Masakan Makassar, 5 Menu Untuk Makan Siang

Wisata kuliner memang asyik, tapi awa dengan metabolisme tubuh. Foto shutterstock

Masakan Makassar selalu menggoda selera. Kota yang pernah menjadi pusat transit perdagangan rempah-rempah terbesar pada masa kolonial, memiliki beragam warisan kekayaan. Salah satunya kuliner. Rasanya semua bahan pangan ada di kulinari kota Angin Mamiri ini.

Masakan Makassar

Segala jenis olahan yang kaya bumbu terdapat di kota yang dulunya bernama Ujung Pandang itu. Misalnya rica-rica, coto, atau konro. Kekayaan kuliner dengan paduan bumbunya yang royal dihimpun dari perpaduan budaya masak berbagai bangsa melalui para pedagang yang konon pernah mampir di Makassar.

Buat orang Jakarta, untuk menyantap kuliner otentik Makassar tentu tak perlu jauh-jauh pergi ke Sulawesi Selatan. Kuliner itu sekarang sudah bisa ditemui di banyak kota. Termasuk Jakarta.

Ada sejumlah restoran yang khusus menyediakan kuliner Makassar dengan bahan-bahan masakan asli yang didatangkan dari Sulawesi Selatan. Ada restoran Sulawesi@Megakuningan yang berlokasi di Kawasan Mega Kuningan. Ada Sop Konro Karebosi di Jalan Boulevard Raya, Kelapa Gading. Semuanya enak.

Cobalah sekali-kali agendakan makan siang dengan menjajal beragam masakan di resto-resto dengan menu khas masakan Makassar. Berikut ini masakan kuliner khas Makassar yang bisa menjadi pilihan dan cocok untuk makan siang.

Ikan Kaneke Bakar Tradisional

Kaneke adalah ikan khas perairan Celebes dan Papua. Saat disajikan di restoran, ikan yang juga dikenal dengansebutan sweetlips ini umumnya dipilih yang memiliki ukuran besar dengan kisaran berat mencapai1,7 kilogram. Menyantapnya pun ramai-ramai, bahkan bisa untuk 10 orang.

Ikan kaneke dibakar menggunakan arang batok. Sistem pembakaran alami membuat aroma makin harum. Tekstur kaneke tidak rusak oleh pembakaran lantaran waktu memasaknya tidak terlalu lama, yakni berkisar 20 menit.

Ikan kaneke nikmat disantap dengan tiga sambal khas, yakni dabu-dabu, mangga camangi, dan petis. Meski judulnya sambal, rasa pedasnya tak terlalu menyiksa. Bila dicocol, pedasnya sambal juga tidak merusak rasa asli ikan.

Sukang Rica Parape

Ikan sukang atau dikenal juga dengan sebutan ikan kambing-kambing juga berasal dari perairan Sulawesi. Ikan ini cukup berdaging dan tak banyak durinya. Jadi kalau makan masakan Makassar ikan sukang tak perlu repot memilah daging dengan durinya.

Masakan Makassar sangat lengkap, dari ikan laut hingga olahan daging sapi.
Ikan Sukang Rica. Foto: Dok. shutterstock

Selain gampang disantap, bumbu khas yang disiram di atas ikan membikin lidah tak berhenti bergoyang. Menariknya, dalam sekali penyajian, ikan ini dihidangkan dengan dua bumbu yang bisa dipilih, yakni rica (pedas) dan parepe (manis).

Bumbu manis berasal dari bumbu bawang putih, gula aren, dan resep rahasia lainnya. Bawang, meski terlihat mendominasi, aromanya tak mencolok, juga tidak membuat mulut bau.

Sementara itu, bumbu rica pedas dikhususkan bagi pecinta sambal. Cabai yang digunakan ialah yang berjenis rawit. Aroma dan warnanya segar, menggugah selera makan.

Coto Makassar

Belum makan masakan Makassar rasanya kalau belum makan coto. Masakan ini sekilas tak ada bedanya dengan soto santan daging sapi. Namun kuahnya lebih keruh dan mlekoh. Ini karena kuahnya juga memanfaatkan kacang tanah.

Masakan Makassar yang terkenal tentu saja coto Makassar. Awalnya menggunakan jerohan sapi, kini banyak yang menyajikan daging juga.
Coto Makassar cocok disantap dengan buras. Foto: Dok. shutterstock

Mirip dengan soto Betawi, awalnya coto Makassar dimasak dengan jerogan sapi. Namun dalam perkembangannya banyak yang menawarkan daging sapi.

Orang-orang Makassar asli biasanya menyantap coto dengan buras. Buras mirip dengan ketupat, namun bentuknya persegi panjang dan ukurannya lebih kecil. Namun buat yang tak biasa menyantap buras, masakan ini bisa dimakan dengan nasi putih biasa.

Mie Titi

Mie titi adalah mi kering asli Makassar. Mie ini disajikan bersama kuah sagu yang kental. Kuahnya sendiri terasa kenyal dan gurih. Jika tak memiliki bayangan soal masakan Makassar ini, bisa membayangkan ifumi di resto-resto Chinese food. Mie-nya digoreng kering lalu disiram dengan masakan sayuran.

Masakan Makassar juga ada yang berupa bakmi kering dengan sayuran.
Mie Titi mirip dengan ifumi. Foto: dokumentasi milik Resep Koki

Sayurannya sendiri di dalamnya terdapat jamur hitam, bakso ikan, sawi putih, cumi-cumi, dan udang. Bila kuah disiram ke mie, tekstur mi yang kering akan melembek.

Ayam Topalada

Ayam topalada sebenarnya merujuk pada masakan ayam cabai merah. Namun bumbunya lebih royal karena dicampur dengan sereh dan rempah-rempah lainnya.

Ayam topalada merupakan alternatif bagi tamu yang tak suka olahan-olahan seafood. Merahnya ayam tak cuma berasal dari cabai, tapi juga saus merah. Bukan saus pabrikan, saus merah itu didatangkan langsung dari Makassar.

Tentu saja masih banyak masakan Makassar lain yang cocok disantap untuk makan siang. Ada konro, sop, atau palubasa. Semuanya enak.

Di Jakarta, selain di Sulawesi@MegaKuningan, pecinta kuliner Makassar juga bisa menemukan masakan Makassar serupa di beberapa restoran di Jakarta. Misalnya di Pondok Ikan Bakar Ujung Pandang. Restoran ini terletak di Jalan Gandaria 1, Jakarta Selatan. Menu yang tersaji pun serupa. Ada ikan kaneke, sukang, juga coto Makassar dan mie titi.

Bila ingin menyantap masakan khas Makassar dengan suasana yang lebih santai, Anda dapat melipir ke kawasan Tebet, Jakarta Selatan. Daeng Tata, dengan kedainya  Mamink Daeng Tata, menjajakan menu-menu khas Makassar. Warung pinggir jalan ini menjajakan coto Makassar dan sop konro khas Sulawesi Selatan. Disediakan juga menu ikan. Namun, jenis yang tersedia tak cukup komplet.

agendaIndonesia/Rosana

*****

Nasi Jamblang Cirebon, 2 yang Legendaris

Nasi Jamblang Cirebon shutterstock

Nasi jamblang Cirebon sudah menjadi klangenan bagi mereka yang pernah mencobanya. Tidak saja untuk masyarakat Cirebon sendiri, namun juga mereka yang pernah melawat ke kota udang di Jawa Barat ini.

Nasi Jamblang Cirebon

Nasi jamblang barangkali mirip seperti nasi uduk yang lekat dengan Jakarta atau nasi kucing dengan warga Yogyakarta. Aslinya, nasi Jamblang punya ciri khas dengan bungkus daun jati. Tapi belakangan, mungkin karena alasan kepraktisan, ada yang menggantinya dengan daun pisang, bahkan tak kurang yang memilih menggunakan piring saja.

Asal usul nasi yang lezat untuk sarapan ataupun makan siang ini berasal dari  Desa Jampang, Kabupaten Cirebon. Karena unik dan juga murah, nasi jamblang akhirnya populer dan menyebar ke seantero Cirebon. Lauknya, antara lain ikan asin, sate kerang, perkedel, tahu sayur, tempe, aneka pepes, ayam goreng dan lauk yang paling khas seperti tumis cumi hitam dan paru goreng yang renyah dan gurih.

Jika Anda sesekali melawat ke Cirebon, atau melewatinya saat perjalanan dari Jakarta ke arah timur, atau sebaliknya, dan ingin menikmati kuliner khas Cirebon berikut dua pilihan nasi Jamblang yang legendaris.

