3 serangkai palembang, salah satunya Jembatan Ampera

3 serangkai Palembang, yakni jembatan Ampera, Sungai Musi, dan Benteng Kuto Besak menjadi ikon pariwisata ibukota Sumatera Selatan. Ditambahkan kulinarinya, ia menjadi perjalanan yang menentramkan hati.

3 Serangkai Palembang

Bayangan menikmati Sungai Musi sembari menyeruput kuah pindang sudah terbayang ketika check in di bandara Sukarno Hatta, Tangerang. Penerbangan yang tergolong pendek dari Ibu Kota negeri untuk bisa menjejakkan kaki di wilayah yang dulu merupakan Kerajaan Sriwijaya pada abad ke-7 ini.

Hanya mengudara tak sampai 60 menit, maka Sungai Musi, Jembatan Ampera, Benteng Kuto Besak, dan tentunya sederet hidangan khasnya, bisa mengisi liburan. Ketiga hal memang menjadi tiga serangkai yang lekat dengan Palembang, Sumatera Selatan. Ketiganya berada saling berdekatan.

Begitu menjejakan kaki di Palembang, pengemudi taksi, setelah bertanya tujuan utama, langsung menawari rute perjalanan menyeberangi jembatan Ampera. Jika tak terburu-buru, tawaran ini layak disambut.

Berada di pusat kota, Jembatan Ampera memang menjadi ikon kota ini. Bahkan pernah menjadi kebanggaan Indonesia. Penghubung dua sisi kota itu menyimpan sejarah, karena merupakan hadiah dari Presiden Sukarno untuk masyarakat Palembang. Jembatan yang dibangun pada 1962 dan diresmikan pada 1965 tersebut menggunakan dana hasil pampasan perang Jepang. Berciri warna merah dan memunculkan kerlip keindahan lampu di malam hari.

Berdiam di tepian Sungai Musi memandang jembatan ini menjadi kenangan indah selama di kota tersebut. Apalagi bila menjajal menyusuri Sungai Musi dengan perahu, melihat kesibukan masyarakat di sepanjang tepiannya. Anak-anak yang bermain menikmati sore di Kampung Kapiten, kesibukan umat muslim di masjid yang juga berada di tepian sungai. Sebuah kenikmatan senja yang mengasyikkan dari sini.

Ada pilihan menarik sambil menikmati sore di Sungai Musi, yakni menikmati hidangan di atas rumah makan terapung. Tentunya dengan hidangan khas berupa beragam pindang ikan yang rasanya segar.

Bila ingin hidangan tanpa nasi tapi tetap khas setempat dengan bahan-bahan ikan penghuni sungai, tentunya ada pilihan lain. Apalagi kalau bukan pempek, dan kawan-kawannya. Bisa dengan mudah ditemukan dari pedagang keliling hingga berbagai rumah makan. Pempek dan rekan-rekannya saja sudah cukup banyak pilihan, belum lagi olahan dari ikan lainnya, seperti burgo, laksa, dan celimpungan. Selain itu, ada mi celor yang gurih tapi menggoda. Soal perut, sudah pasti akan terpuaskan selama berlibur di kota ini.

Tak jauh dari Sungai Musi, jangan lupa juga menengok Benteng Kuto Besak yang dulu menjadi pusat Kesultanan Palembang Darussalam, yang diprakarasi oleh Sultan Mahmud Badaruddin I. Benteng ini dibangun pada 1780 dan menjadi saksi perlawanan masyarakat Sumatera Selatan pada masa penjajahan Belanda. Di malam hari, permainan lampu dari benteng tersebut pun membuahkan keindahan tersendiri yang bisa dinikmati ketika berada di tepian Sungai Musi.

Palembang dan sekitarnya menjadi destinasi unggulan yang dijual dalam paket pemasaran pariwisata Indonesia. Ia bergandengan dengan enam destinasi lainnya (Jakarta, Jakarta dan sekitarnya, Palembang dan Sumatera Selatan, Bali, Pulau Komodo, serta Banyuwangi).

Selain kawasan Musi yang biasanya menjadi pilihan utama jalan-jalan, ada destinasi lain yang ditawarkan Palembang, yakni Pasar 26 Ilir. Buat para pemburu kuliner, pasar ini dikenal sebagai sentra makan-makan. Sebuah pasar yang merupakan pusat souvenir dan makanan sehingga wisatawan yang berkunjung ke Palembang dapat dengan mudah membeli oleh-oleh dan mengisi perut.

