpaduan Sunda, Jawa, Islam, Cina, dan Belanda, Keraton Kasepuhan merupakan istana tertua di Cirebon. Didirikan pada 1529 oleh Pangeran Mas Mohammad Arifin II, cicit Sunan Gunung Jati. Ada banyak bangsal dengan fungsi masing-masing. Di antaranya bangsal Prabayaksa, dindingnya dibangun dari keramik Dinasti Ming, Cina, tahun 1424 dan keramik Delf Blue dari Delf, Belanda, 1745. Museum Keraton Kasepuhan menyimpan aneka koleksi bernilai tinggi.

Keraton Kanoman

Didirikan pada 1588 oleh Sultan Kanoman I atau Sultan Badridin. Museum keraton ini menyimpan banyak peninggalan Sunan Gunung Jati di antaranya kereta Paksi Naga Liman dan Paksi Jempana, yang dulu dipakai langsung oleh Sunan Gunung Jati.

Masjid Agung Sang Cipta Rasa

Tak jauh dari Keraton Kasepuhan, di Alun-Alun Cirebon, terdapat masjid keramat dan salah satu masjid tertua di Jawa yang dibangun pada 1489 oleh Wali Songo. Masjid ini mempunyai bentuk atap limasan dan di atasnya tidak dipasang mahkota masjid.

Petilasan Sunan Kalijaga

Salah satu Wali Songo ini pernah menjejakkan kaki di Cirebon. Tepatnya di barat Sungai Sipadu, di Jalan Pramuka, Desa Kalijaga, Kecamatan Harjamukti, Kota Cirebon. Dikenal juga sebagai Taman Kera. Menurut kepercayaan, Sunan Kalijaga pada abad ke-15 pernah bertapa dan tinggal di sana untuk turut membantu Sunan Gunung Jati dalam mendirikan Kerajaan Cirebon.

Makam Syekh Siti Jenar

Makam sosok kontroversial dalam sejarah Wali Songo yaitu, Syekh Siti Jenar atau Syekh Lemah Abang, dipercaya berada di Desa Kemlaten, Kecamatan Harjamukti, Kota Cirebon. Tak jauh dari situs petilasan Sunan Kalijaga, yang merupakan salah satu musuh besarnya. Makam itu sederhana, hanya berupa satu cungkup kuburan 180 x 90 sentimeter yang dipayungi kelambu putih.

Kelenteng Dewi Welas Asih

Di Cirebon juga terdapat kelenteng Dewi Welas Asih atau Tiau Kak Sie, yang merupakan kelenteng tertua dan tempat penziarahan masyarakat keturunan Cina. Dibangun pada 1595, kelenteng berada di Jalan Kantor Nomor 2, Desa Panjunan, Kecamatan Lemahwungkuk, Kota Cirebon. Tak jauh dari wilayah Keraton Kasepuhan. Terdapat sebuah jangkar sepanjang dua meter yang dipercaya sebagai jangkar bekas peninggalan armada Laksamana Cheng Ho, yang pernah berkunjung ke Cirebon sekitar 1430-1433.

Trusmi, Sentral Batik

Sekitar lima kilometer dari pusat kota, terdapat Kampung Trusmi, Kecamatan Weru, yang terkenal sebagai pusat batik dan cendera mata Cirebon. Kehadiran Trusmi tak lepas dari jejak Sunan Gunung Jati. Ki Gede Trusmi adalah pengikut setia Sunan Gunung Jati pada abad ke-16, yang menyebarkan Islam sembari mengajarkan seni membatik kepada warga setempat.

Dari Jakarta

Ke Cirebon, bila sembari mampir selama perjalanan, memang asyiknya membawa kendaraan sendiri. Tapi bila ingin beristirahat sepanjang jalan, bisa pilih kereta api. Ada cukup banyak pilihan kereta dan waktu keberangkatan. Misalnya, Cirebon Ekspres seharga Rp 90 ribu, hingga yang bertarif Rp 300 ribu-an, seperti Gajayana, Bangunkarta, Sembrani, dan Argo Anggrek Malam. Lama perjalanan mulai 2,5 jam.

Wahyuana/Tony H./Dok. TL

Kepulauan Mentawai Dan 72 Titik Surfing

Ombak dan Peselancar di Mentawai james donaldson unsplash

Kepulauan Mentawai mungkin ramai diperbincangkan orang saat gempa bumi 2019 lalu. Sejatinya, kepulauan ini sudah menjadi buah bibir banyak orang karena ombak lautnya. Ia menjadi salah satu spot pilihan peselancar dunia di Indonesia. Selain G-land di Banyuwangi, Jawa Timur.

Kepulauan Mentawai

Masyarakat Mentawai, dan sejumlah peselancar, dengan berani menyebut Kepulauan Mentawai sebagai King of Surfing Spot di Indonesia. Mereka menunjuk sejumlah referensi dari majalah surfing internasional menyebutkan tantangan gulungan ombak di perairan Mentawai sebagai kelas dunia.

Kabupaten Mentawai di Provinsi Sumatera Barat ini terkenal sebagai salah satu lokasi surfing terbaik di dunia sejak 1993. Kepulauan ini dikunjungi sedikitnya empat ribu peselancar asing setiap tahunnyan pada musim ombak, yakni mulai Maret hingga September. Terdapat 72 spot ombak surfing di sini. Dua titik ombak, yang dinamai oleh para peselancar sebagai spot Lances Right dan Macaronies, disebut-sebut sebagai 10 titik terbaik di dunia. Ombaknya selalu konsisten.

Sejumlah peselancarprofesional menuturkan, ketinggian ombak di Pulau Siberut, Sipora, Pagai Utara, dan Pagai Selatan mencapai 4 meter dengan pecahan gelombang enam kali. Ada 72 titik surfing yang menjadi favorit para peselancar dunia dari Australia, Selandia Baru, Jepang, Amerika Serikat, Afrika Selatan, Amerika Latin, dan lain-lain.

Setiap Musim surfing,
yakni Maret-September, ribuan peselancar
datang via Padang ke Desa Tuapejat, Pulau Sipora. Jumlahnya lebih banyak wisatawan asing dibandingkan wisatawan domestik. Perbandingannya lebih dari 7.000 wisatawan asing per tahun, sedangkan turis domestik berkisar 2.000 orang.

Ada dua jalur untuk menuju Mentawai. Pertama jalur laut. Selama ini ada Kapal Cepat MV Mentawai yang berangkat dari pelabuhan laut kota Padang ke Pulau Sipora. Jadwal kapal ini tiga kali sepekan dengan daya tampung 200 penumpang untuk satu trip. Dengan tarif tiket sekitar Rp 250-300 ribu per orang, perjalanan menuju Sipora sekitar 3 jam. Bisa pula menggunakan jalur udara dari bandara Minangkabau di Padang menuju Bandara Rokot di Sipora. Sayangnya tiket lebih mahal dan jumlah maskapai dan jadwalnya lebih terbatas.