Nasi Jamblang Pelabuhan

Lokasinya mungkin agak nyempil, di ujung gang senggol di Jalan Pasuketan, Panjunan Lemahwungkuk, Cirebon. Masyarakat setempat menyebutnya nasi Jamblang Pelabuhan. Petunjuk menuju tempat ini hanyalah sebuah papan nama kecil. Di sampingnya ada tanda panah yang mengarahkan orang menuju jalan setapak—jalan masuk ke warung itu.

Memang cukup sulit mencari papan penanda warung sederhana yang sudah buka sejak 1970 ini. Apalagi, kadang-kadang, papan nama nasi jamblang pelabuhan tertutup barisan mobil yang berjejalan parkir di depan gang.

Namun, kesulitan tersebut sebanding dengan rasa santapan yang didapat ketika pelancong sudah sampai di depan meja panjang yang digelar Asneri, penerus kedua warung nasi jamblang itu. Di meja tersebut tersedia berbagai menu rumahan yang tampak nikmati, lagi menggairahkan.

Ada tempe goreng, telur dadar, oseng kerang, daging sapi, dan yang paling spesial: sontong serta semur tahu. Semua menu itu dikemas sederhana, tapi punya cita rasa bintang lima.

Lauk-pauk selengkap ini nikmat disantap bersama nasi yang istimewa, yakni nasi jamblang. Nasi jamblang adalah nasi yang dibungkus daun jati dengan ukuran mini. Nasi jamblang umum menjadi menu sarapan sehari-hari orang Cirebon.

Nasi jamblang pelabuhan milik keluarga Asneri menjadi favorit lantaran punya aroma yang wangi. Musababnya, daun yang dipakai untuk membungkus adalah daun jati yang masih muda. Daun jati muda memberi aroma khas dan mempengaruhi citarasa. Tekstur nasinya juga pas, tak dimasak terlalu pulen, dan empuk seperti ketan.

Keunikan rasa nasi Jamblang miliki keluarga Asneri sudah diakui oleh orang luar maupun orang asli Cirebon. Kata Asneri, resep masakan yang dipakai untuk mengolah bumbu adalah resep temurun dari keluarga yang dipertahankan, waktu demi waktu.

Nasi Jamblang Mang Dul

Pilihan lain untuk menikmati nasi Jamblang di Cirebon adalah legenda yang lain, nasi Jamblang Mang Dul. Uhan, Mang Dul sudah buka sejak tahun 1970. Sama seperti nasi jambalng PelabWarung yang berlokasi di Jalan DR. Cipto Mangunkusumo Nomor 8, Pekiringan, Kesambi, Cirebon, ini lumayan lega. Meski tak luas sekali, warung makan yang berkapasitas tak lebih dari seratus pengunjung ini, setiap pagi riuh dipenuhi tamu.

Tamu dari beragam daerah datang pada pukul 08.00-09.00, yakni pada jam-jam sarapan. Kursi-kursi yang ditata memanjang, sejajar, dan berhadap-hadapan tak pernah lowong. Memang, nasi Jamblang yang kesohor lantaran merupakan langganan bekas Presiden RI, Susilo Bambang Yudhoyono, itu.

Nasi Jamblang Mang Dul sama seperti nasi Jamblang yang dijual ditempat lain: dikemas kecil-kecil, dibungkus dengan daun jati, dan dihidangkan dengan beragam lauk. Yang membedakan adalah rasa olahan lauk-pauknya yang seolah lebih berbumbu dan nasinya yang punya aroma lebih wangi. Bila berkunjung ke sini, cobalah nikmati tahu semur, sotong, dan sambal merahnya. Tapi jika ingin yang lain, pilihannya ada banyak.

Saat masuk ke warung, pelanggan akan langsung tertuju pada tempat pengambilan nasi yang disajikan secara prasmanan. Nasinya ditata dalam bungkusan-bungkusan daun jati yang khas. Penggunaaan daun jati ini, konon, terinspirasi sejak jaman Belanda, saat mengerjakan jalan raya Pos. Dan ini terus dilestarikan. Mungkin sebagai pembeda dengan nasi-nasi campur di daerah lain.

Pengunjung di warung ini bisa memilih berbagai lauk yang beraneka ragam. Pembeli dapat langsung mengambil sendiri lauk pilihannya. Dari sambal goreng, daging sapi dendeng, hati sapi, tahu kuah, tempe, telor dadar, perkedel, paruh, dan banyak lainnya.

Selain untuk sarapan, nasi Jamblang juga menjadi santapan favorit selama bulan Ramadhan. Banyak pengunjung yang datang sekedar menghabiskan waktu bersama keluarga sambil mencicipi menu kaya akan lauk ini. Ramainya memang pas berbuka puasa. Kadang tak sedikit yang menikmatinya untuk sahur.

Nah, kapan punya agenda ke Cirebon? Yuk, agendakan Indonesia-mu.

RITA N/F. ROSANA/SHUTTERSTOCK

Bihun Bebek Asie, Legenda Medan Sejak 1930

Bihun Bebek Asie di Medan sudah berjualan sejak 1930.

Bihun Bebek Asie atau kadang disebut juga sebagai Bihun Bebek Kumango Medan adalah salah satu kulinari ibu kota Sumatera Utara itu yang umurnya lebih tua dari usia Indonesia. Ya, inilah salah satu spot kuliner legendaris Medan, rumah makan ini sudah ada sejak 1930.

Bihun Bebek Asie

Medan, kita tahu, adalah kota yang terkenal dengan berbagai destinasi kulinernya. Tidak saja rasanya enak, kota ini juga banyak memiliki tempat dan makanan yang hanya bisa ditemukan di sini. Bihun Beberk Asie Kumanggo adalah salah satu yang terkenal di sini. 

Bayangkanlah bihun yang ditaburi dengan daging bebek. Masakan ini memang merupakan salah satu kuliner Medan, Sumatra Utara yang populer. Sajian khas ini terdiri dari bihun, daun selada, daun bawang, dan daging bebek rebus yang dijamin empuk.

Istana Maimun Medan menjadi salah satu ikon ibu koya Sumatera Utara ini.

Aslinya warung makan ini adalah juga sebuah kedai kopi. Orang Medan menyebutnya kedai Bihun Bebek Asie atau kadang secara gampangan orang juga menyebutnya kedai kopi Kumango karena berada di Jalan Kumango, atau tepatnya berada di belakang kantor Harian Analisa.

Orang menyebut bihun bebek Asie karena pemilik kedai ini bernama Asie. Bihun bebek Asie terletak di deretan ruko-ruko tua dengan jendela-jendela lebar di bagian depannya. Tempatnya cukup mencolok karena paling ramai dengan deretan mobil-mobil di depannya.

Asie sudah berjualan di sini selama puluhan tahun dan mempunyai pelanggan yang setia, selain wisatawan dari luar kota yang ingin mencoba mencicipi gurihnya bihun bebek di sini.

Kedai di Jalan Kumango Medan itu sesungguhnya tampilannya sederhana saja. Namun tempatnya selalu ramai. Menu andalannya, dan satu-satunya menu makanan yang tersedia adalah bihun bebek.

Dan asal tahu saja, bihun bebek yang satu ini terkenal sebagai yang termahal di kota Medan. Per porsi bihun bebek di sini sejak akhir 2022 lalu dibandrol Rp 100 ribu.

Lantas apa ciri khas yang paling menonjol dari bihun bebek di sini? Pertama dan utama adalah porsi bihun dan daging bebeknya yang selalu melimpah.

Karena itu, jika ada yang bertanya kenapa harganya tidak dibuat murah atau lebih murah agar bisa dinikmati lebih banyak kalangan? Jawaban pemiliknya sederhana: orang sejak lama sudah mengenal mereka dengan porsi yang melimpah.

Bihun yang dipergunakan di kedai ini memiliki tekstur yang mirip dengan tanghun lantaran memanfaatkan tepung beras dan tepung kanji. Salah satu bagian terbaik tentu saja adalah daging bebeknya yang empuk namun tidak terlalu lembek.

Tidak ketinggalan taburan bawang goreng di atasnya yang menambah kenikmatan bihun bebek khas Medan ini. Biasanya, bihun bebek disajikan dengan dua macam pilihan kuah, yakni kuah rempah dan kuah kaldu bebek.

Bihun Bebek Medan shutterstock
Ilustrasi Tampilan bihun bebek pada umumnya. foto: shutterstock

Keunggulan Bihun Bebek Asie ini adalah resep mengolah kaldu bebeknya sampai kental dan super enak rasanya. Kuahnya sangat tajam dengan aroma kaldu bebek tapi minim minyak dan lemak. Jernih dan ringan rasanya, dengan taburan kucai tanpa aroma amis daging bebek. 

