Bolu Meranti Medan, Oleh-Oleh Sejak 2000

Bolu Meranti Medan mengubah diri dari bekal sekolah menjadi oleh-oleh khas Medan,

Bolu Meranti Medan sudah menjadi salah satu pilihan utama buah tangan jika berkunjung ke ibukota Sumatera Utara. Ia menjadi alternatif oleh-oleh, selain bika Ambon, duren kupas atau pancake durian Medan, atau kopi Sidikalang.

Bolu Meranti Medan

Makanan ini termasuk yang meroket selama 20-an tahun terakhir sebagai buah tangan. Bisa jadi penganan ini yang menginspirasi munculnya roti atau cake artis yang sempat menjadi trend 3-4 tahun lalu. Bedanya, jika trend cake artis memadam, Bolu Meranti justru terus tumbuh.

Lucunya bolu Meranti pada awalnya justru tidak pernah dimaksudkan menjadi makanan oleh-oleh. Ai Ling, founder sekaligus produsen bolu ini, hanyalah seorang ibu rumah tangga yang gemar memasak dan berkreasi di dapur. Awalnya kegemarannya membuat kue dan roti juga hanya untuk bekal sekolah anak-anaknya.

Tak disangka, dari kegemarannya tersebut ia menemukan resep bolu gulung yang begitu digemari keluarganya, bahkan kemudian tetangganya juga senang. Mereka kemudian kerap memesan bolu gulung buatannya.

Bolu Meranti Medan kini memiliki 3 gerai di Medan.
Karyawan Bolu Meranti di gerai mereka. Foto: Dok. Bolu Meranti

Melihat hal tersebut, pada awal 2000-an ia akhirnya tergugah untuk mencoba menjajakan bolu gulungnya tersebut. Pertama ia menitipkan di salah satu saudaranya yang punya usaha di Jalan Meranti, Medan. Dari sinilah kelak kemudian lahir nama bolu gulung Meranti.

Mungkin memang karena produknya enak dan pas di lidah banyak orang, tak butuh waktu lama, pembeli pun semakin banyak berdatangan. Bolu Meranti mulai popular, awalnya di kalangan konsumen lokal di Medan. Belakangan ada yang membawanya keluar kota dan membuat nama bolu ini kian popular.

Permintaan yang semakin meningkat drastis dan antrian di toko Jalan Meranti kerap membludak, membuat Ai Ling memutuskan membuka gerai baru di Jalan Kruing pada 2005. Toko inilah yang akhirnya kini menjadi gerai pusat sekaligus pusat produksi.

Sebuah bisnis yang awalnya hanya industri rumah tangga lambat laun berkembang semakin besar. Mereka melayani bukan saja konsumen lokal, tetapi juga luar kota bahkan di luar negari. Hingga kini, bisnis terus dikelola Ai Ling bersama empat anaknya yang ikut membantu mengurusi manajemen produksi, keuangan dan penjualan bolu Meranti.

Selain gerai pusat di Jalan Kruing, terdapat dua cabang lainnya dan produk juga didistribusikan ke kios oleh-oleh di bandara Kuala Namu. Ini untuk menjangkau wisatawan lebih mudah.

Kalau sekarang pengunjung Medan ditanya apa oleh-oleh khas kota ini? Mungkin sebagian besar akan menjawab bolu gulung Meranti. Boleh dibilang, bolu ini sekarang sudah menjadi ikon tersendiri dalam khasanah kuliner dan oleh-oleh khas Medan. Ia ibarat bakpia jika di Yogya.

Bolu Meranti sendiri sebenarnya merupakan bolu gulung dengan berbagai pilihan rasa seperti blueberry, strawberry, coklat, keju, mocca, nanas, cappuccino hingga abon. Terkadang, bolu juga bisa ditambahkan topping seperti keju, meses atau kacang.

Terlepas dari berbagai pilihan rasa dan topping tersebut, satu karakteristik yang membuat bolu Meranti spesial adalah kue bolunya yang tebal dan bertekstur lembut dan creamy. Cita rasa butter berkualitas tingginya terasa dominan. Ciri khas inilah yang membuatnya menjadi penganan primadona Medan dan diburu banyak orang, bahkan hingga ke manca negara, seperti Singapura, Malaysia, Jepang dan Tiongkok.