Penginapan atau akomodasi berupa resor dan homestay juga bermunculan di Mentawai. Sayangnya, masyarakat setempat memang belum banyak berpartisipasi dalam kegiatan ekonomi yang berkenaan dengan bidang pariwisata. Dari total 30 resor, 50 persen di antaranya milik asing. Masyarakat lokal lebih banyak memanfaatkan bisnis turunannya seperti warung makan dan penyewaan kendaraan bermotornya.

Ada juga sejumlah wisata
minat khusus lain yang tersedia
di Mentawai, seperti fishing di 43 titik, trekking di Desa Madobak Hutan Taman Nasional Siberut, dan mengamati satwa penghuni hutan bakau. Sisi kebudayaan
juga menyajikan kepercayaan tradisional Sabulungan yang berbasis animisme dan budaya tato di kalangan Sikerei (tabib), yang telah ada sejak 1.500 sebelum Masehi atau termasuk yang tertua di dunia.

Masyarakat Mentawai memang sangat dekat dan menghormati alam sekitar mereka. Mereka mempercayai ada tiga roh yang mereka percaya melindungi kehidupan alam Kepulauan Mentawai. Ketiganya ialah Tai Ka Manua sebagai penjaga langit, Tai
 Ka Bagat Koat sebagai penjaga laut, dan Tai Ka Leleu sebagai penjaga hutan dan pegunungan. Dalam praktek kehidupan sehari-hari, peraturan tidak tertulis melarang penduduk Mentawai menebang pohon sembarangan. Penebangan pohon harus melalui ritual khusus. Membuang sampah atau kotoran manusia ke sungai juga hal yang tabu.

Dalam kepercayaan tradisional Mentawai, pohon, sungai, dan seluruh isi alam adalah kehidupan yang patut dihormati. “Penghormatan terhadap kehidupan alam ini yang membuat sungai-sungai di Siberut masih terjaga kejernihannya,” ujar seorang warga lokal. Jika terjadi ketidakseimbangan antara ketiga kehidupan alam tersebut, masyarakat setempat percaya salah satu roh penjaga dapat menunjukkan kemarahannya.

Dinas Pariwisata setempat juga tengah mengembangkan paket Desa Wisata di Madobak dan Simatalu, bagian Barat Pulau Siberut, yang menjadi domisili suku asli Mentawai. Kedua desa itu tengah diusulkan sebagai kawasan konservasi budaya. Paket wisata lain yang juga dirancang adalah wisata herbal karena banyak tanaman herbal di Hutan Taman Nasional Siberut.

Pulau Siberut menjadi satu-satunya pulau di Mentawai yang masih didiami sikerei atau tabib atau ahli pengobatan tradisional. Uma atau rumah tradisional, tempat kediaman sikerei beserta keluarganya juga telah diusulkan kepada UNESCO menjadi warisan budaya dunia. Di uma ini, sikerei melakukan segala aktivitas kehidupannya, seperti menggelar upacara kelahiran dan kematian, pertunjukan tarian budaya, membuat tato di tubuh, mengukir gigi, dan lain-lain

Di jalur trekking di Taman Nasional Siberut, turis bisa melihat langsung satwa endemik, seperti monyet, tupai, musang, tikus, 150 jenis burung termasuk burung hantu, ular, kadal, kura-kura, kodok dan serangga. Sedangkan flora di dalam taman nasional ialah jelutung, gaharu, anggrek, rotan, dan bunga bangkai.

Hampir seluruh wilayah Mentawai memiliki potensi wisata. Jika satu wilayah tidak memiliki gulungan ombak yang menantang, masih ada pantai berpasir putih, taman laut di Teluk Pokai dan Teluk Kaurai, hutan mangrove,
air terjun, dan perbukitan.

Pantai Mapadeggat salah satu pantai yang indah di Pulau Sipora. Pantai hanya jarak 6 km dari Dermaga Tuapeijat. Pantainya panjang dengan pasir yang putih. Sangat alami dengan barisan pohon kelapa yang menambah keindahannya. Di sini kita bisa berenang, snorkeling atau sekadar belajar surfing.

Meski dibalut dengan keterbatasan, penduduk
dan segenap pemangku kepentingan di Mentawai tetap menyambut terbuka seluruh turis lokal dan asing dengan keramahtamahannya.

agendaIndonesia.com

Pulau Kenawa Sumbawa, 1 Savana dan 1 Bukit

Pulau Kenawa di Sumbawa

Pulau Kenawa Sumbawa, 1 savana, 1 bukit, dan nyaris tanpa penghuni. Bisakah dibayangkan mencoba petualangan di sebuah pulau tanpa penghuni? Kedengarannya asyik dan menantang. Bukan saja karena harus bertahan hidup tanpa listrik dan tinggal di tenda tanpa penerangan, tapi juga mesti menempuh perjalanan menyeberang lautan yang penuh tantangan.

Pulau Kenawa Sumbawa

Adalah pulau Kenawa di Sumbawa Barat, Nusa Tenggara Barat, sebuah pulau kecil yang masih tanpa penghuni. Pulau ini memang belum sepopuler pulau-pulau kecil lain di sekitar pulau Lombok seperti Gili Trawangan atau Gili Air. Namun sejatinya, ia punya lanskap alam yang tak kalah elok dibanding dua pulau tersebut.

Pulau ini luasnya hanya 13 hektare. Di sana nihil penerangan dan kehidupan manusia. Hanya ada padang savana dan sebuah bukit. Tempat ini rasanya cocok untuk menyepi. Sebuah liburan yang tenang. Biasanya untuk berkemah dan snorkeling.

Menuju ke Kenawa pengunjung, tentu, harus menggunakan moda perahu nelayan atau kapal-kapal kayu milik penduduk setempat. Kapal kayu banyak dijumpai di tepi Pelabuhan Poto Tano, Sumbawa Besar. Dari Lombok Timur, pertama kita menyebarang ke a pulau Sumbawa. Biaya per orang sekitar Rp 17 ribu. Dari dermaga feri Poto Pano di Sumbawa, kita tinggal menuju ke dermaga penduduk, di mana perahu-perahu mereka ditambatkan. Jaraknya sekitar 500 meter dari dermaga feri

Di dermaga penduduk, kita harus menemui pemilik kapal. Biasanya ada yang mau disewa utuh, namun jika beruntung kita bisa share sewa dengan pengunjung lain. Jadi lebih murah. Satu perahu cadik untuk sekitar 6 orang biasanya bisa disewa Rp 300-400 ribu untuk pulang pergi. Namun, jika kita hendak menginap atau berkemah dan minta dijemput keesokan harinya kita harus tawar-menawar lagi.

Untuk menuju Kenawa, pengunjung harus menyusuri laut di perairan Sumbawa ke arah barat laut pulau itu. Kapal penduduk yang kami pakai, milik Jaharudin,  seperti kapal kayu nelayan lainnya: kapal kayu dengan dua cadik di sisi kanan dan kiri.