Dengan perpaduan bahan-bahan tersebut, rasanya para pecinta kuliner dapat merasakan citarasa yang begitu sedap. Sambelnya terasa sedikit dan samar-samar ada rasa asam juga. Bagian terbaik dari hidangan ini tentu saja suwiran daging bebek yang melimpah. Pengunjung juga diperkenankan memesan lauk tambahan, misalnya saja hati atau ampela.

Jalan-jalan ke kota Medan belum lengkap rasanya jika belum mencicipi bihun bebek satu ini. Di Medan, Bihun Bebek Asie memang di daulat menjadi kedai yang menyediakan bihun bebek yang paling enak.

Kedai ini mulai buka dan melayani pembeli Senin hingga Jumat mulai pukul 07.00 WIB. Warga Medan biasa mengunjungi kedai ini untuk menyantap sarapan.

Bihun Bebek Asie IG %40madeyogasudharma
Bihun Bebek Asie. Foto: milik IG Made Yoga Sudharma

Jadi sejak pagi sekali, kedai ini  sudah sangat ramai orang yang antri buat beli bihun bebeknya. Saran saja untuk pengunjung dari luar kota, agar bisa mendapat seporsi bihun ini, datanglah sebelum pukul 8 pagi. Atau akan kehabisan.Menu bihun di sini akan habis dalam beberapa jam saja.

Juga jangan datang Sabtu atau Minggu. Karena mereka melayani banyak pelanggan di hari biasa, kedai ini tutup saat weekend

Kedai Bihun Bebek Asie Kumango, Jalan Kumango Nomor 15, Kesawan, Medan.

agendaIndonesia

*****

Toko Roti Sidodadi, Jadul Sejak 1954

Toko Roti Sidodadi satu legenda kuliner Bandung.

Toko Roti Sidodadi Bandung adalah kenang-kenangan kota Paris van Java ini sejak awal kemerdekaan Indonesia. Toko roti ini dibuka sekitar 1954, setahun sebelum Konferensi Asia Afrika diselenggarakan di kota ini.

Toko Roti Sidodadi

Untuk banyak orang, Toko Roti Sidodadi merupakan prasasti bagi hidup mereka. Berusia sekitar 70 tahun, banyak pelanggan mereka yang sudah sepuh, namun mereka tetap berkunjung ke toko ini jika mampir ke ibukota Jawa Barat ini.

Awalnya, Toko Sidodadi ini hanya memproduksi kue carabikang yang terbuat dari tepung beras. Hingga kini, kue tersebut masih dibuat. Setiap pengunjung bisa menyaksikan langsung pembuatan carabikang secara tradisional di bagian depan toko.

Toko Roti Sidodadi sudah ada sejak tahun 1954, setahun sebelum KTT Asia Afrika.
Jalan Oto Iskandar Dinata, Bandung. Foto: unsplash

Baru pada 1960-an, Sidodadi membuat roti yang dibuat secara tradisional dengan tangan. Mereka juga membuatnya tanpa bahan pengawet, sehingga rotinya hanya bisa bertahan 3-4 hari.

Proses pembuatan adonan rotinya menghabiskan waktu satu malam. Sementara pemanggangannya dilakukan pada pagi hari. Jadi selalu fresh. Mereka memanggang dua kali, pagi-pagi sekali untuk dijajakan pada pukul 10 pagi, dan pemanggangan siang untuk dijajakan pada pukul 4 sore.

Dalam perkembangannya, toko ini kemudian juga memproduksi roti-roti dan kue-kue yang lain. Aneka jajanan roti disediakan di sini, mulai dari roti manis dan asin. Tak hanya itu, mereka juga menyajikan berbagai makanan gorengan dan jajanan pasar.

Untuk roti rasa manisnya, ada roti cokelat, susu, kopi, kismis, nanas dan rasa manis lainnya. Sedangkan untuk rasa asinnya ada roti sosis, bakso sapi, smoked beef, bakso ayam dan roti kornetnya. Masing-masing memiliki penggemarnya.

Toko Roti Sidodadi kompas
Toko Sidodadi di Bandung. Foto: Milik kompas.com

Toko Roti Sidodadi ini tetap bertahan menjadi toko roti favorit di Bandung. Ini bisa terlihat dari ramainya pelanggan yang berasal dari berbagai kalangan yang mengantre untuk memesan roti di sini.

Toko Roti Sidodadi itu sendiri merupakan usaha roti keluarga. Sejak awal mengambil lokasi di Jalan Otto Iskandar Dinata Nomor 255, Kecamatan Astanaanyar, Bandung. Letaknya yang tidak jauh dari Alun-Alun Kota Bandung menjadikan toko roti ini menjadi pilihan favorit masyarakat Bandung dan mereka yang pernah tinggal di kota ini.

Bangunan Toko Roti Sidodadi hingga kini masih terlihat kuno. Di sisi depannya ada tulisan cukup besar bertuliskan “Toko Sidodadi” dengan huruf berwarna merah.

Bangunannya praktis tak banyak berubah sejak dulu. Di bagian luar toko, atau di pinggir jalan, masih terlihat pedagang-pedagang kecil buah atau penganan ikut menjajakan dagangan mereka dengan ember atau baskom.  

Suasana di dalam toko pun masih mirip masa lalu. Ia bukanlah bakery-bakery modern yang berhawa sejuk. Jejeran showcase-nya juga masih terlihat model lama. Pendek kata, bagi mereka yang pernah datang ke toko ini 30 tahun lalu akan mendapatkan kesan yang sama.

Menariknya, rasa roti dari toko yang satu ini tidak berubah dari zaman dahulu kala. Teksturnya empuk, rasanya yang enak menjadikan toko Roti Sidodadi selalu dipenuhi para pengunjung atau pelanggan setianya.

Toko Roti Sidodadi saat ini telah dikelola oleh generasi ke tiga dari pendiri awalnya. Penamaan “Toko Sidodadi” itu sudah ada sejak zaman awal toko tersebut berdiri. 

Tak ada penjelasan kenapa nama itu yang diambil dan mengapa dalam bahasa Jawa. Nama yang berarti “Jadi Dilakukan” atau “Jadi Dibuat” dalam bahasa Jawa.

Produk Roti Toko Sidodadi IG wa.nk
Roti dan kemasan Toko Sidodadi. Foto: Dok. IG wa.nk

Tak hanya itu keunikan toko roti ini. Hal lain yang tak berubah dari sejak awal toko ini beroperasi adalah kemasannya yang melegenda. Bungkus atau packaging rotinya sangat terkesan jadul.

Terbuat dari plastik berwarna putih dengan gambar berwarna merah seorang perempuan membawa roti tawar. Di bagian atas gambar terdapat tulisan nama toko roti dan alamatnya.

Selain itu tertera pula bahan baku yang digunakan serta nomor perizinan. Di paling bawah kemasan terdapat imbauan bertuliskan “Jadilah Peserta KB Lestari” dan “Buanglah Sampah pada Tempatnya”.
Kemasan ini menambah kesan klasik dari roti Sidodadi. Sang pemilik sepertinya ingin mempertahankan kesan atau image itu. Citra bahwa roti atau toko roti mereka adalah legenda kuliner Bandung, yang bahkan kemasannya pun tak berubah sejak dulu.


Ayo sekali-kali agendakan jajan roti di Sidodadi. Dengan harga yang terjangkau, para pelanggan dapat merasakan roti legendaris di Kota Bandung dengan berbagai varian rasa yang tidak kurang dari 30 pilihan rasa.

agendaIndonesia

*****

Bakmi Mbah Hadi, Di 1 Sudut SPBU Terban

Bakmi Mbah Hadi salah satu ikon kuliner di Yogyakarta.

Bakmi Mbah Hadi bisa jadi menjadi satu cerita tentang bakmi Jawa dari kota Yogyakarta yang bertahan puluhan tahun. Gumbreg Hadisumarto pemilik sekaligus perintis warung ini bahkan hampir lupa kapan ia mulai berjualan. Yang jelas bakmi ini sudah ada sejak sebelum tahun 1990.

Bakmi Mbah Hadi

Mbah Hadi, begitu ia biasa dipanggil, sama seperti cerita banyak kuliner legendaris di Indonesia, memulai usahanya dari kecil. Dulu sekali ia membuka usahanya dengan gerobal dorong yang kemudian mangkal di bagian depan terminal bus kecil di kawasan Terban, atau di sisi barat Jalan C. Simanjuntak.