Secara umum, harga bolu Meranti Medan berkisar antara Rp 80 ribu hingga Rp 90 ribu, tergantung dari pilihan rasanya. Bila ingin ditambah dengan topping, harganya menjadi Rp 90 ribu  hingga Rp 105 ribu.

Bolu Meranti Medan semakin berkembang dan memiliki aneka pilihan makanan yang bisa menjadi oleh-oleh Medan.
Bolu Meranti dengan empat pilihan rasa dalam satu tempat. Foto: Dok. Bolu Meranti

Tersedia juga paket 3 atau 4 bolu gulung yang dijual di kisaran harga Rp 95 ribu hingga Rp 115 ribu. Memang harganya tergolong premium, tetapi harus diakui sebanding dengan kualitas kue bolunya yang menggunakan bahan-bahan baku berkualitas tinggi.

Sebagai catatan, bolu ini disebut mampu tahan hingga tiga hari di luar lemari pendingin, selebihnya perlu dimasukkan ke kulkas agar lebih awet. Setelah diletakkan dalam kulkas pun, bolu juga diklaim masih akan tetap lembut dan tak mengeras.

Kini gerai-gerai Bolu Meranti Medan tidak hanya menjajakan bolu gulung saja, mereka juga mulai menjajakan beberapa produk penganan khas Medan lain seperti Bika Ambon, Pancake Durian hingga beragam jenis kue lapis, seperti lapis legit hingga lapis keju.

Bolu Meranti semakin menancapkan diri sebagai one stop shopping bagi wisatawan yang mencari oleh-oleh. Ini pun sejalan dengan visi mereka yang menginginkan setiap pelancong yang pulang dari Medan membawa kardus oleh-oleh dengan gambar dari slogan mereka “Jangan Tinggalkan Medan Tanpa Membawa Bolu Meranti”.

Semua gerai mereka buka setiap hari, dengan gerai utama Jalan Kruing buka dari jam 07.00, sementara dua gerai lainnya buka dari jam 10.00. Sementara semua gerai tutup pukul 20.00.

Bolu Meranti;

Gerai Pusat: Jl. Kruing Simpang Razak no. 7C, Medan

Cabang Sisimangaraja: Jl. Sisimangaraja no. 19B, Medan

Cabang Ringroad: Jl. Ringroad no. 16, Komplek OCBC, Medan

agendaIndonesia/audha Alief P

*****

Oleh-oleh dari Jambi, 5 Yang Legit Dan Keren

Oleh-oleh dari Jambi masih jarang didengar, sebab daerah ini pun masih jarang dilirik para traveler. Padahal daerah ini punya segudang potensi buah tangan sebagai bawaan perjalanan ke sini, mulai dari batik, rambutan, lempok durian, kopi, hingga pempek.

Oleh-oleh Dari Jambioleh-oleh dari jambi

Jambi lebih dikenal dengan Gunung dan Danau Kerinci, yang terdapat di wilayah Kabupaten Kerinci. Kota Jambi sebenarnya menyimpan potensi wisata yang menarik, di antaranya Sungai Batanghari, tempat orang bisa menyaksikan keindahan mentari terbit di ufuk timur ataupun tenggelam di sisi barat.

Di sisi sungai terpanjang di Sumatera itu terdapat suatu kawasan asli penduduk Jambi. Orang Jambi menyebutnya Sekoja, yang merupakan singkatan dari Seberang Kota Jambi. Letaknya memang berseberangan dengan Kota Jambi karena terpisahkan sungai. Saat meninggalkan kota ini, sebagian besar pengunjung Kota Jambi juga biasanya membawa oleh-oleh yang tak terlupakan. Ada batik Jambi, rambutan goreng, lempok durian, kopi AAA, dan Pempek Selamat. Tertarik?

Warna Alami Batik Jambi

Masyarakat Sekoja kental dengan berbagai tradisi dan budaya. Salah satunya membuat batik khas Jambi. Warna khas pada batik Jambi adalah merah, kuning, dan biru. Sebagian besar pewarna diambil dari bahan-bahan alami, yaitu campuran ragam kayu dan tumbuhan yang ada di Jambi, seperti getah kayu lambato, buah kayu bulian, daun pandan, kayu tinggi, dan kayu sepang.