Di lambung kapal terdapat tempat duduk kayu. Tempat duduk itu berhadap-hadapan. Penumpang biasanya diminta duduk berhadapan, supaya seimbang kanan dan kirinya. Cek juga soal ketersediaan pelampung. Maklum kapal penduduk yang rata-rata memang mahir berenang, tapi wisatawan?

Belakangan rata-rata pemilik kapal sudah menyediakan pelampung yang tersedia di dekat tempat duduk karena sering disewa pengunjung. Jumlah pelampung itu cukup banyak. Kira-kira lebih dari delapan. Jumlah yang melebihi kapasitas penumpang. Jika ingin aman, pengunjung bisa memakai pelampung sejak awal.

Kapal kayu umumnya tak melaju terlalu kencang, sebab cuma dengan satu mesin. Suara deru kapal langsung memekak. Badan kapal berjalan bergelombang, naik dan turun megikuti gelombang laut. Byar..byar… Suara cadik keras menabrak ombak.

Kapal itu tak berdinding. Kami bisa menyaksikan pemandangan sekeliling 360 derajat. Tangan kami juga bisa menyentuh laut. Cukup dijulurkan dan badan merunduk sedikit. Air laut berwarna biru agak tua, itu menandakan perairan tersebut agak dalam.

Makin ke tengah laut, warna air makin biru tua. Gelombang pun makin tinggi dan percikan air makin banyak masuk ke badan kapal. Tas penumpang tak ayal basah. Karena itu, sebaiknya tas dibalut rain cover supaya isinya tak ikut kuyup.

Perjalanan menyusuri laut lepas menuju pulau tak berpenghuni itu berlangsung 45 menit jika gelombang laut agak tinggi. Jika laut sedang tenang, perjalanan akan ditempuh sekitar 30 menitan. Meski menantang, pengalaman ini mahal harganya. Butuh keberanian dan kepercayaan terhadap nakhoda, juga kerendahan hati pada alam.

Tiba di Kenawa, ada satu dermaga untuk kapal merapat. Namun kadang, tak sedikit pengunjung yang memilih turun langsung ke air. Maklum airnya bening dan tak dalam, seakan memanggil untuk diterjuni.

Tak ada permukiman di Kenawa. Namun, saat ini ada sebuah warung yang dihuni penduduk lokal daratan bernama Ibu Nur. Ia tinggal di gubuk di pinggir pulau, kadang kembali ke daratan besar di Sumbawa. Bu Nur ini menyewakan tenda buat tamu-tamu yang ingin menginap. Tenda disewakannya dengan harga mulai Rp 30 ribu, sesuai ukuran besar dan kecilnya.

Bu Nur tentu saja juga menjual bermacam-macam makanan. Namun, tak ada salahnya, jika pengunjung membawa bekal yang cukup jika hendak main ke Kenawa. Terutama jika hendak menginap. Bawa bekal yang cukup, termasuk perlengkapan P3K. Dan jangan lupa minta nomor kontak di Poto Tano ketika lapor hendak menyebrang, untuk jaga-jaga jika ada kondisi tidak diinginkan.

Di Kenawa, pelancong akan langsung disuguhi komposisi alam yang harmonis, puluhan gradasi warna laut, karang-karang hidup, dan beragam jenis ikan yang menari-nari tak jauh dari sandaran kapal. Air yang jernih serupa kaca memudahkan pandangan wisatawan menemukan ikan-ikan nemo yang sembunyi di balik koral.

Di sisi barat, kalau langit cerah, pengunjung akan memperoleh pemandangan Gunung Rinjani. Di tengah-tengah pulau Kenawa sendiri, terdapat sebuah bukit cukup tinggi yang berbentuk seperti kerucut. Bukit ini menjadi ikon Kenawa.

Jika pengunjung mendakinya, dari puncak orang-orang dapat menyaksikan seluruh sisi Kenawa, mulai muka hingga punggungnya. Namun, meski tak terlampau tinggi, bukit tersebut cukup sulit didaki. Jalurnya yang terjal dan licin membuat kaki sulit berpijak.

Di kanan-kiri jalur pendakian menuju bukit, tak ada pepohonan. Memang, pulau ini tak ditumbuhi pepohonan tinggi. Hanya rerumputan dan beberapa tanaman bakau.

Bila angin berembus, suara rumput yang bergesekan satu sama lain terdengar seperti lagu alam yang membuat pikiran menjadi tenang. Bahkan suaranya lebih mirip dengan instrumen pengantar meditasi. Ditambah lagi dengan gemericit burung yang bertengger di ranting-ranting kering atau lalu-lalang di atas pulau.

Sewaktu matahari terbit dan terbenam, rerumputan di Pulau Kenawa akan berubah warna menjadi kemerahan oleh pantulan cahaya matahari. Pemandangan tersebut membuat pulau makin sempurna menjadi tempat untuk mendamaikan diri.

Tertarik? Ayo agendakan Indonesia-mu.

F. Rosana/shutterstock

3 Warung Legendaris Bandung yang Tetap Digandrungi

Mie Koclok Bandung

3 warung legendaris Bandung ini mungkin bisa menjadi pilihan saat mencari sarapan atau bahkan makan malam di ibukota Jawa Barat ini. Ada yang punya sejarah sangat panjang.

3 Warung Legendaris Bandung

Bumi Pasundan lahir ketika Tuhan sedang tersenyum. Kira-kira begitulah kalimat gambaran kalimat untuk kemolekan tanah yang melingkupi Kota Bandung ini di mata sang budayawan kawakan, Martinus Antonius Weselinus Brouwer. Kalimat tersebut menyiratkan limpahan kekayaan alam yang tak ada habisnya dan dapat dinikmati secara komplet: melalui amatan dan pengecapan. Karena itu, urusan soal cecap-mencecap kuliner Bandung, tak perlu khawatir. Ada banyak penganan legendaris yang bisa dijajal dari pagi sampai malam. Di antaranya, tiga warung yang namanya cukup naik daun.

Kentang Ongklok Bu Eha andi prasetyo
Menu kuliner Bandung berupa kentang ongklok di Warung Nyonya Veteran, Bandung. Dok. TL

Sarapan di Warung Nyonya Veteran

Potret Soekarno berbingkai usang terlihat menyoroti gerik Nyonya Eha yang lincah menghitung harga lauk yang kudu dibayar pelanggannya. Di samping bingkai foto itu, terpajang sejumlah artikel koran harian yang memuat cerita tentang warung yang berlokasi di tengah Pasar Cihapit, kompleks Jalan Riau, ini. Salah satunya menyebut kalau si pemilik warung merupakan keluarga veteran. Mereka lantas bersahabat baik dengan istri kedua mantan Presiden RI—Soekarno—Inggit Garnasih. “Mertua saya dulu memang dekat sekali dengan Bu Inggit. Beliau dan anak-anaknya pak Karno, seperti Guruh dan Guntur, sering makan di sini,” tutur perempuan berusia 70-an itu, meyakinkan.

