Daya Tarik Dongeng, 4 Yang Melegenda  

Daya tarik dongeng menjadi salah satu kekuatan destinasi wisata di Indonesia.

Daya tarik dongeng tentang sebuah tempat banyak membuat orang mengunjungi destinasi tersebut. Dan rasanya hampir semua tempat wisata di Indonesia mempunyai kisah, cerita, atau bahkan dongeng yang mengharu biru, membuat orang ingin datang ke sana.

Daya Tarik Dongeng

Magnet sebuah obyek wisata tentu saja awalnya berupa keindahan alam, atau keunikan tradisi dan budayanya. Tetapi bisa juga soal daya tarik dongeng atau legendanya. Ada yang terlihat ada kaitannya, tapi tak sedikit yang berupa metafor.

Cerita rakyat pun menjadi magnet pada sejumlah tujuan wisata. Kisah-kisahnya seolah benar adanya. Entah siapa dan bagaimana cerita-cerita itu dapat meninggalkan jejak hingga kini. Beberapa di antaranya memang melekat dengan obyek, tapi ada pula yang terabaikan.

Tak sedikit yang bisa menggabungkan keindahan alam, keunikan tradisi dan budayanya, dengan dongeng yang bisa jadi merupakan cerita yang bisa bagi teladan untuk anak-anak. Jadi, berwisata sambil memberi pendidikan buat anak-anak.

Gadis Terjepit Batu

Seruni, gadis cantik asal Sumatera Utara, sudah memiliki kekasih. Tapi dia dijodohkan oleh orang tuanya. Seruni pun tak setuju dan memilih bunuh diri dengan cara terjun dari tebing curam.

Namun, sebelum tiba di sana, dia terperosok ke lubang sebuah batu besar. Seruni memutuskan untuk mengakhiri hidupnya di lubang itu, ia lantas berteriak, “Parapat, parapat!”, yang artinya “Merapat, merapat!” Tujuannya, agar lubang pada batu itu merapat dan mengimpit tubuhnya hingga ia tewas. Keinginan Seruni ternyata terkabul.
Nah, batu besar yang menyerupai tubuh seorang gadis dan yang seolah menggantung di tepi tebing itu kini ditemui di Parapat, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara. Masyarakat setempat menyebutnya Batu Gantung. Konon, nama Parapat berasal dari kata terakhir yang diucapkan Seruni.

Cinta Terlarang

Setelah mengetahui kekasihnya ternyata anaknya sendiri, Dayang Sumbi langsung memutuskan kisah cintanya. Namun Sangkuriang tetap ngotot ingin menikahi ibunya. Tak kehabisan akal, Dayang Sumbi menyatakan bersedia dinikahi asalkan dibuatkan telaga dan perahu dalam waktu semalam. Sangkuriang menyanggupi. Dengan dibantu jin, Sangkuriang hampir mampu menyelesaikannya.  

Hanya, Dayang Sumbi menebarkan kain putih hasil tenunannya. Dalam sekejap, kain itu mengeluarkan sinar bagaikan cahaya fajar di ufuk timur dan membuat jin-jin pergi karena mengira telah pagi.

Sangkuriang marah sekali. Ia menendang perahu sehingga menelungkup dan berubah menjadi gunung, yang kini dikenal dengan nama Gunung Tangkuban Perahu yang kawahnya kini ramai dikunjungi di Lembang, Jawa Barat.
Putri yang Dikutuk
Pemuda ini sakti mandraguna. Namanya Bandung Bondowoso. Ia jatuh cinta kepada putri cantik bernama Roro Jonggrang, putri dari kerajaan yang ditaklukkannya.

Daya tarik dongeng bisa memperkuat kekuaran sebuah destinasi wisata.
Candi Sewu di Yogyakarta. Foto: apabedanya unt. unsplash

Namun cintanya bertepuk sebelah tangan. Roro Jonggrang mencoba menolaknya dengan memberi persyaratan yang tak masuk akal: minta dibuatkan 1.000 candi dalam waktu semalam, sebelum ayam berkokok.

Bandung menyanggupi. Bahkan, menjelang dinihari, 999 candi telah dibuat. Roro Jonggrang panik dan meminta para wanita agar memukul lesung, sehingga ayam-ayam terbangun dan berkokok.

Bandung marah karena dicurangi. Ia pun mengutuk putri itu menjadi batu, dan kini dikenal dengan nama Candi Roro Jonggrang lokasinya ada di kompleks Candi Prambanan di Sleman, Yogyakarta dan Klaten, Jawa Tengah.

Sementara candi-candi lain yang telah dibuat berada di dekat Candi Prambanan. Seperti bertetangga dan dinamakan Candi Sewu.

Kisah Anak Durhaka

Satu lagi destinasi wisata di Indonesia yang punya daya tarik dongeng dan kisah legenda yang popular. Kisahnya tumbuh di kalangan masyarakat Pantai Air Manis di Sumatera Barat.

Daya tarik dongeng bisa menjadi materi edukasi ketika membawa anak-anak mengunjunginya.
Gunung dan kawah Tangkuban Perahu, Bandung, Indonesia. Foto: shutterstock

Kita tentu sudah tidak asing dengan cerita legenda anak yang durhaka kepada ibunya. Cerita ini adalah tentang Malin Kundang, anak laki-laki yang tinggal bersama dengan ibunya yang seorang janda di Perkampungan Nelayan Pantai Air Manis, Padang Selatan, Sumatera Barat.

Malin dibesarkan dengan penuh kasih sayang. Hingga pada suatu hari, ada kapal besar yang merapat ke Pantai Air Manis. Malin yang sudah dewasa berpamitan kepada ibunya untuk merantau dan akhirnya dia pun pergi bersama dengan kapal tersebut.

Setelah merantau, Malin tak pernah pulang. Hingga suatu hari kapal megah merapat di Pantai Air Manis. Dari kapal tersebut, turun seorang laki-laki kaya dan menggandeng seorang perempuan. Ibu Malin menyadari bahwa laki-laki tersebut adalah anaknya dan ia memanggilnya. Namun Malin yang malu melihat ibunya malah menghardik sang ibu dan pura-pura tidak mengenali.

Karena sakit hati karena tidak diakui oleh anaknya sendiri, maka sang ibu mengutuk Malin menjadi batu. Sang anak sempat menyatakan penyesalannya lalu dan bersujud di depan ibunya.

Itulah sebabnya, wisatawan bisa menemukan batu yang menyerupai orang sedang bersujud di di Pantai Air Manis. Tak hanya batu orang yang bersujud, terdapat juga batu besar yang konon dipercaya sebagai pecahan kapal yang membawa Malin Kundang.

Ada puluhan lagi tempat wisata di Indonesia dengan daya tarik dongeng nya. Ayo agendakan kunjunganmu ke tempat-tempat ini.

agendaIndonesia

*****