Ketika itu gerobaknya hanya dilengkapi satu meja dan dua bangku panjang. Kebanyakan pembeli membawa pulang, karena hampir pasti tak mendapat tempat duduk.

Bakmi mbak Hadi di Yogya lokasinya ada di dalam SPBU, menjadi slah satu ikon bakmi Jawa seperti Tugu Pal Putih
Tugu Pal Putih Yogya, landmark kota pelajar. Foto: shutterstock

Bakmi Jawa memang merupakan salah satu makanan khas dan favorit masyarakat di wilayah Yogyakarta dan sekitarnya. Bakmi Jawa atau mi Jawa awalnya dikenal sebagai bakmi rebus atau dalam bahasa jawa disebut bakmi godhog yang dimasak dengan bumbu dan rempah yang khas masakan Jawa.

Meskipun awalnya pembeli umumnya memilih memesan bakmi godhog, bakmi jawa memiliki banyak variasi masakannya. Ada bakmi rebus yag berkuah, bakmi goreng, bakmi nyemek, ini kembangan dari bakmi godhog yang kuahnya sudah hampir habis.

Penjual bakmi jawa di Yogyakarta biasanya  juga menjual nasi goreng. Dan yang tak kalah unik adalah gaya magelangan di dalam menu masakannya. Ini adalah nasi goreng yang dicampur dengan mie goreng.

Keistimewaan bakmi jawa adalah pada cara pengolahannya. Penjualnya masih memasak menggunakan anglo yakni tungku dari tanah liat dan api dari arang. Setiap pembeli bakmi jawa meskipun memesan dengan jumlah posri yang banyak, namun penjual bisanya membuatnya tetap satu per satu porsi.

Demikian juga yang dilakukan di warung bakmi Mbah Hadi. Mereka memasak satu er satu setiap pesanan. Saat ini mereka menggunakan tiga juru asak dengan tiga anglo agar pembeli bisa cepat terlayani.

bakmi Mbah Hadi sedang dimasak  dengan anglo.
Bakmi Jawa biasanya dimasak porsi demi porsi dengan anglo dari tembikar. Foto: shutterstock

Keistimewaan bakmi Mbah Hadi adalah pada suwiran daging ayam kampung dan telur bebek sebagai bahan membuatnya. Rasa yang akan diperoleh dari bahan-bahan tersebut akan membuat rasa bakmi Jawa menjadi khas.

Penjual bakmi Jawa umumnya berasal dari Desa Piyaman, Wonosari, Gunung kidul, Yogyakarta. Dulu penjualnya juga biasanya mulai menjajakan dagangannya mulai senja dengan menggunakan gerobak tempat memasak bakmi di depan tempat usaha mereka.

Waktu berlalu, Terminal bus Terban direvitalisasi dan warung gerobag bakmi mbah Hadi pun terpaksa tersingkir. Sesungguhnya ia bisa saja berjualan di tempat lain, namun orang Yogya kadung mengenal bakminya juga dengan sebutan bakmi Terban.

Mbah Hadi dan keluarganya pun kemudian berupaya mencari lokasi di sekitar tempat lama. Kebetulan stasiun pompa bensin umum Terban yang terletak di sekatan terminal juga tengah direvitalisasi, jadilan warung bakmi Mbah Hadi mendapat tempat di belakang SPBU Terban ini.

Warung bakmi ini memang terletak di dalam area SPBU, tepatnya di pojok utara. Jadi untuk menuju ke sini adalah masuk ke dalam SPBU. Jangan kaget kalau warung mbah Hadi ini berupa bangunan mungil yang cukup modern.

Selain di dalam warung, pengunjung juga bisa memilih area luar ruangan yang berada di belakang. Banyak yang suka dengan yang di luar, sebab di sini ada pemandangannya. Suasana Kali Code dan kerlap-kerlip lampu kota.

Bakmi Godog Jogja shutetrstock
Kuah bakmi godhog enak ketika disruput, hangatnya sampai ke seluruh badan. Foto: shutterstock

Porsi masakan bakmi di warung ini cukup besar. Jadi sesungguhnya cukup memesan satu porsi untuk satu orang. Namun kadang ada pula pelanggan yang memasan dua secara bergantian: godhog dulu, lalu disusul dengan yang goreng.

Dengan tiga tungku dan tiga pemasak berikut tiga asisten masak (mereka bertugas mengatur kipas, mengisi arang, dan menyiapkan piring), pelayanannya cukup cepat. Meski pada jam-jam sibuk, orang tetap harus sabar mengantre.

Kuah bakmi rebusnya benar-benar enak dan gurih. Pemakaian telur bebeknya membuat kuahnya betul-betul terasa istimewa. Belum lagi bumbunya yang cukup berani. Satu hal lagi yang menarik adalah tekstur bakminya yang kenyal dan besar. Benar-benar pas untuk disantap dengan bumbu-bumbu yang digunakan.

Hal yang menarik juga dari mbah Hadi adalah di sini pembeli bisa mengajukan permintaan khusus untuk campuran bakmiya. Di warung bakmi jawa ini, misalnya, pengunjung bisa meminta daging ayam yang dipakai adalah brutu atau kepala. Sepanjang masih ada, permintaan akan dilayani.

Warung bakmi Jawa Mbah Hadi ini buka antara pukul 18.00 – 23.00 WIB. Jika ingin lebih nyaman, hindari datang pada pukul 19.00 hingga 21.00, karena itu adalah puncak keramaian. Meski buka hingga pukul 23, mereka menerima pesanan terakhir pada pukul 22.

Warung Bakmi Jawa Mbah Hadi;  Jalan C. Simanjuntak Nomor 1 (di dalam SPBU Pertamina Terban), Kecamatan Gondokusuman, Kota Yogyakarta. 

agendaIndonesia

*****

3 Nasi Campur Pamekasan Buat Sarapan

3 nasi campur buat sarapan di pamekasan

3 nasi campur Pamekasan buat sarapan rasanya menjadi menu yang banyak ditemukan di kota penghasil garam di Madura ini. Nasi pulen itu dipadu dengan beragam lauk yang kebanyakan berbahan dari sapi. Meski ada juga yang menawarkan sajian dari ayam.

3 Nasi Campur Pamekasan

Nah, bila ingin sarapan khas, setidaknya bisa pilih dari tiga jenis nasi campur yang banyak diburu di Pamekasan, Madura, Jawa Timur ini. Uniknya, meski sama-sama nasi campur, nama dan rasanya berbeda-beda.

Nase Jhejhen Dendeng Ragi

Sembari menelusuri Jalan Jokotole, saya sudah membayangkan nase jhejhen atau nasi jajan. Untung pencarian tak perlu waktu lama. Saya temukan juga gang di sebelah gedung ruang pamer Toyota , Pamekasan. Dari mulut gang, setelah bertanya kepada kaum ibu yang sedang mengerubungi tukang sayur, saya diarahkan ke sebuah warung sederhana. Saya langsung menuju dapur, menemui Ibu Hamiyah, 75 tahun. Ia telah menjalankan usaha yang diwariskan mertuanya ini selama 50 tahun. “Dulu buka restoran di depan, jualannya macam-macam, nasi rawon, kaldu, dan lain-lain,” tuturnya.

Sejak mertuanya tidak tinggal di kota ini, atau pada 1985, ia memilih berjualan di dalam gang dan hanya berjualan nase jhejhen dengan lauk dendeng ragi, semur daging, telur petis ola, sambal goreng kentang, dan sambal. Per porsi dipatok Rp 10 ribu. “Tapi mau beli berapa juga bisa, anak-anak kadang cuma Rp 5.000 atau Rp 8.000,” ujarnya. Dalam menjalankan usahanya, ia dibantu anaknya, Emi. Yang menjadi ciri khas adalah dendeng ragi yang ditaburi serundeng. Ia mengolah dendeng dan parutan kelapa dipanggang di oven hingga kering, jadi tidak tergantung sinar matahari. Rasanya yang garing dan gurih bikin banyak orang yang pesan. Ia patok Rp 300 ribu per kilogram. Uniknya, karena berjualan di rumah, setiap kali habis, ia membuat lagi menu untuk nase jhejhen. Padahal, sebagai menu sarapan, orang sudah berdatangan sejak pukul 05.30.