Dulu warung yang buka di kompleks perumahan Belanda itu jadi favorit para penggede pada masanya. “Warung ini buka sejak 1948 dan sempat vakum setahun karena keadaan politik yang genting,” tutur perempuan berkerudung itu. Menu utamanya ialah empal gepuk, perkedel, dan ati limpa yang dipertahankan sampai kini. Ada juga beberapa menu yang sudah dihilangkan, di antaranya kentang ongklok dan kastrol kacang merah. Hal ini disebabkan juru masaknya, yakni mertua Eha, tutup usia. Kini, menu makin bervariasi, tapi tetap menonjolkan ciri masakan Sunda, salah satunya pepes oncom. Warung yang buka sedari subuh ini bakal diserbu antara pukul 07.00 hingga 09.00. Selepas itu, menu sudah tak lengkap.

Warung Bu Eha

Alamat: Pasar Cihapit, Jalan Cihapit No. 8A, Cihapit, Bandung Wetan, Cihapit, Bandung Wetan

Harga mulai Rp 5.000 hingga Rp 40 ribu

Menikmati Siang di Lembang

Menjelang siang, mencicipi dinginnya Lembang sembari mengisi perut adalah harmonisasi yang hampir sempurna. Nasi timbel menjadi salah satu menu khas Sunda yang enak disantap di dataran tinggi ini.  Restoran yang menyediakan menu tersebut adalah Warung Hejo. Lokasinya kira-kira 300 meter dari De Ranch—peternakan kuda yang terbuka untuk umum. Sesuai dengan namanya, restoran ini mengangkat konsep budaya lokal. Hanya, bangunannya dipadukan dengan gaya Jawa. Di lahan yang tak lebih dari 200 meter persegi itu, berdiri rumah joglo dengan koleksi benda-benda kuno. Ada sepeda ontel, radio, dan motor klasik model Prancis. Sementara itu, di halamannya ada taman yang bisa digunakan untuk bersantap lesehan a la piknik keluarga.

Soal menu, Warung Hejo menyediakan berbagai olahan Sunda yang dikolaborasikan dengan sentuhan Jawa. Nasi timbel, misalnya. Paket nasi dibungkus daun pisang lengkap dengan komplemennya, yakni teri, tempe, tahu, ayam, dan lalapan, ini disandingkan dengan sayur asam berbumbu manis, seperti yang umum dimasak orang Jawa Tengah. Meski sentuhan khas Sunda masih dominan, utamanya dengan penambahan sambal cabai hijau. Ada juga menu lain, seperti ikan mas goreng, cimplung, karedok, dan pepes peda.

Warung Hejo

Jalan Kayu Ambon, Nomor 102, Kayu Ambon, Lembang, Bandung Barat

Harga mulai Rp 5.000 hingga Rp 50 ribu

Seduhan Malam Mi Kocok Bandung

Orang-orang bergantian keluar-masuk warung sederhana yang letaknya tak jauh dari perempatan Jalan Kyai Haji Ahmad Dahlan, Lengkong, itu. Kendaraan berjajar rapat, hampir menutupi pintu masuk. Kursi di dalam bangunan bergaya konvensional itu selalu penuh. Semua pengunjung sama-sama menunggu sang idola, yakni mi kocok. Ketika ditiriskan, asapnya mengepul, membumbungkan wangi yang membikin perut melintir lapar. Daun bawang, kikil, dan tauge berturut-turut dimasukkan ke mangkuk, menjadi teman mi. Begitu mendarat di meja, mi dengan kuah segar itu langsung habis dilahap.

Gaung Mi Kocok Mang Dadeng sudah terdengar sejak 1967. Dulu, orang tua Dadeng—yang kini namanya dipakai untuk warung itu—menjual mi kocok dengan gerobak yang dipikul. Ia berjualan keliling, dari rumah ke rumah. Hingga lama-lama, karena cita rasanya, mi itu kesohor. Mi kocok kemudian diteruskan kakak-kakak Dadeng, dan selanjutnya Dadeng, hingga 1990. Kini, warung itu sudah melewati generasi ketiga.

Mi Kocok Bandung Mang Dadeng

Jalan Kyai Haji Ahmad Dahlan Nomor 67, Turangga, Lengkong, Bandung

Harga mulai Rp 20 ribu hingga Rp 40 ribu

F. Rosana/A. Prasetyo/Dok. TL

Wisata Jayapura, 3 Wajah Keindahan

Pantai Jayapura Andi Aryadi

Wisata Jayapura di Papua kini tampaknya kalah moncer dibanding Raja Ampat, bahkan Tambrauw. Padahal dulunya, kota ini yang menjadi tujuan pertama jika ingin berkunjung ke tanah cendrawasih itu. Padahal Jayapura tak kalah menarik dan indahnya dibanding sejumlah tempat di Papua lainnya.

Wisata Jayapura

Jika ingin ke Jayapura dari Jakarta, merupakan sebuah perjalanan panjang. Dengan penerbangan langsung diperlukan waktu sekitar 5 jam 20 menit. Namun, bila transit hingga dua kali, pengunjung harus meluangkan waktu 9 jam hingga belasan jam. Biasanya penerbangan akan transit di Makassar, lalu di Biak atau Sorong, sebelum menuju Jayapura.

Bandar udaranya terletak di Sentani, ini sekitar 30-an kilometer dari pusat kotanya. Butuh waktu sekitar 50 menit hingga satu jam dari bandara ke Jayapura melewati kota kecil Abepura, di mana Universitas Cendrawasih berada.

Dulu mungkin orang pergi ke Jayapura, dan Papua, umumnya urusan pekerjaan. Saat ini rasanya lebih banyak orang yang berkunjung untuk urusan wisata. Perjalanan tamsya alam, kata orang. Dan sepertinya, setelah berkunjung ke beberapa lokasi di Papua, Jayapura masih yang terlengkap untuk urusan traveling. Dari atraksi budaya, obyek wisata danau, laut, bukit, hingga tentunya kuliner.

Wilayahnya yang berbukit-bukit tapi mempunyai lahan pesisir membuat Jayapura memiliki obyek wisata beragam. Bahkan, selepas Bandara Sentani pun, tur sejatinya sudah bisa dimulai. Keluar dari bandara, kita bisa langsung check ini di hotel di kawasan Danau Sentani. Dari yang bagian dari hotel chain hingga yang lokal. Yang lake side pun ada.

Dengan singgah di Danau Sentani, yang bisa dicapai dalam waktu 15 menit dari bandara. Di sini, pengunung bisa melepas lelah setelah perjalanan panjang sembari menikmati hidangan lokal di restoran yang berdiri di tepi danau. Dari papeda sampai ikan mujair Danau Sentani yang maknyus.

Danau Sentani memiliki sumber daya alam yang kaya juga indah. Ada berbagai spesies ikan air tawar yang hidup di dalam danau ini. Beberapa di antaranya menjadi spesies endemik Sentani.

