Tauto Pekalongan, Ini 5 Warung Topnya

Tauto Pekalongan adalah masakan soto khas kota Pekalongan, Jawa Tengah.

Tauto Pekalongan adalah kuliner soto versi kota batik di Jawa Tengah ini. Ia adalah kembangan dari masakan berkuah dari Tiongkok yang dibawa warganya yang berimigrasi ke Indonesia.

Tauto Pekalongan

Masakan tauto Pekalongan memang berasal dari nama makanan Tiongkok yang bernama Caudo. Makanan berkuah ini pertama kali dipopulerkan di wilayah Semarang, ibukota Jawa Tengah. Lambat laun orang Jawa menyebut caudo menjadi Soto yang berasal dari homofon tjaudo atau caudo.

Di Indonesia masakan ini berkembangan dan beradaptasi dengan lidah masyarakat setempat. Namanya pun kemudian mengalami penyesuaian sesuai lidah masyarakat setempat. Di Makassar masakan ini disebut coto, di Banyumas namanya sroto, sedangkan di Pekalongan disebut tauto.

Awalnya makanan ini memang hanya dikonsumsi oleh kalangan peranakan Tionghoa, tetapi seiring  waktu, warga lokal pun menjadikan makanan ini sebagai bagian dari kuliner mereka. Tak terkecuali masyarakat Pekalongan yang menikmati dan menyesuaikan olahan caudo ini dengan bumbu-bumbu khusus agar pas dengan lidah mereka.

Kota Pekalongan
Salah satu landmark kota Pekalongan. Foto; Dok DPMTPST

Dulunya, tauto Pekalongan dijajakan dengan dibopong atau dipikul para pedagang Tionghoa keluar-masuk kampung. Pesebaran soto di Nusantara memang tak lepas dari pengaruh para pedagang Tionghoa. Bukti antropologis menyebutkan bahwa soto sebagai sajian berkuah yang dibawa oleh orang-orang Tionghoa ke Jawa Tengah sekitar pertengahan abad ke-18 Masehi.

Masakan ini mulai menyebar ketika orang-orang Jawa yang pada saat itu menjadi para pembantu bagi penjual caudo ikut keliling memikul dagangan. Seiring berkembangnya zaman karena tidak ada generasi keturunan Tionghoa yang mau meneruskan usaha ini, akhirnya warga pribumi berinisiatif untuk meneruskan usaha kuliner yang khas ini.

Kekhasan tauto yang diracik masyarakat lokal  Pekalongan adalah dengan menggunakan mie putih atau soun. Ini kemudian ditambah bumbu sambal goreng (tauco) yang berbahan dasar kedelai serta menggunakan bahan daging kerbau, bukan daging sapi

Tauco Fermentasi Kedelai shutterstock
Taudo adalah fermentasi dari kedelai. Foto: shutterstock

Tauto Pekalongan hadir di setiap sudut wilayah kota dan kabupaten yang dikenal sebagai salah satu sentra batik ini. Wisatwan dapat menemukannya di warung-warung pinggiran jalan pantura, pusat kota, ataupun pedagang keliling dari kampung ke kampung yang menjajakan soto yang unik dan khas ini.

Hampir semua lidah masyarakat Pekalongan, baik dari kalangan elit pejabat, artis maupun masyarakat non-elite, baik etnis Jawa, Arab, maupun Tionghoa yang tinggal di wilayah Pekalongan sangat menerima dan menyukai soto yang diramu dengan bumbu khasnya yakni tauco.
Bila mudik lewat Pekalongan, Jawa Tengah, tak salah jika mampir sebentar untuk mencicipi soto tauto Pekalongan sebagai pilihan untuk berwisata kuliner. Soto dengan pilihan daging kerbau, sapi atau ayam ini diberi bumbu khas yaitu penggunaan tauco. Berikut lima warung tauto Pekalongan yang bisa menjadi pertimbangan.
Tauto Klego Haji Kunawi

Warung H. Kunawi adalah pilihan yang mantap jika pelancong mencari Tauto Pekalongan. Bumbu tauco pada kuah begitu terasa dan kental. Apalagi saat wisatawan menikmatinya dengan irisan tempe goreng.

Pengunjung biasanya akan mendapatkan satu mangkuk tauto ditambah dengan sepiring nasi. Segera nikmati selagi masih hangat. Soal tempat memang tidak terlalu luas, namun cukup bersih dan nyaman.

Tauto Klego Haji Kunawi;  Klego Gang 5, Pekalongan Timur, Kota Pekalongan
Warung Tauto Pak Tjarlam

Di sekitaran Pasar Senggol Pekalongan ada warung tauto yang legendaris. Pemiliknya mengaku jika tempat jualannya itu telah buka sejak tahun 60-an. Pengunjung bisa menyebutnya sebagai Warung Pak Tjarlam.

Sebelumnya warung ini ada di salah satu sudut Alun-Alun Pekalongan, namun saat ini pindah ke dekat Pasar Senggol. Kepemilikan diwariskan pada generasi ke dua, yaitu anaknya yang bernama Amat. Kalau soal rasa sudah jelas enak.Terbukti Tauto ini masih tetap eksis hingga sekarang.

Warung Tauto Pak Tjarlam, Kios Pasar Senggol Sugih Waras, Jalan Dr Cipto, Kelurahan Kauman, Kota Pekalongan

Sambal Tauco shuterstock
Sambal tauco. Foto: shutterstock


Warung Tauto Bang Dul

Yang juga ada di urutan pertama untuk dipilih untuk menikmati tauto Pekalongan adalah Bang Dul. Ini memang menjadi salah satu kuliner legendaris di Kabupaten Pekalongan, dan menjadi tempat tauto paling favorit di Kabupaten Pekalongan. Di warung Tauto Bang Dul pengunjung bisa memilih ingin menggunakan campuran daging sapi, daging ayam, ataupun jeroan. Untuk rasa memang Soto Tauto Bang Dul sangat lezat, gurih, dan manis menjadi perpaduan yang sempurna saat disantap.

Warung Tauto Bang Dul; Jalan Doktor Sutomo, Gamer, Kabupaten Pekalongan.

Kedai Tauto Rochmani

Tauto Rochmani yang berada di kawasan Mataram, Pekalongan, ini memang ada di lokasi strategis, dan berada dipinggir jalan. Tempatnya juga luas, cocok untuk yang lagi cari tempat makan bersama teman-teman, ataupun keluarga. Warung Rochmani ini memang menyajikan tauto yang memiliki rasa gurih, manis, dan dagingnya lembut. Harga yang ditawarkanpun bersahabat, cocok untuk yang cari kuliner enak namun harganya bersahabat di Kabupaten Pekalongan.

Kedai Tauto Rochmani; Jalan Kurinci No.40, Bendan, Kabupaten Pekalongan.

Tauto PPIP Bu Bawon

Masakan tauto PPIP Bu Bawon yang terdiri dari daging ayam yang lembut, kuah kaldu gurih dengan campuran tauco, memang sangat khas. Rasanya agak berbeda dengan tauto lainnya di Kabupaten Pekalongan. Karena Tauto PPIP Bu Bawon memiliki rasa yang gurih dan sangat lezat dinikmati dengan nasi atau lontong.

Warung Tauto PPIP Bu Bawon ini bolehlah menjadi pilihan untuk dicicipi saat berada di Kabupaten Pekalongan. Kedai Bu Bawon ini selalu ramai dengan pengunjung setiap harinya.

Warung Tauto PPIP Bu Bawon; Jalan Dokter Wahidin Nomor 83, Noyontaan, Pekalongan

agendaIndonesia

*****