Motifnya juga unik, di antaranya corak kaca piring, candi muara jambi, bulan sabit, awan berarak, angso duo bersayap mahkota, bunga teratai, durian kecil, batanghari, kapal sanggat, kuwaw berhias, dan buah manggis. Di Jambi, batik biasanya berbentuk sarung dan selendang. Karena itu, dijual dalam ukuran per dua meter.

Di Sekoja terdapat beberapa sanggar batik. Pengunjung dapat melihat pembuatan batik dan bahkan terlibat langsung dalam proses itu. Bila ada yang menawan hati, pengunjung bisa membelinya pula. Selain di Sekoja, sentra kerajinan batik ada di daerah Simpang Pulai dan Olak Kemang, Kecamatan Danau Teluk. Mengenai harganya, batik berbahan katun rata-rata Rp 70-180 ribu per dua meter, sedangkan yang dari sutera Rp 250-350 ribu per dua meter. Untuk produk batik siap pakai, dijual dengan harga mulai Rp 150 ribu.

Kreasi Batik Asmah; Jalan H Somad No. 41; Olak Kemang

Rambutan Goreng Rasa Kurma

Buah rambutan biasanya dikonsumsi dalam keadaan segar. Selain dimakan langsung, ada yang dikemas dalam kaleng dan sebagai manisan. Proses pengolahan seperti ini membuat buah rambutan bisa dinikmati kapan saja, hingga di luar musimnya.

Selain diolah menjadi buah kaleng atau manisan, ternyata rambutan dapat menjadi camilan yang cukup unik. Di Jambi, rambutan disulap menjadi rambutan goreng. Untuk membuatnya, rambutan yang telah dikupas diolah sedemikian rupa sampai kering. Rambutan yang sudah kering kemudian digoreng dalam baluran tepung terigu yang telah dicampur dengan sedikit garam. Rasanya manis seperti kurma.

Gedung Dekranasda; Jalan Jenderal Sudirman; Jambi

Oleh-oleh dari Jambi teryata cukup banyak macamnya, mulai dari batik hingga makanan lempok durian yang legit.
Lempok durian Jambi, salah satu oleh-oleh dari daerah ini. Foto: Dok TL/Aditia N.

Lempok Durian nan Legit

Rasanya belum puas jika menginjakkan kaki ke Pulau Sumatera tapi belum mencicipi kelegitan lempok durian. Lempok adalah penganan sejenis dodol yang terbuat dari buah durian. Pembuatan lempok dilakukan secara turun-temurun dan terbilang masih sangat tradisional.

Lempok durian pun menjadi oleh-oleh yang populer di Jambi, terutama bagi pencinta buah berkulit keras dan tajam tersebut. Cara pengolahan lempok di masing-masing daerah sebetulnya sama. Yang berbeda adalah teknik membungkusnya. Di Jambi, lempok dibungkus dengan plastik transparan. Harganya bervariasi.

Gedung Dekranasda; Jalan Jenderal Sudirman; Jambi

Oleh-oleh dari Jambi bisa dibawa untuk kenang-kenangan perjalanan ke daerah ini. Salah satunya kopi.
Kopi susu yang bisa dinikmati di tempat, juga tersedia kopi bubuk dalam kemasan sebagai oleh-oleh. Foto: Dok. Unsplash

Aroma Khas Kopi AAA

Kedai kopi mudah ditemui di perempatan Jalan Hayam Wuruk, Jambi. Kebanyakan kedai ini sangat sederhana, tapi selalu ramai oleh pengunjung, khususnya kaum pria. Ada beberapa jenis minuman kopi yang dijual di sana, yakni kopi murni, kopi susu, dan kopi telur.

Bahan dasar yang digunakan untuk membuat semua sajian itu adalah kopi bubuk cap AAA. Kabarnya, kopi produksi PT Nego itu telah diracik secara turun-temurun dari beberapa generasi sejak 1966 hingga sekarang. Warna kopi AAA hitam pekat, rasanya lebih pahit. Aroma harum kopi ini hampir selalui dijumpai di toko, warung, atau kedai kopi.

Toko Kopi Sari Rasa; Jalan Hayam Wuruk; Jambi

Pempek Spesial

Makanan berbahan baku tepung kanji dan gilingan ikan tenggiri ini memang dikenal sebagai hidangan khas Palembang. Namun bukan berarti pempek tak tersedia di Kota Jambi. Di dekat Bandara Sultan Thaha terdapat restoran Pempek Selamat, yang terkenal.