Selain menyuguhkan keberagaman alam, danau yang secra adminstrasi berada di wilayah Kabupaten Jayapura ini juga memiliki bukit yang indah. Lucunya, orang setempat suka menyebutnya sebagai Bukit Teletubbies. Mungkin karena tanah berbukitnya yang landai seperti di dalam serial televisi Teletibbies. Mereka yang berkunjung ke bukit ini tak akan melewatkan keindahan matahari terbenam (sunset), momen yang banyak ditunggu-tunggu wisatawan.

Di Sentani jita juga bisa juga singgah ke Bukit MacArthur, menengok jejak Jenderal Douglas MacArthur dari militer Amerika Serikat pada 1944, sekaligus menikmati keindahan alam Papua dari ketinggian. Terletak di Ifar Gunung, melewati jalan menanjak yang penuh kehijauan kiri-kanan. Dari atas tampak juga hamparan Danau Sentani dan pegunungan Cyclops. Atau, bila ingin melihat Jayapura dari ketinggian, ada bukit lain yang bisa disinggahi, yakni Bukit Pemancar. Datang di sore hari, akan terlihat kerlip lampu-lampu di pusat kota.

Masyarakat Papua dalam Festival Danau Sentani
Wisata Jayapura dalam Festival Danau Sentani. Dok. TL

Paling strategis jika ingin berkunjung ke jayapura sesungguhnya saat berlangsung Festival Danau Sentani. Tahun ini, jika jadi diselenggarakan pada 20 Oktober hingga 2 November 2020, merupakan pelaksanaan ke 12.Beruntung bila Anda datang  berbarengan dengan Festival Danau Sentani. Kesempatan menyimak budaya dalam festival tersebut bisa membuat perjalanan dengan menu lengkap.

Puas menikmati Sentani, tujuan selanjutnya adalah Jayapura. Setelah danau dan bukit, saatnya daerah pantai yang disusuri. Ada beberapa pantai yang bisa dipilih dalam tur esok harinya. Pilihannya adalah Pantai Harlem, Pantai
Base G, Pantai Hamadi, Pantai Dok 2, Pantai Amai, Pantai Tablanusu, dan Pantai Holtekamp. Bila mampir ke Pantai Hamadi, bisa sekalian belanja pernak-pernik suvenir berupa kerajinan tangan khas Papua di sana.

Dari pantai-pantai itu, yang paling unik tentu Pantai Tablanusu. Sesungguhnya, pantai ini bisa dikunjungi saat menginap di Sentani, sebab jika hendak ke Desa Wisata Tablanusu, sebab posisinya lebih dekat dari sini.

Dari Sentani untuk menuju desa ini pengunjung bisa naik bus atau mobil menuju Dermaga Deppare dengan waktu tempuh sekitar 2 jam. Jalannanya menurun dan mendaki melalui hutan lebat. Tablanusu sendiri berarti batu menangis. Sebagian besar Desa Tablanusu diselimuti batu koral berwarna hitam. Di mana-mana hamparan batu alam mengkilap. Hampir mirip pantai di Belitung. Jadi jika pengunjung berjalan di pantai dengan menginjak batu koral akan menimbulkan suara seperti orang menangis.

Selain itu, jika ke Jayapura, sekarang wisatawan gandrung mengunjungi perbatasan Indonesia dan Papua Nugini. Dikenal sebagai Desa Skow, yang ditempuh dua jam dari Jayapura. Desa Skow berbatasan langsung dengan Desa Wutung
di Papua Nugini.

Kemudian, bagi pelancong yang doyan nongkrong dengan keindahan alam, ada tempat yang lagi naik daun, yakni Skyline yang berada di Entrop. Hanya 15 menit dari pusat Kota Jayapura. Pemandangannya berupa Teluk Youtefa dan jembatan Holtekamp yang panjangnya mencapai 1,8 kilometer.

Lalu ambil hari lain untuk mengunjungi Kali Genyem. Lokasinya ada di Berab, Nimbokrang, Jayapura. Kali ini sering disebut Kali Biru atau Kali Biru Genyem.

Jaraknya memang cukup jauh, lokasinya harus ditempuh oleh wisatawan dari kota Jayapura sekitar 3 jam. Medannya turun naik melalui perbukitan dan pegunungan.

Untuk masuk ke Kali Biru, wisatawan yang menggunakan kendaraan bermotor dikenakan tiket masuk sebesar Rp 10 ribu. Sedangkan yang menggunakan  mobil dikenakan tiket Rp 50 ribu.

Meskipun jarak tempuhnya cukup jauh dari kota Jayapura, tapi wisatawan akan disuguhi atraksi air kali yang sangat jernih dan berwarna biru. Rasa lelah dari jauhnya perjalanan yang ditempuh akan terbayarkan lunas di wisata Kali Biru Genyem ini. Bukan hanya pemandangan alamnya saja yang menarik dan menakjubkan untuk didatangi. Masyarakat atau penduduk setempat selalu bersikap ramah menyambut para wisatawan yang berlibur di Kali Biru.

Obyek wisata alam yang letaknya di kawasan perkampungan Genyem ini sangat dikenal para pecinta alam. Selain itu, ada atraksi lain yang tak kalah memikat melihat aktiviras burung cendrawasih. Mungkin belum sepopular Tambrauw, tapi Genyem termasuk habitat burung ini.

Nah, siapa bilang Jayapura kalah indah dengan daerah lain di Papua? Ayo agendakan Indonesia-mu sekarang.

F. Rosana

Asem-asem Koh Liem, 1 Legendaris Semarang

Asem asem Daging Koh Liem

Asem-asem Koh Liem Semarang punya banyak penggemar meski belum sepopular loenpia atau bandeng. Juga mungkin masih kalah terkenal dibandingkan dengan Restoran Oen di Jalan Pemuda, Semarang. Tapi, percayalah, warung makan ini punya penggemar yang fanatik: setiap kali ke Semarang belum mantap jika tak menyeruput kuah asam-manis-pedasnya.

Asem-asem Koh Liem

Lokasi restoran atau warung makan Asem-asem Koh Liem sesungguhnya ada di pusat ibu kota Jawa Tengah itu. Begitu dekat dengan Jalan Gajah Mada, salah satu jalan utama di sana. Namun, karena posisinya di jalan satu arah, orang harus sedikit memutar untuk mencapainya.

Warung makan atau restorannya tak terlalu besar. Menempati satu bangunan bertingkat dari sebuah deret ruko di Jalan Karang Anyar, Semarang. Tempat makannya menempati lantai dasar. Ruangnya terbuka, hanya dibatasi satu partisi kecil yang tertulis namanya yang memisahkan dengan area parkir. Jangan berpikir ada ruang parkir besar, hanya cukup dua mobil dan sejumlah motor.

Dulu, warung tersebut sangat sederhana, cerita yang empunya warung. Bangunannya hanya gubuk tua di pinggir jalan. Didirikan oleh suami-istri Pik Swie Lie alias Koh Liem, yang meninggal pada 2019 lalu. Suarti (53 tahun), ini adalah menantu Koh Liem yang meneruskan mengelola tempat makan ini, mengenang, warungnya menjadi saksi perkembangan kuliner dari masa ke masa. Di tengah era yang semakin modern, mertuanya tetap berkukuh menyajikan kuliner tradisional.