3 serangkai Palembang, yang layak dicoba pempek Lala di pasar Ilir palembang

Posisinya, lagi-lagi, tak jauh dari Jembatan Ampera, jembatan yang menghubungkan Seberang Ulu dan Seberang Ilir yang terpisahkan oleh Sungai Musi. Lokasi pasarnya sesungguhnya tak jauh  dari jembatan, mungkin sekitar 500–an meter, namun jika menggunakan kendaraan roda empat, lalu lintasnya harus sedikit memutar.

Bila wisatawan hendak menyusuri pasar, ada beberapa rekomendasi jenis kuliner dan tempat makan terpopuler yang bisa dipilih. Setidaknya ada tiga pilihan makanan di pasar tersebut: pempek, mi celor, dan es kacang merah.

Pertama, tentu saja, pempek. Jika pengunjung tak fanatik dengan merek tertentu yang sudah kondang di Palembang, seperti Pempek Candy atau Pak Raden, Pasar 26 Ilir adalah sentra pempek. Sepanjang gang pasar itu terdapat penjual pempek. Salah satu yang populer adalah pempek Lala.

Pempek Lala terletak di bagian tengah gang Pasar 26 Ilir, tepatnya di Jalan Mujahidin nomor 23, Talang Semut, Palembang. Warung ini termasuk yang paling ramai saban harinya di antara warung-warung lainnya. Tempatnya tampak seperti bangunan sederhana, meja-kursinya adalah meja-kursi panjang yang terbuat dari kayu. Namun selalu penuh dari pagi sampai sore hari.

3 serangkai Palembang dan menikmati kuliner pempek Lala
Wisata Palembang ke Pasar Ilir dan menikmati pempek Lala.

Pengunjung yang ingin menikmati kuliner pempek Lala harus sabar mengantre. Kadang-kadang antreannya bisa sampai 30 menit. Keunggulan pempek Lala adalah cukonya yang kental dan sangat khas aroma ikannya. Harganya pun murah. Sebutir pempek dibanderol Rp 2.000-an. Bila ingin membawa pulang untuk oleh-oleh, terutama pada masa-masa liburan, sebaiknya pengunjung memesan dulu sehari sebelumnya. Bila langsung datang, mereka umumnya akan kehabisan kardus untuk pengepakan pempek.

Ada pempek, pasti ada es kacang merah. Es ini selalu menjadi teman santap yang cocok bagi penganan berkuah cuko tersebut. Maka itu, di semua warung pempek di Palembang, termasuk Pasar 26 Ilir, pasti tersedia es kacang merah.

Es kacang merah sebenarnya seperti es campur. Hanya, tak ada buah-buahan dalam mangkuk es tersebut. Semua isinya adalah kacang merah. Sedangkan manisnya es kacang merah berasal dari sirup dan susu kental manis. Es kacang merah di hampir seluruh warung di Pasar 26 Ilir dibanderol dengan harga yang sama, yakni Rp 7.500.

Makanan ke tiga yang harus dicoba adalah mi celor. Mi celor menjadi salah satu kuliner idaman para wisatawan saat mengunjungi Palembang. Mi ini biasa disantap untuk sarapan dan makan siang. Di Pasar 26 Ilir, mi celor pun jadi primadona selain pempek dan es kacang merah.

Mi celor merupakan mi kuning dengan kuah santan dicampur dengan kaldu yang kental. Mi kuning yang digunakan untuk memasaknya adalah mi khusus dengan diameter yang lebih besar dibandingkan dengan mi pada umumnya. Mirip penampakannya dengan mi Aceh.

Mi celor dimasak dengan kuah susu. Penyajiannya pun hanya dengan telur rebus dan suwiran ayam. Namun rasanya teramat gurih. Kuliner ini bisa dijumpai di warung HM Syafei di kompleks Jalan Mujahidin, Pasar 26 Ilir.

Lain kali agendaindonesia akan cerita soal pempek, tapi sudah pernahkan Anda berkunjung ke Palembang?

F. Rosana

Yuk bagikan...

Rekomendasi