Nase Jhejhen

Jalan Jokotole

Kawasan Parteker

Pamekasan

Buka pukul 05.30-habis

Nase Jamila Lauk Meriah

Nasi campur yang satu ini memilih nama orang yang pertama kali menjualnya, yakni Jamila. Sekarang perempuan itu sudah tiada dan diteruskan oleh menantunya, Sutri. Jamila memulai usahanya pada 1953, sedangkan sang menantu menjalankan usaha ini sekitar 25 tahun. Ada beberapa wadah dari kaleng dengan olahan yang berbeda-beda di depan ibu dengan empat anak ini setiap paginya. Tentunya, membuat air liur tak tertahankan sekaligus bingung karena pilihan begitu beragam. Bayangkan otak goreng, limpa goreng, pepes tongkol, semur ati sapi, telur rebus, perkedel, paru dan hati goreng, juga sambal terasi. Harga tergantung pilihan menu, dengan tiga jenis lauk, harganya berkisar Rp 25 ribu. Bumbunya begitu kental, membuat sarapan lezat yang mengenyangkan untuk memulai hari. Setiap hari buka pukul 05.00-pukul 09.30, dan menurut Sutri, ia menghabiskan sekitar 10 kilogram beras.

Nase Jamila

Jalan Agus Salim Nomor 46

Pamekasan

Buka pukul 05.00-09.30

Nase Ramoy Usus Sapi

Nase Ramoy
3 nasi campur Pamekasan buat sarapan, salah satunya adalah nase ramoy.

Jenis nasi campur ini bisa ditemukan di beberapa tempat. Maklum, nase ramoy sudah membuka cabang. Cuma, jangan cari papan nama nase ramoy, karena olahan nasi campur yang buka hingga malam hari ini berada di sejenis warung tegal dengan nama Warung Barokah. Saya menemukannya di Jalan Pintu Gerbang, tak jauh dari Pasar Batik Tradisional Pamekasan atau Pasar 17 Agustus. Bangku panjang terisi penuh siang itu, saya pun menunggu sejenak, hingga dua orang beranjak.

Aroma khas menggoda tiba-tiba tercium. Ternyata berasal dari olahan usus yang menjadi menu khas di warung ini. Jeroan sapi itu diolah di atas tungku kayu, membuat masakan terasa nikmat. Pantas bila kebanyakan kaum pria di sekeliling saya begitu lahap menyuap nasi usus. Selain usus, ada pilihan menu lain, seperti otak goreng, ayam goreng, serta olahan dari sapi lainnya. Olahan ini dimasak oleh Hajah Aisyah, 60 tahun. Saya bertemu dengan menantunya Nabila, 35 tahun, yang bertugas di lini depan, melayani para pembeli. Nasi usus hanya dipatok Rp 5.000, sedangkan nasi usus plus otak goreng Rp 10 ribu. Harga tergantung lauk yang dipilih. Anda tak hanya bisa memilihnya untuk sarapan, tapi juga makan siang dan malam karena warung buka hingga malam. Uniknya, minuman yang disediakan berupa air putih hangat dengan rasa jahe, disiapkan dalam gelas kaleng jadul. Konon, jenis air ini untuk menghilangkan lemak yang menempel di bibir dan lidah.

Warung Barokah

Jalan Pintu Gerbang 130 A

Pamekasan

Buka pukul 05.30-20.00

Rita N./R. Kesuma/Dok. TL

Soto Betawi Enak, 5 Legenda Jakarta

Soto Betawi enak tersebar di seluruh sudut Jakarta. Foto: shutterstock

Soto Betawi enak banyak diemui di Jakarta. Hampir di banyak sudut ibukota Indonesia ini. Tapi yang enak banget dan legendaris sudah pasti tak terlalu banyak.

Soto Betawi Enak

Sebelum mengulik yang legendris, sesungguhnya apa sih Batasan soto Betawi enak itu? Dari begitu banyak pecintanya, ternyata semua mengatakan sama. Enaknya itu tak bisa dibedakan meskipun berbeda warung yang menjajakannya. Semua punya ciri khasnya.

Soto Betawi enak adalah salah satu kuliner kha Jakarta. Ada pilihan kuah bersantan, memakai susu, atau yang bening.
Soto Betawi. Foto: Dok. Shutterstock

Begitupun, tentu ada yang istimewa. Itu bisa dilihat dari warung-warung soto Betawi yang melegenda. Cirinya: dikenal banyak orang, sudah buka puluhan tahun, dan jika jam makan sering orang harus rela untuk mengirasnya. Soal rasa? Kan sudah dibilang sepertinya semua soto Betawi enak.

Padahal dari sejarahnya, soto Betawi ini dibuat masyarakatnya diracik oleh penduduk asli Betawi saat masa penjajahan Belanda. Ketika itu orang Betawi tak mampu membeli daging, karena harga yang mahal. Alhasil, mereka lantas memanfaatkan jeroan sapi seperti paru, digunakan kaum tuan kala itu.

Orang Betawi mengolah jeroan itu dengan memadukannya bersama santan disajikan bersama daun bawang, bawang goreng, dan emping. Ini merupakan isian wajib untuk soto Betawi. Selain itu, soto Betawi bisa ditambahkan dengan kentang atau perkedel dan tomat. 

Dalam perkembangannya, soto Betawi juga menambahkan pilihan daging sapi. Pembeli bisa memilih jenis isiannya sesuai selera. Sebab umumnya bahan sapi ini tidak dicampurkan ke dalam kuah, namun bahan sapi yang sudah matang disiapkan tersendiri. Ia baru diiris-iris ketika ada pesanan.

Selain tambahan pilihan daging, salah satu pelengkap masakan soto Betawi adalah pilihan kuahnya. Ada penjual yang menggunakan santan, ada juga yang menggantikan santan dengan susu. Begitupun ada pula yang tak menambahkan santan atau susu.

Kombinasi ain yang kadang disediakan adalah pilihan nasi sebagai pendamping. Ada nasi putih, ada pula nasi uduk. Yang pasti, semua enak atau enak banget.

Soto Betawi enak biasanya menggunakan jerohan sapi, meskipun di saat ini umumnya juga menyediakan daging sapi.
Soto Betawi awalnya hanya mengunakan jerohan sapi. Foto: shutterstock

Berikut sejumlah warung soto Betawi enak yang mejadi pilihan banyak orang.

Soto Betawi H Ma’ruf
Ini salah satu soto Betawi enak yang paling tua. Cikal bakal soto ini sudah ada sejak akhir masa penjajahan. Pada tahun 40-an Haji Ma’ruf yang merupakan orang Betawi asli Cikini bekerja serabutan. Ketika tak ada tawaran menjadi sopir atau kuli bangunan, ia memilih berjualan soto dengan cara dipikul dan berkeliling.


Barulah pada tahun 60-an, Ma’ruf mulai ‘ngetem’ di Pasar Kembang Cikini. Ia  mulai mendirikan tenda yang bertahan hingga tahun 80-an sebelum digusur dan pindah ke depan Kelurahan Cikini. Tak berlangsung lama di tempat itu, Soto H Ma’ruf kemudian menetap di Taman Ismail Marzuki (TIM) Cikini. Kini, selagi TIM tengah direvitalisasi, Soto Betawi Haji Ma’ruf dapat dinikmati di cabang di Pramuka, Gondangdia, dan sejumlah mal.

Hingga saat ini, soto di sini masih menjaga resep yang diturunkan pendahulunya. Muti, sebagai generasi ketiga, mendapatkan mandat tidak boleh mengganggu resep aslinya. Dia hanya diperkenankan untuk berkreasi dengan menambah menu lain di warung makan tersebut.
Paduan santan bersama jeroan dan daging yang diracik dengan rempah-rempah tanpa menggunakan MSG membuat soto ini memiliki rasa yang autentik. Soto ini juga tidak menggunakan tambahan lain seperti kentang dan tomat, hanya bawang goreng, daun bawang, dan emping.
Soto Haji Ma’ruf, Jalan Pramuka Nomor 64, Jakarta
Soto Betawi Haji Mamat

Ini juga soto Betawi enak yang legendaris dan berusia tua. Saat ini berpusat di Jalan Raya Rawabuntu, Serpong, Tangerang. Soto Betawi Haji Mamat berdiri menjelma menjadi gerai kuliner yang legendaris kelezatannya sejak pertengahan 1960.

Cita rasa sotonya yang lezat dan segar, mudah membuat siapa pun jatuh hati.

Tak heran, sebab rasanya memang nikmat, gerai soto ini dapat ditemukan dimana pun, dan nyaris tak pernah sepi pengunjung.

Saat ini kurang lebih terdapat sekitar 25 gerai resmi Soto Betawi Haji Mamat yang tersebar di seantero Jabodetabek dan Bandung. Salah satu menu andalan yang wajib dicicipi di gerai legendaris ini yakni soto oseng-oseng.