Jika penikmat asem-asem daging mampir ke warung makan ini, aroma dari panci berisi sayur asem-asem Koh Liem langsung menyengat hidung. Aromanya tercium sampai muka warung, mengundang orang untuk bergegas masuk dan memesan. Asap mengepul saban hari, mulai pagi sampai sore. Menu utamanya ya memang asem-asem daging. Meskipun masih banyak menu lainnya

Asem asem Daging Koh Liem

Warung  ini bolehlah disebut salah satu legenda yang banyak dikenal warga sebagai salah satu warung makan tertua di Semarang. Tertulis tahun pertama rumah makan itu berdiri pada salah satu sudut bangunan, yakni pada 1978. Pengaturan duduknya juga tak banyak berubah: ada satu ‘bar’ tempat penerima pesanan yang dikelilingi meja dengan kursi-kursi.

Memang, warung Koh Liem seperti warteg. Pemasaknya di tengah, sedangkan tempat duduk pelanggannya mengitari dapur mini. Di situ, tak cuma asem-asem disediakan. Namun juga berbagai lauk. Ada 50 menu totalnya. Beberapa di antaranya adalah capcay, sayur tahu, udang goreng, sayur bening, sayur lodeh, dan sayur rumahan lainnya.

Begitu kita duduk dan memesan, kuah bening kecoklatan dituang cepat oleh para pelayan warung. Dengan posisi duduk seperti itu, pengunjung bisa menyaksikan secara langsung kuah asem-asem berpindah dari panci perebusan ke mangkuk klasik bergambar ayam jago.

“Yang terkenal memang asem-asemnya karena resepnya dari Oma (istri Koh Liem),” ujar Suarti saat ditemui di warungnya.

Koh Liem  lalu menurunkan resepnya ke anak mantu. Menurut Suarti, rahasia menu andalannya terletak pada campuran tiga bumbu dapur yang membuat sayur tersebut segar, yakni asem Jawa, belimbing wuluh, dan tomat muda. Juga pada daging dan urat yang menjadi komplemen utama pada sayur tersebut.

Sayur asem-asem Koh Liem memang benar-benar segar. Meski isinya sederhana, yakni hanya daging sapi bagian sendoro alias daging dalam, urat, daging usus alias kisi, urat, dan potongan cabai Jepang, semangkuk sayur itu memiliki rasa yang amat kaya. Rasa asam dari asam Jawa-nya tak terlalu mencolok. Sebab, diseimbangkan dengan dua sayuran pencipta rasa asam lainnya, yakni tomat muda dan belimbing wuluh.

Bau dagingnya pun tidak beraroma menyengat alias prengus dalam bahasa Jawa. Teksturnya empuk dan lembut lantaran direbus sampai dua jam. Sedangkan kuahnya terasa manis khas masakan Jawa Tengah. Manisnya lain lantaran menggunakan kecap asli Semarang, yakni kecap Mirama.

Tiap-tiap sendok yang masuk mulut rasanya meningkatkan gairah selera makan. Pengunjung tampak tak rela menuntaskan semangkuk asem-asem itu. Mereka rata-rata menyeruput sampai tetes kuah terakhir. Cukup dinikmati dengan nasi putih saja. Jika mau lebih nikmat nasi putihnya bisa langsung disiram asem-asem daging sapi, alias asem-asem campur. Sebab, bisa juga dipesan nasi putihnya terpisah.

Saat ditanya lebih lanjut seputar bumbu, Suarti enggan menerangkan. Menurut dia, campuran racikan lainnya ialah rahasia dapur. “Rahasianya Oma yang diturunkan sekarang ke anak-anaknya,” ujarnya. Perempuan asli Semarang itu mengatakan telah menerima resep warisan yang sampai sekarang kudu dijaga konsistensinya.

Salah satu cara untuk menjaga konsistensi rasa adalah tak membuka cabang. “Kalau mau makan asem-asem Koh Liem ya harus ke sini,” kata Suarti. Warung ini adalah bangunan ketiga yang ditempati keluarga mereka untuk menjajakan asem-asem. Dua bangunan sebelumnya berlokasi tak jauh dari alamat warung yang sekarang.

Bila ingin menjajal asam-asam Koh Liem, Anda bisa berkunjung ke warungnya mulai pukul 07.00 sampai 17.00. Harga seporsi asem-asem dibanderol Rp 35 ribu.

F. ROSANA-TL

Perempuan Sasak Dan Syarat 3 Kain Tenun

Perempuan Sasak menginang di Teras Rumahnya

Perempuan Sasak punya keistimewaan sekaligus keterampilan wajib sebelum menikah. Mereka harus menenun tiga kain. Karena menenun melatih kesabaran dan ketelatenan.   

Perempuan Sasak dan 3 Kainnya

Pagi itu hanya ada Ina Dangker, atau ibunya Dangker, yang asyik dengan alat tenun gedogan di Desa Adat Ende di Desa Rambitan, Kecamatan Pujut, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat. Perempuan lain berkumpul di dapur, memasak bersama-sama. Karena hari itu kaum pria tengah bergotong-royong membuat bangunan, jadilah kaum hawa bertugas memasak. Siang tiba, mereka pun begibung atau makan bersama.

“Saya kebetulan memang kurang bisa,” begitu pengakuan perempuan yang pelan-pelan mengatur benang-benang warna-warni itu tentang kepiawaiannya bermain dengan berige. Namun Ina Dangker mengaku masih terus semangat menenun, atau menyesek dalam bahasa Sasak. Maklum, setiap perempuan suku Sasak memang wajib mahir menenun sebelum menikah. Paling tidak, sebelum menikah, mereka harus membuat tiga kain tenun sebagai syarat, yakni kain untuk dirinya, suami, dan mertua perempuannya.

Walhasil, tak ada perempuan Sasak yang tak bisa menyesek. Para penenun pun bisa ditemukan di sejumlah desa. Tak jauh dari Desa Adat Ende, ada Desa Adat Sade. Desa adat yang satu ini terkenal dengan kain tenun lebar pendek yang digandrungi para turis. Selendang khas Sade pun menjadi ciri khas sebagai oleh-oleh. Setelah menyusuri gang-gang kecil yang memisahkan rumah tradisional satu dengan yang lain di kampung ini, wisatawan pun melenggang pulang dengan selendang di leher.

Tak jauh dari Bandar Udara Internasional Lombok, ada lagi desa penenun yang namanya sudah dikenal. Desa Sukarara, dicapai hanya dalam 20 menit dari bandara yang berada di Kecamatan Praya, Lombok Tengah, tersebut. Siang itu perjalanan saya lanjutkan ke sana, dan kendaraan berhenti di sebuah halaman yang dipenuhi bus dan kendaraan lain. Pengunjung bertebaran di berbagai sudut. Patuha Cooperative, nama yang terpampang dalam papan nama di bagian depan. Dua orang perempuan suku Sasak yang terpaku dengan alat tenun tradisional, gedogan, berada di bagian depan gerai tenun khas Lombok tersebut.

