Senja di atas atap sembari menikmati menu istimewa menjadikan Bali begitu istimewa. Sebuah tren menikmati mentari tenggelam di ketinggian, sembari mencicip menu yang sedap.

Senja di Atas Atap

Konsep memadukan restoran, kafé dan bar dengan kelezatan makanan, pemandangan alam yang indah dan konsep interior moderen tampaknya telah menyebar di sebuah kota besar. Dan salah satu bentuknya berupa rooftop bars atau bar atas atap. Bali yang banyak menjadi tujuan liburan turis dunia pun menyodorkan sejumlah pilihan bar seperti itu. Di daerah Seminyak, tepat di sebelah Cocoon Beach Club terdapat Double Six Hotel. Di lantai teratas Anda dapat menemukan Double Six Rooftop, salah satu rooftop bars terbesar di dunia dengan ukuran 1.700 m­­­eter persegi.

Senja di atas atap seluas 1700 meter persegi di Double Six Hotel, Seminyak Bali.
Rooftop Double Six Hotel, Seminyak Bali. (Foto: Dok. Double Six Hotel)

Dirancang dengan lantai kayu dan tempat duduk berlapis kayu, bar ini juga dihiasi dengan tanaman hidup, menghadirkan sebuah kebun subur nan mewah di dalam ruangan. Di bagian teras, dipasang meja-meja dan kursi-kursi kayu bundar untuk sesi bersantap pribadi. Di sekelilingnya, kolam dangkal sehingga terkesan seperti mengapung. Datang sore hari, Anda akan melihat keindahan Pantai Seminyak yang tak terbatas, lengkap dengan cantiknya matahari yang mengantuk. Malam hari, Anda akan menyaksikan kerlap-kerlip Seminyak malam yang seakan tak pernah mati.

Double Six Rooftop tak hanya menawarkan pemandangan. Makanan dan minumannya juga memiliki rasa yang jempolan. Dalam kunjungan Maret lalu, kami mencicipi grilled wagyu sliders (Rp 90 ribu) dan chocolate pot (Rp 60 ribu) yang berisi berbagai macam bentuk cokelat, serta teh beralkohol Rossallita (Rp 120 ribu). Sekilas, harga yang ditawarkan Double Six Rooftop cukup tinggi, maklum memang tempat ini merupakan bagian dari hotel. Namun dengan pemandangan, interior dan kelezatan yang ditawarkan, harga yang tergolong mahal pun bisa dilupakan.

Sebagai opsi yang lebih ramah anggaran, bisa  ke Jim’Bar’N, sebuah bar di puncak Hotel Harris Bukit Jimbaran. Buka dari pukul 3 sore, datanglah untuk menikmati jatuhnya matahari di barat. Pada hari yang cerah, Anda akan disuguhi pemandangan langit merah jambu keunguan disertai kota yang mulai menunjukkan gemerlapnya. Dan ketika malam datang, mendadak sepanjang pesisir di sebelah kanan disulap menjadi permainan cahaya layaknya kunang-kunang yang menyalakan tubuhnya.

Jim’Bar’N menawarkan menu dengan harga yang lebih terjangkau. Sebagai perbandingan, harga satu cocktail di Double Six Rooftop dapat membeli dua cocktail di Jim’Bar’N, walaupun dalam porsi yang sedikit lebih kecil. Tapi pada akhirnya, harga tak akan lagi menjadi soal ketika Anda disuguhi pemandangan laut lepas nan romantis di kala senja, seperti yang ditawarkan oleh Rock Bar di Ayana Resort and Spa. Pengunjung telah mengantre sejak sore dan kami mengantre selama kurang lebih satu jam untuk mendapatkan ruang di travelator yang akan membawa kami turun belasan meter ke lokasi bar di atas karang-karang. Padahal, Maret masih tergolong off season atau musim sepi pengunjung.

Walaupun panas menyengit, rasanya menunggu antrean tidak juga menyebalkan. Menyadari popularitas Rock Bar di kala senja, tim Ayana Resort and Spa telah menyediakan payung dan handuk basah dingin untuk setiap pengunjung yang mengantre. Akhirnya kami mendapatkan ruang di travelator yang hanya  muat untuk enam orang itu. Pemandangan ketika travelator berjalan turun sungguh menakjubkan! Bergerak menuruni batu karang yang merupakan bagian dari lahan hotel, hamparan laut lepas bermandikan cahaya keemasan dan debur ombak yang menghantam keras bebatuan di muka laut memberikan sensasi alam liar yang menawan.

Menikmati senja di atas atap bisa juga dilakukan di Rock Bar, Ayana Resort and Spa, Bali. Posisinya tidak di atas atas, tapi harus turun di tebing.
Rock Bar Ayana Resort and Spa, Bali, pilihan lain menikmati senja di Bali. Foto: Dok. Ayana resort and Spa Bali

Tiba di lokasi, kami digiring ke meja di bagian kiri atas dekat pintu masuk. Terdapat sofa-sofa nyaman menghadap lautan lepas di depan kami, tentunya dengan harga eksklusif. Rock Bar telah padat sore itu. Payung-payung hitam elegan bertanda RB disediakan untuk setiap meja sebagai tameng cahaya yang masih kuat. Sambil menunggu pertunjukan utama, yaitu terbenamnya sang mentari, kami memesan Rock lobster spring rolls (Rp 95 ribu) ditemani oleh whiskey rockin’ sour (Rp 165 ribu) yang merupakan salah satu minuman khas tempat ini dan virgin lavender (Rp 95 ribu), mocktail khas yang dibuat dari jus apel, sirsak, blueberry dan lemon. Tidak ada entry fee ke Rock Bar; hanya cukup membayar menu yang dipesan.

Kemudian matahari mulai lelah. Dari ujung barat, cahaya kemerahan menjalar ke timur. Pengunjung pun hening, layaknya laut yang mulai tenang di antara bebatuan. Kemudian, seperti mendapat aba-aba, semua mulai berdecak kagum dan ratusan jepretan kamera terdengar setiap detik. Setiap orang bangun dari kursinya masing-masing dan mengabadikan saat langka itu.

agendaIndonesia/Fiz R./Frann/TL

Yuk bagikan...

Rekomendasi