Kita pun dapat memilih varian tampilannya, baik kuah santan maupun bening

Salah satu menu andalan yang wajib dicicipi di gerai legendaris ini yakni soto oseng-oseng. Atau pengunjung dapat memilih varian tampilannya, baik kuah santan maupun bening

Soto Betawi Haji Mamat, Jl. Labak.Bulus Raya 1 No.5, Cilandak, Jakarta Selatan

Soto Betawi Haji Husein

Yang satu ini termasuk yang paling laris juga. Sotonya selalu ludes terjual dalam hitungan jam. Soto Betawi H. Husein masuk ke dalam jajaran tempat makan soto legendaris di Jakarta. Kalau mau makan di sini harus siap antri untuk dilayani.
Meskipun terhitung masih cukup muda, buka sejak 1988, racikan sotonya tidak pernah berubah. Kuah soto Betawi H. Husein ini termasuk tim kuah kuning, ini berbeda dengan umumnya soto Betawi yang berkuah putih. Menggunakan paduan santan dan susu.
Untuk pilihan menunya ada soto daging serta soto campur, yang terdiri dari jeroan, babat hingga paru. Kisaran harga satu porsinya sekitar Rp 32 ribu.


Penikmat soto sudah ramai berdatangan silih berganti sejak pagi ke warung kecil Soto Betawi Haji Husen yang sederhana tapi legendaris di Jalan Padang Panjang, Manggarai. Di warung depan warung terdapat spanduk besar bergambar Haji Husen yang menutupi sebagian warung.
Para pelanggan seolah tak ingin kehabisan soto Betawi berkuah kental kekuningan ini. Maklum, soto yang dibuka mulai pukul 7 pagi dan selalu habis setelah makan siang. Paling lama, porsi terakhir soto ini bertahan hingga pukul 14.00 WIB. Sebanyak 1 kwintal campuran daging sapi dan jeroan ludes terjual setiap harinya.


Soto Betawi H. Husein, Jl. Padang Panjang No. 6B-6C, Manggarai, Jakarta Selatan
Soto Betawi Sambung Nikmat

Soto enak ini masih di sekitaran Jakarta Selatan, tepatnya di daerah Kebayoran Lama. Enak dan legendaris juga, sayang untuk dilewatkan. Namanya Soto Betawi Sambung Nikmat, yang sudah buka sejak 1972.


Sama seperti tempat makan soto Betawi lainnya. Di sini masih menggunakan konsep rumah makan yang sederhana. Ciri khas sotonya terletak pada penggunaan kuah santan tanpa susu, dengan tekstur kental sedikit merah.


Potongan dagingnya juga royal dengan pilihan paru, babat hingga kikil untuk pelengkapnya. Untuk kisaran harga menu nasi dan soto Betawinya sekitar Rp 75 ribu.
Soto Betawi Sambung Nikmat, Jl. Ciputat Raya No. 2, Jakarta Selatan


Soto Jakarta Bang Madun
Soto yang satu ini meskipun memilih memakai nama soto Jakarta ketimbang soto Betawi, namun tetap masuk dalam ‘keluarga’ soto Betawi. Yang membuatnya unik dan berbeda adalah tambahan bumbu kacang yang berminyak dan dibuat tanpa garam.


Meja dan kursi di warung ini di susun berdempetan mengelilingi area tempat meracik soto. Lokasi yang kecil membuat warung ini hanya cukup menampung 20-25 pembeli. Alhasil, jika sedang ramai terutama saat makan siang, pengunjung mesti bersabar antri.  


Paduan kuah santan dan kacang memberikan rasa sedap dan gurih yang dominan dari kacang. Pedas juga terasa dari bumbu kacang.
Aneka jeroan seperti babat, ampela, dan paru terasa lembut dan tidak amis maupun menggumpal. Rasa daging dan jeroan menyatu dengan racikan kuah santan dan bumbu kacang.


Resep yang kini ada di tangan generasi ketiga ini diciptakan keluarga Bang Madun yang merupakan orang Betawi asli dari Cakung yang pindah ke Gandaria. Usaha soto ini dimulai dengan berjualan dengan dipikul, lalu menggunakan gerobak, dan membuka warung pertama kali di Mayestik di sekitaran Taman Puring pada 1975. Sebelum menetap di Jalan Barito.
Warung Soto Jakarta Bang Madun, Jalan Barito No. 1, Jakarta Selatan

Soto Betawi enak  bertambah lezat dengan tambahan irisan tomat, kentang, daun bawang, juga emping goreng.
Soto Betawi semuanya enak, jangan lupa tambahan irisan tomat, kentang dan empingnya. Foto: Dok. shutterstock

Seperti disebut di muka, manapun pilihannya, jika ingin menyantap soto Betawi, semuanya pasti enak.

agendaIndonesia

*****

Betutu 1 Kuliner Khas Bali

ayam betutu Bali

Betutu 1 kuliner khas Bali, ini pasti tak ada yang membantahnya. Bisa jadi, banyak orang mengaitkannya dengan nama masakan Ayam Betutu atau Bebek Betutu. Itu tak salah. Sebab, betutu sejatinya memang menunjuk pada masakan yang terdiri dari ayam atau bebek, biasanya utuh, yang diberi bumbu dan kemudian dibakar.

Betutu 1 Kuliner Khas Bali

Dari sejarahnya, betutu berasal dari kata ‘tutu’ yang artinya dibakar, dan awalan ‘be’ yang berarti daging. Jadilah ia satu kuliner khas Bali berupa daging ayam atau bebek utuh yang dibakar dengan bumbu khususnya.

Di Bali, awalnya sajian betutu berasal dari daerah Gianyar dan Gilimanuk. Jika Anda main ke Bali dan sedang berada di kawasan Gianyar cobalah perhatikan, di sepanjang jalan utama yang menghubungkan Kabupaten Gianyar dan wilayah-wilayah sekitarnya, bertebaran warung-warung tradisional yang memasang papan “nasi campur betutu”.

Di sini, kita bisa memesan ayam betutu seperti umumnya, namun kebanyakan memang penampakannya lebih mirip nasi campur. Sebab, dalam piring, tersaji beragam lauk. Ada lawar—bisa juga diganti dengan urap Bali, sate lilit, telur rebus, dan potongan ayam betutu.

Pada masa lampau, masakan tradisional ini, dihidangkan khusus untuk upacara keagamaan. Cara mengolahnya pun tak sembarangan. Ayam atau bebek, sebagai komponen utama dalam sajian betutu, harus ditanam dalam lubang tanah, ditutup degan bara api, dan dimasak dalam sekam selama belasan jam.

Namun, kita tahu, waktu berjalan dan perubahan pun terjadi. Masakan betutu makin tak kaku dan tak terlampau mengikuti pakem. Variannya makin berkembang, cara memasaknya juga semakin modern. Pun, tak harus dihidangkan ketika ada upacara. Siapa pun, kapan pun bisa menikmati. Masakan ini juga gampang ditemukan di warung-warung di Bali, bahkan sudah banyak kota lain di Indonesia yang mempunyai tempat-tempat makan yang menyajikan ayam dan bebek betutu.

Begitu pun, jika ada wisatawan mau berkunjung ke Bali dan hendak mencoba mencicipi masakan Betutu, berikut ada tiga rumah makan yang bisa menjadi alternatif pilihan.

Betutu Halal Warung Rahayu Wayan Rupa

Setelah berputar melewati Patung Kebo Iwa di dekat Kantor DPRD Kota Gianyar, tepatnya di Jalan Mahendradata, jalur menuju Kecamatan Payangan, sebuah warung sederhana berdiri di kiri jalan. Warung ini direkomendasikan oleh Putu, warga asli Gianyar, yang saya temui di sentra pembuatan kaus barong. “Kalau mau makan ayam betutu yang halal dan paling enak di Gianyar, lagi murah, ada namanya Warung Rahayu Wayan Rupa,” tuturnya.

Warung sederhana ini telah berdiri sejak awal 2000. Setiap hari orang ramai datang untuk mengambil pesanan. Ternyata pemiliknya lebih sering menerima order dalam jumlah besar daripada menerima tamu yang makan di tempat. Pantas saja kursi dan meja yang disediakan tak terlalu banyak. “Untung datang cepat. Ini tinggal lima piring lagi,” kata si pemilik kepada saya. Padahal hari masih siang. Memang, harus bergelut dengan pengunjung lain untuk sekadar menikmati sepiring nasi betutu Rahayu.