Di tengah hiruk pikuk pengunjung, Amin, pemilik gerai tenun sasak itu masih menyempatkan diri menyambut saya dan kawan-kawan. Senyumnya  mengembang, bahkan langsung sepakat ketika saya dan kawan ingin mengintip para penenun yang ada di rumah-rumah. “Mari,” ucap pria berusia 45 tahu itu, sembari menunjukkan setapak yang sudah tertutup rapi oleh rangkaian paving block.

Sore itu jadilah saya berkeliling Dusun Belong Lauk, Desa Sukarara, Jonggat, Lombok Tengah. Kampung nan  teduh dan bersih. Menemui para perempuan di bale-bale memintal benang dan menatanya dengan alat tenun tradisional. Amin pun bertutur, di kampungnya sempat digelar aksi 1.000 penenun untuk memecahkan rekor MURI. Yang datang, ia sebut, hingga 2.000 orang. Saking banyaknya, jalan-jalan kecil itu pun dipenuhi para penenun. Saya bisa membayangkan keramaian yang terjadi.

Kembali ke gerai tenun sasak, saya mendekati Ibu Par, tampaknya tertua di antara tiga penenun di sana. Berusia 70 tahun, Par masih lincah mengatur benang membentuk sebuah motif. Nenek yang satu itu sudah asyik dengan perlengkapan menenun, seperti jajak, berire, batang jajak, dan pengiring sejak remaja, seperti umumnya perempuan Sasak.

Di depan bangunan sisi kanan, ada pula penenun muda. Dewi, 35 tahun, yang mengaku belajar menenun sejak usia 10 tahun. Pilihan yang tak bisa ditolak baginya karena harus bisa menenun dulu baru nikah. “Kalau tidak, ya, ditunda nikahnya,” ujarnya. Ia pun bertutur, menenun bagi kaum perempuan Sasak sebenarnya melatih kesabaran dan menjadikannya lebih telaten.

Memang ada juga kaum pria yang menenun. Meski ada juga yang berpendapat pria dilarang menenun. “Bala buat kaum laki-laki karena terlalu lama duduk kan bisa impoten,” kata Dewi sembari tersenyum. Maklum, aktivitas menenun bisa membuat seseorang duduk hingga tujuh jam tanpa banyak bergerak. Karena itu, ibu satu anak itu menyebut kaum Adam kebanyakan pergi ke sawah. “Kalaupun mereka menenun, biasanya kaum perempuan yang membuat motif, jadi yang pria hanya tinggal menenun. Karena membuat motif saja sampai dua hari,” ia menjelaskan.

Amin mengungkapkan, ada dua alat tenun yang biasa digunakan, yaitu alat tenun tradisional gedogan dan alat tenun bukan mesin (ATBM).  “Biasanya laki-laki yang pakai ATBM,” katanya. Dengan ATBM, posisi penenun duduk lebih nyaman karena duduk di bangku saat menjalin helai demi helai benang tenun. Berbeda dengan gedogan, di mana penenun duduk di bawah dan seperti terkungkung dengan bilah kayu di belakang dan di depannya.

“Menenun bukan pekerjaan sehari (selesai),” ucap Dewi. Perlu proses panjang. Awalnya menyusun motif yang biasanya perlu waktu dua hari. Semakin sulit motif bisa dilihat dari jumlah bambu yang digunakan. Semakin banyak, berarti tingkat kesulitannya semakin tinggi.

Paling tidak satu helai kain berukuran 2 meter x 60 sentimeter ia rampungkan dalam dua minggu hingga satu bulan, tergantung tingkat kesulitan. “Karena tidak tahu berapa lama (pembuatannya) dan sulit itu maka ada motif subahnale,” kata Amin.

Subahnale berasal dari rangkaian kata “subhanallah”, yang artinya Maha Suci Allah. Salah satu corak lawas berupa susunan geometris segi enam, biasanya di dalamnya diberi corak bunga.

Biasanya dijadikan corak untuk kain tenun songket berbenang emas. Kain ini dikenakan saat mengikuti acara-acara khusus, termasuk saat menjadi pengantin.

Amin menyebut, corak tenun Sasak terus berkembang, baik yang menggunakan benang katun maupun yang bercampur benang emas alias songket. “Motif lama masih banyak, cuma dengan modifikasi,” ujarnya. Beberapa motif lama, seperti subahnale, ragi genap, lepang, dan keker (burung), masih bermunculan.

Selain itu, menurut Amin, kain tenun Sasak banyak memunculkan corak tanaman dan bunga. Ia pun menunjukkan corak itu pada selembar kain songket, jenis motif suluran, dan kembang. Namun, ia menyatakan, sekarang yang tengah digandrungi adalah motif rangrang atau berarti jarang-jarang. Motif ini dulu ditaruh di pinggir, sekarang dimodifikasi dengan ditempatkan di tengah. Corak geometris segitiga dan belah ketupat dengan banyak warna dalam satu kain.

Soal harga, memang kain tenun Sasak tergolong tinggi, apalagi bila dibuat dengan gedogan. “Harga tenunan gedogan dua kali lipat tenunan ATBM,” ucap Amin. Yang paling tinggi, tentunya yang menggunakan benang emas. Untuk selembar kain songket dengan benang emas dijual mulai Rp 3,5 juta. Bila lengkap dengan selendang, bahkan ada yang mencapai Rp 7,5 juta. Harga yang sepadan untuk kesulitan yang tinggi dan proses yang panjang. l

EMPAT PERANGKAT TENUN

Jajak, dua bilah kayu panjang sebagai kaki-kaki alat tenun.

Berire, kayu panjang pipih dengan ujung lancip pembentuk motif tenun. Ujungnya yang lancip akan memudahkan penenun memasukkan setiap helai benang. 

Batang jajak, penahan serta penyambung alat tenun, yang melekat dengan punggung penenun. 

Pengiring, alat penggulung benang bahan.

MOTIF DAN TRADISI

Masa Hindu, corak pada kain tenun Sasak banyak memunculkan pucung rebung yang berbentuk deretan segitiga. Motif ini melambangkan Dewi Sri. Selain itu, ada motif berupa hewan.

Masa Islam, motif lebih banyak memunculkan tanaman, seperti suluran, pepohonan, dan kembang-kembang. Motif hewan yang muncul di masa Hindu diganti dengan kaligrafi Arab di masa ini.

Jenis benang yang digunakan, selain benang katun, benang emas atau perak, yang sudah tentu harganya menjadi lebih tinggi.

Erat dengan tradisi. Seperti kebanyakan masyarakat Nusantara, kain Sasak pun identik dengan tradisi. Seperti untuk baru lahir dibuatkan kain tenun umbag yang bercorak garis-garis dengan rumbai yang ujungnya diikatkan kepeng berlubang. Benda tersebut menjadi lambang kasih sayang. Kain-kain tertentu juga digunakan pada upacara peraq api atau puput pusar, berkuris—mencukur rambut bayi, besunat (khitanan), dan sorong serah aji krama—penyerahan kain tenun dari keluarga mempelai pria kepada mempelai wanita.

R. Nariswari/Frann/Dok. TL/unsplash

Abhayagiri Resto, 1 Senja di Timur Yogya

Abhayagiri Resto

Abhayagiri Resto, ini sebuah jamuan lengkap di senja hari di Yogyakarta. Menu istimewanya, lanskap segaris antara Abhayagiri, Candi Prambanan, dan Gunung Merapi.

Abhayagiri Resto, Menikmati Sunset

 Di pelataran restoran Abhayagiri, Yogyakarta, turis dari beragam latar belakang saling berjumpa. Mereka berganti-gantian memincing spot foto. Meja-meja makan yang berantakan ditinggalkan begitu saja tatkala burit mulai muncul. Maklum, di seberang utara, pemandangan Gunung Merapi disapu langit oranye dibelah atap-atap rumah warga menjadi primadona. Tak ketinggalan Candi Prambanan yang bertengger gagah tepat di muka “ancala”, menyempurnakan amatan.

Setengah bagian Yogyakarta, beserta ikon-ikonnya, sore itu sukses dibingkai dengan gangsar dari atas bukit. Ya, Abhayagiri memang bernaung di salah satu babakan tertinggi di “nagari kesultanan”, sebaris dengan Bukit Boko. Sesuai dengan namanya, abhaya berarti tidak ada bahaya atau aman, sedangkan giri artinya bukit atau gunung. Jadi Abhayagiri merupakan tempat di atas bukit yang tenang, jauh dari kerawanan.

Untuk menjangkaunya, perlu berkendara lebih-kurang 40 menit dari pusat kota melewati jalan menanjak dan berkelok, searah dengan tujuan Candi Boko dan Candi Ijo. Tak mengherankan, kalau banyak pengunjung, sengaja ingin menepi di tempat ini untuk sekadar menikmati kudapan, menjangkau ketenangan, lalu berswafoto dengan latar belakang panorama yang apik.

Di salah satu sudut yang menghadap ke barat daya, sebuah beranda petak beralas kayu dikelilingi lampu taman dengan penerangan temaram menjadi titik yang paling banyak diincar, khususnya untuk memotret. Sebab, di sana, tamu akan menghadapi jamuan pandang yang langka, yakni lanskap segaris antara Abhayagiri, Candi Prambanan, dan Gunung Merapi.

Dari titik itu pula, kawasan restoran yang lapang membentang dan terbagi atas beberapa paruhan tampak gamblang. Di sisi kanan, ada rumah joglo beralas rumput sintetis, juga kolam renang. Pengunjung, yang umumnya keluarga, mengobrol asyik sembari berseloroh di bawah bangunan persegi panjang dengan dominasi elemen kayu.

Di bagian rusuk atau tengah, segaris dengan beranda pandang, terhampar halaman dengan kursi serta meja yang ditata rapi mengitari sebuah batu besar. Batu itu tak pernah disingkirkan oleh pihak restoran, mulai proses pembangunan hingga Abhayagiri berdiri pada 2012—tentu sampai sekarang. Justru keberadaannya memperdalam kesan natural.

Di titik ini, pasangan-pasangan muda mengobrol intim. Suasana romantis terbangun dari pemandangan lampu-lampu kota yang mengitari, hawa dingin yang langsung menerpa kulit, serta tumbuhnya ilalang yang mendramatisasi keadaan.

Sementara itu, di bibir kiri, terhampar sebuah panggung alam, tempat pentasnya pergelaran seni Ramayana yang dihelat pada waktu-waktu tertentu. Panggung ini terbuat dari bebatuan. Letaknya menghadap tepat ke candi. Bangunan kuno tersebut sungguhan, bukan rekaan. Namanya serupa dengan lokasi bernaungnya restoran: Sumberwatu. Dalam papan keterangan tertulis, benda sejarah yang diperkirakan dibangun pada abad ke-9 oleh para penganut agama Buddha tersebut telah dikonservasi lembaga warisan budaya setempat pada 2013.

Keberadaannya membangkitkan sangkaan magis, sekaligus menguatkan kesan kejawen.

Petang tiba. Cokekan, musik tradisional asli Jawa Tengah—jenis kesenian yang kini nyaris punah—mengiramakan malam. Larasnya berpadu dengan bunyi tonggeret atau garengpung—atau nama ilmiahnya Cicada.Karena itu, griya tempat berkudap sekalian berkongko yang dibangun di atas lahan 3 hektare ini seketika jadi riuh. Bukan hanya karena musiknya yang membubung, melainkan juga makin sesaknya pengunjung.

“Biasanya tak seramai sekarang. Hari ini, semua bangku sudah ludes direservasi. Mungkin karena bertepatan dengan hari libur atau juga karena kami sedang menggelar promo menu buffet,” tutur Dewi, perempuan berparas njawani yang menjadi pramusaji itu.

Memang, di momen-momen tertentu, seperti akhir tahun, restoran yang dilengkapi fasilitas vila dan hotel ini memasang menu khusus. Kala Travelounge bertandang pun, Abhayagiri sedang menawarkan promosi all-you-can-eat seharga Rp 150 ribu per orang dengan waktu kunjungan maksimal 120 menit. Dengan demikian, kudapan bergaya lokal dan western yang kesohor, semisal Chicken Steak Teriyaki, Abhayagiri Duck Speciale, Pan Roasted Salmon, Apple Crumble, Nasi Campur, Archila Churros, dan Beef Black Pepper, tak tersaji.

Sementara itu, hidangan yang bebas dilahap tamu adalah menu-menu yang umumnya disajikan kala masyarakat Jawa Tengah punya hajat, semisal soto ayam, rawis (juga dikenal dengan sebutan karedok), bakmi Jawa, dan dori goreng tepung untuk menu utama. Tersedia pula hidangan cuci mulut, seperti brownies, mini pie,dan cake green tea kukus yang menyandang predikat jawara.

Umumnya, rasa masakan yang tersaji kurang menggelitik lidah. Semisal bakmi Jawa, kuah yang dihidangkan terlalu asin. Hidangan lain, seperti soto ayam, pun tak terlalu berkarakter. Namun hal itu tak diambil hati oleh para pengunjung karena umumnya mereka datang dengan tujuan utama menikmati pemandangan, bukan buat berselancar lidah. l

Abhayagiri Restaurant

Sumberwatu Heritage Resort, Sumberwatu RT 02 RW 01

Sambirejo, Prambanan,

Sleman, DI Yogyakarta

Operasional

Setiap hari pukul 11.00-22.00

Menu

Abhayagiri Chicken Steak

Beef Black Pepper

Bakmi Jawa

Soto Ayam

Harga

Antara Rp 35 ribu hingga Rp 200 ribu.

F. Rosana/Hindra/Dok-TL