Tak heran. Sebab, masakan perempuan separuh baya itu punya rasa yang khas. Aromanya sangat nikmat, bahkan tercium dari halaman depan. Rempah-rempahnya kuat melekat di daging yang disuwir besar-besar. Daging yang bertemu beragam bumbu di atas pembakaran menghadirkan sensasi panggangan yang nikmat. Tak ada satu bagian daging pun terasa hambar. Meski menggunakan ayam potong, dagingnya juga tak alot sewaktu dikunyah. Cara mengolah, kata dia, sangat berpengaruh terhadap tekstur daging. Alat masak yang masih menggunakan tungku tradisional juga menambah nikmat olahan.

Selain ayam betutu, telur rebus, serundeng kacang, dan urap kacang panjang turut dihidangkan. Komponen pendamping ini membuat piring jadi kelihatan tak sepi.

Warung Rahayu Wayan Rupa

Jalan Mahendradata, Bitera, Gianyar

Buka pukul 08.00-17.00 (biasanya pukul 14.00 sudah habis)

Betutu Kukus Kedewatan Ibu Mangku

Rasanya hampir semua travel blogger merekomendasikan wisatawan yang datang ke Bali untuk jajan ayam betutu di Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku. Kabarnya, olahan si empunya warung membikin orang ketagihan.

Warung cabang yang berlokasi di Seminyak menjadi pilihan. Selain dekat dengan lokasi wisata, tempatnya luas dan cukup asyik untuk nongkrong serta ngobrol bersama kerabat. Dulu, nasi ayam yang kesohor itu memang hanya buka di Kedewatan, Ubud. Namun, beberapa tahun belakangan, si pemilik melebarkan usahanya di Badung dan Denpasar.

Soal menu tentu tak berbeda. Sebab, Ibu Mangku hanya menyediakan dua varian: nasi campur dan nasi pisah. Lauknya sama, yakni ayam betutu dengan potongan cukup besar (boleh memilih paha atau dada), ayam suwir bumbu pedas, jeroan goreng, sate lilit, urap, telur rebus, kacang goreng, dan pepes ayam. Yang membikin nampol adalah sambal matahnya.

Soal cara memasak, ayam betutu di sini berbeda dengan Warung Rahayu. Secara tampilan, daging ayam di restoran ini berwarna lebih cokelat. Tak ada bekas panggangan juga di sisi-sisi dagingnya. Cara memasaknya dikukus lama sampai daging matang. Tentu dimasak bersama bumbu-bumbu rahasia dalam waktu cukup lama. Alhasil, daging ayam terasa empuk dengan bumbu yang meresap sampai ke tulang.

Bila lauk di piring kurang, tamu bisa menikmatinya dengan jajanan ringan, semacam kacang Bali, keripik, atau camilan lain yang tersedia di samping mesin kasir.

Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku

Jalan Kayu Jati No. 12, Patitenget, Seminyak, Kuta, Kerobokan Kelod, Kuta Utara, Badung

Buka pukul 09.00-21.00

Betutu Berkuah Bu Ina

Kalau ingin memilih masakan betutu dengan aliran yang berkuah, mengembaralah seputar Mengwi. Di sana, banyak sekali warung rumahan yang menjual olahan betutu ala Gilimanuk. Salah satunya ialah warung milik keluarga Ina. Tempat makan yang bisa ditempuh dalam jangka waktu kurang dari 30 menit dari Tanah Lot ini adalah cabang kedua.

Berbeda dengan dua warung sebelumnya, ayam betutu di sini disajikan dengan bumbu kuah kuning. Bumbu kuning dihasilkan dari campuran kunyit dan rempah-rempah lainnya, seperti sereh, cabai, bawang putih, bawang merah, jahe, laos, dan ketumbar. Komplemen itu membikin rasa jadi kaya. Namun, asin dan pedas paling mendominasi. Masakan ini cocok bagi pengunjung yang suka dengan masakan berbumbu bold.

Selain cara masak, penyajiannya pun berlainan. Ayam betutu tersebut dihidangkan berdampingan dengan ca kangkung, kacang goreng, dan sambal matah. Jadi bukan disantap dengan lawar atau urap, seperti yang umum disajikan di warung-warung nasi Bali. Ca kangkung dimasak polos, tanpa bumbu macam-macam. Berkebalikan dengan ayam betutu.

Ayam Betutu Bu Ina 2

Jalan Raya Mengwitani Nomor 22A, Mengwi, Badung

Buka pukul 09.00-21.00

F. Rosana

Nasi Pindang Kudus, Lezatnya Mulai 1400

Nasi Pindang Kudus menggunakan daging kerbau.

Nasi pindang Kudus adalah salah satu masakan tradisional yang memanfaatkan bumbu kluwak atau kluwek, selain rawon di Jawa Timur dan brongkos di Yogya dan Solo. Nasi pindang ini sesuai namanya berasal dari Kudus, Jawa Tengah.

Nasi Pindang Kudus

Tidak jelas betul kapan masakan ini mulai dikenal oleh masyarakat Kudus, namun diperkirakan masakan ini sudah ada sejak tahun 1400-an. Ini mengingat masakan ini sering dikaitkan dengan ajaran Sunan Kudus, salah satu dari Wali Sanga.

Nasi pindang Kudus bukan sekadar makanan biasa bagi masyarakat kota ini, tetapi juga menyimpan sejarah yang menarik. Sunan Kudus dikenal sebagai tokoh yang toleran dan bijaksana dalam berdakwah. Ia menghormati kepercayaan dan budaya masyarakat setempat

Ketika mulai mengajarkan Islam di utara Jawa, di mana masih banyak pemeluk agama Hindu yang ia paham sangat menghormati sapi. Oleh karena itu, ia mengajarkan kepada murid dan masyarakat setempat untuk menggunakan daging kerbau dalam masakan mereka. Ia tak ingin melukai perasaan umat Hindu di sana yang meyakini sapi adalah hewan suci.

Nasi pindang Kudus merupakan salah satu peninggalan Sunan Kudus, seperti Menara Masjid Kudus
Menara Kudus. Foto: shutterstock


Hal yang mungkin sering membingungkan adalah nama “pindang” pada masakan ini. Orang sering mengira ada kaitannya dengan pindang bandeng yang sentra produksinya tak jauh dari Kudus. Padahal ke duanya tak ada hubungannya.

Meskipun belum ada informasi yang pasti, masyarakat setempat menduga karena menggunakan daging kerbau yang lebih liat dibandingkan daging sapi. Karena itu, ketika memasak pindang kerbau, dagingnya direbus terlebih dahulu hingga menjadi lebih empuk.  
Secara tampilan, nasi pindang Kudus mirip dengan rawon, karena kuahnya sama-sama berwarna hitam akibat pemakaian kluwek. Namun tentu ada bedanya. Pindang Kudus menggunakan santan dan daun mlinjo.

Secara masakan mungkin lebih dekat ke brongkos, hanya saja santannya lebih tipis. Pindang kerbau juga tidak memakai kacang tholo.

Penyajian masakan ini biasanya terdiri dari nasi putih yang disajikan dengan lauk pindang daging kerbau. Disajikan di piring yang diberi alas daun pisang. Kadang juga daun jati. Lalu disiram kuah pindang. Daging pindang ini memiliki rasa yang gurih, pedas, dan sedikit manis serta dilengkapi dengan sambal kacang, lalapan, dan kerupuk.

Seiring berjalannya waktu, beberapa penjual nasi pindang di kota kretek ini sudah ada yang menggunakan daging sapi dan ayam sebagai bahan utamanya. Begitupun penjual nasi pindang berdaging sapi ini tak sebanyak nasi pindang kerbau.

Nasi Pindang Kudus shutterstock
Foto: shutterstock

Kini pun nasi pindang Kudus ini dijual mulai dari di pinggir jalan hingga restoran mewah dengan harga yang bervariasi. Berikut ada beberapa warung yang sudah terkenal. Bisa dicicipi jika kebetulan dolan ke Kudus.

Pindang Kudus Haji Sulichan

Lokasi warungnya terdapat di sentra makanan Taman Bojana di seberang Simpang 7. Ini tipikal warung makan soto da nasi pindang yang menggunakan bangku panjang serta menggunakan display aneka lauk pelengkap. Sajian seperti satai paru; perkedel; telur, atau tempe goreng; juga kerupuk tersaji di meja.

Warung ini buka sepanjang minggu mulai pukul 7 pagi hingga 9 malam. Selain nasi pindang kerbau, mereka juga menyediakan pindang ayam, juga soto Kudus. Baik yang menggunakan daging kerbau maupun daging ayam.

Warung ini termasuk yang paling terkenal. Selain makanannya enak, harganya tidak bikin kantong kebol. Semangkok soto Kudus daging kerbau, misalnya, dipatok harga Rp 15 ribu. Jika tambah lauk tentu harganya akan bertambah.

Pindang Kudus Haji Sulichan, Pusat Kuliner Bojana, Kudus

Kluwek shutterstock

Nasi Pindang Kerbau Sidodadi

Tempat makan nasi pindang dan soto khas kudus yang mulai buka sore hari. Di warungnya tertulis Pindang Kerbau, namun ada pilihan daging kerbau atau daging ayam. Tersedia aneka lauk baceman, seperti tahu dan telur bacem. Lauk bacemannya bisa minta dipotong-potong dan bumbunya enak sebagai pelengkap lauk

Selain nasi pindang, warung ini juga menyediakan soto Kudus yang kuahnya bening. Ini tipe soto yang segar. Mereka buka Senin sampai Minggu, kecuali hari Kamis yang tutup.

Pindang Kerbau & Soto Kerbau Sidodadi, Wegu Kulon, Kecamatan Kota, Kudus

Nasi Pindang Mapan 58

Warung ini baru buka sore hari, sekitar pukul 17. Jadi cocoknya memang untuk makan malam. Tempat duduknya tidak terlalu besar, sehingga pada saat jam makan malam situasinya cukup padat.

Ini termasuk pindang kerbau yang paling enak. Meskipun tidak biasa, daging pindangnya bisa diminta dipisah dari nasinya. Lauknya juga tersedia dan bisa dipilih.

Nasi Pindang Mapan 58; Jalan Johar, Nganguk, Kramat, Kecamatan Kota, Kabupaten Kudus 

agendaIndonesia

*****

Nasi Bali, 4 Yang Khas Dan Bikin Kangen

Nasi Bali selalu menarik untuk sarapan hingga makan malam.

Nasi Bali, siapa yang tak meneteskan air liur jika mengingatnya. Setiap kali ada tawaran liburan lagi ke Bali? Ehmmm… pikiran rasanya langsung berpikir, saatnya memanjakan perut. Bisa menikmatinya sambal tetap sembari leyeh-leyeh di tepi pantai atau di tengah kesejukan. Bisa ketika blusukan ke pasar.

Nasi Bali

Banyak pilihan yang halal sehingga siapa pun bisa menjajal. Bila tiba di Bali masih pagi atau sebelum pukul 12.00 waktu setempat, dari Bandara Ngurah Rai wisatawan bisa langsung menuju kawasan wisata Sanur.

Ada dua pilihan, tapi di jalan yang berbeda. Salah satunya ialah tidak jauh dari titik keberangkatan speedboat menuju Nusa Lembongan, Ceningan atau Penida. Tepatnya di Jalan Hang Tuah.

Plang Rumah Makan Mak Beng tampak jelas. Buka pukul 08.00 hingga pukul 21.00, tapi keramaian terjadi saat makan siang. Jadi sebaiknya pilih di luar waktu tersebut. Hanya dua menu yang disodorkan oleh Mak Beng yang memulai usahanya pada 1941. Ikan goreng dengan sambal dan sup ikan.

Hanya dua, tapi tidak pernah membosankan. Buktinya, antrian selalu terlihat, apalagi pada musim liburan. Satu paket sup ikan yang cukup bening dan segar serta ikan goreng plus nasi dan sambal dipatok Rp 55 ribu. Supnya saja sekitar Rp 35 ribu. Demikian juga ikan gorengnya. Belum termasuk minuman.

Pesanan biasanya akan datang dengan cepat: sup ikan, ikan goreng, nasi, dan sambal plus es jeruk. Beberapa kali terdengar teriakan orang meminta tambahan ikan goreng dan nasi. Saya melihat para pria dengan keringat bercucuran.

Dengan penuh semangat mereka menyuap ikan goreng yang garing plus sambal dan disusul menyeruput sup ikannya. Ehmmm… kenikmatan luar biasa yang mereka rasakan tentunya! Bayangkan ikan segar hasil tangkapan teranyar para nelayan ditambah sambal yang pedas.

Kawasan Sanur yang terkenal dengan keindahan mentari terbitnya tak hanya menawarkan olahan ikan ala Mak Beng. Di Jalan Segara Ayu ada warung sederhana lain yang juga diburu turis.

Nasi Bali bisa ditemui di Men (Ibu) Weti di sekitaran Sanur.

Berlokasi tak jauh dari pantai, warung Men (Ibu) Weti hanya terdiri atas satu meja yang penuh dengan beberapa baskom besar. Isinya tak lain ialah sayuran, telur, sambal, ayam suwir, dan lain-lain yang merupakan perpaduan sajian nasi campur Bali.

Hati-hati jika saat mampir ke sana terlalu siang. Biasanya sebagian baskom sudah kosong. “Tapi masih ada sambalnya, jadi masih enak lah,” ucap seorang bapak yang rupanya juga harus menerima nasib hanya kebagian sisa sajian hari itu.

Padahal, sejatinya, menunya berlimpah, seperti ayam betutu, ayam goreng, urap, sate lilit, kerupuk kulit ayam, ikan laut, dan telur. Tentunya semua jenis menu itu ditambahkan sambal khas Bali. Satu porsi cukup ditebus dengan kisaran Rp 15 ribu. Harga juga bergantung pada pilihan lauknya.

Meski Men Weti dengan usia 60-70- an tahun masih hadir di warungnya, ia tak lagi melayani pembeli karena sudah digantikan anaknya. Namun ia tetap membuat olahannya sendiri.

Sebaiknya datang sebelum pukul 12 karena banyak diburu untuk menu sarapan. Lagi pula warung dibuka mulai pukul 6 pagi. Jadi, sebaiknya, bila berada di Sanur, pilih sarapan di warung Men Wati, kemudian makan siang nasi Bali di Mak Beng.

Setelah bersantai, saat mulai gelap, terbit keinginan melaju ke Denpasar. Terbayang pada nasi jinggo. Awalnya disebut “jenggo” karena harganya Rp 1.500. Dalam bahasa Hokkien memang “jeng go” berarti 1.500. Kini harganya dua kali lipat alias pada kisaran Rp 3 sampai 5 ribu. Bungkusannya kecil, karena isinya sekepal nasi ditemani mi, suwiran ayam, dan sambal.

Nasi Bali ada yang dijual model bungkusan seperti sego kucing di Yogya, namanya sego Jenggo.

Paling tidak begitulah yang ditemukan di Jalan Gajah Mada. Pengunjung bisa bersua dengan sang penjaja, Lengkong. “Ibu saya mulai berjualan pada 1980-an,” ucap pria berumur 30-an. Lokasi dagangnya tidak berpindah, yakni di ujung Gang VI/BEJ. Yang ditawarkan sebenarnya merupakan hasil olahan orang lain.

Awalnya, sang ibu hanya menjual 25 bungkus hingga masa puncaknya 250 bungkus. Pria kurus itu menyebutkan buka mulai pukul 19 hingga pagi. Bermodal meja dan dua wadah besar dari bambu untuk memisahkan yang pedas dan yang tidak pedas.

Dua porsi nasi campur super sederhana akhirnya membuat perut saya terasa penuh. Kebanyakan pelanggan membawanya pulang. Namun tidak jauh dari ujung gang tempat Lengkong berdiri ada pula nasi jinggo dengan gaya lesehan bagi para pembeli yang ingin makan di tempat.

Hari berikutnya petualangan mencicipi sajian kuliner masih berlanjut. Berniat menikmati kesejukan, pilihan berikutnya adalah Ubud. Sengaja berangkat sedari pagi, memang berniat sarapan nasi kadewatan Ibu Mangku.

Berada tepat di depan Pura Kadewatan, di Jalan Raya Kadewatan, pengunjung akan  disambut dengan gamelan khas Bali. Ada pilihan sajian berderet di balik kaca. Cobalah memilih nasi campur seharga Rp 20 ribu dan makan lesehan di balai-balai di tengah taman.

Sambil menunggu hidangan, pengunjung bisa menelusuri taman hingga menemukan dapur terbuka dengan kuali superbesar dengan aroma cabai yang benar-benar menggoda. Dua wanita sibuk membuat olahan sambal dan ayam suwir.

Pada awal usaha pak Mengku berjualan berkeliling bersama dengan istrinya pada masa penjajahan. Ia tetap mempertahankan rasa dan tidak berniat menjual tambahan di luar yang berbahan ayam dan sayuran. Hanya karena banyak wisatawan asing yang tak terlalu suka masakan pedas, tingkat kepedasannya yang diturunkan.

Nah, kapan ke Bali lagi? Ayo agendakan buat sarapan nasi Bali yang enak.

agendaIndonesia

*****