Biasanya, sebelum meninggalkan Kota Jambi, para wisatawan menyempatkan membeli pempek mentah untuk digoreng setiba di rumah nanti. Pempek mentah itu ditaburi tepung agar tidak lengket satu sama lain dan dikemas dalam dus khusus. Terdapat berbagai pilihan pempek dalam satu paket, seperti kapal selam, lenggang, kulit, bulat, dan adaan. Harga per paket untuk dibawa pulang adalah mulai dari Rp 100 ribu.

Restoran Pempek Selamat; Jalan Soekarno-Hatta 8; Jambi

Andry T./Aditia N./TL/agendaIndonesia

*****

Kopi Indonesia, 6 Yang Pahitnya Lezat

Kopi Indonesia semakin menjadi primadona kulinari dan oleh-oleh dari negeri ini. Foto: shutterstock

Kopi Indonesia menjadi salah satu produk yang terus mengalami kemajuan sangat pesat dan kian digemari para peminumnya. Baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Ini tentu saja karena kepopuleran kopi Indonesia terus meningkat setiap harinya.

Kopi Indonesia

Berdasar Pusat Data dan Sistem Informasi Pertanian Kementerian Pertanian, konsumsi kopi nasional pada 2016 mencapai sekitar 249.800 ton, dan tumbuh menjadi 314.400 pada 2018. Pada 2021 konsumsi kopi diperkirakan mencapai 370 ribu ton.

Meningkatnya jumlah konsumsi kopi nasional tentunya dibarengi dengan tingkat produksi kopi di dalam negeri. Berdasarkan data BPS 2019, Indonesia berhasil memproduksi kopi sebanyak 742 ribu ton. Dari total keseluruhan kopi Indonesia tersebut, wilayah Sumatera Selatan masih menjadi lumbung kopi terbesar di Indonesia. Provinsi ini berhasil memproduksi kopi sebanyak 184.168 ton, atau hampir setara dengan 25 persen produksi kopi nasional pada 2018. Di tahun yang sama nilai ekspor kopi nusantara berhasil mencapai Rp 9,5 triliun.

Tak hanya itu, kopi Indonesia juga mendapatkan apresiasi pecinta kopi secara global. Indonesia berhasil menjadi produsen biji kopi terbesar ke-4 di dunia (2019). Dengan jumlah rata-rata kopi nusantara yang dihasilkan adalah sekitar 742 ribu ton. Menariknya, pertumbuhan ekspor kopi nusantara terus berlanjut pada periode Januari hingga April 2020 sebesar 1,34 persen, menjadi 158.780 ton, jika dibandingkan periode yang sama pada 2019.

Kopi Indonesia diproduksi dari Sumatera hingga Papua.
Buah kopi sedang dipetik. Foto: shutterstock

Melihat geliat produksi kopi Indonesia, budaya kopi atau ngopi semakin menjadi primadona industri kuliner tanah air. Trend ekonomi yang sedang tumbuh pesat di kota-kota besar hingga kota Kecamatan saat ini adalah menjamurnya kedai kopi.

Kini semakin banyak orang yang memilih ngumpul dan kongkow di kedai-kedai kopi. Itu belum lagi dengan semakin banyak orang yang memilih menyeduh dengan cara manual brew sendiri di rumah.

Di balik banyaknya kedai kopi di Indonesia, ada satu hal yang menarik, yaitu kopi-kopi Indonesia dari kebun-kebun di pelosok nusantara tetap menjadi primadonanya. Semakin banyak kedai kopi yang menawarkan berbagai macam kopi origin nusantara. Hal inilah yang menjadikan tingkat konsumsi kopi Indonesia terus naik selama lima tahun terakhir.

Pada 2014-2015 jumlah konsumsi kopi Indonesia hanya sebesar 4.417 kantong, dan meningkat 4.550 kantong (2015-2016). Namun dalam periode 2018-2019 jumlah konsumsi kopi nusantara meningkat hingga mencapai 4.800 kantong berkapasitas 60 kg.

Tak hanya dalam negeri, kopi nusantara juga banyak diminati pecinta kopi dunia. Sebagai contoh, gerai kopi internasional Starbucks Reserve turut menyajikan berbagai jenis kopi nusantara di kedai mereka. Mulai dari kopi Toraja Sapan Village, kopi Jawa Barat, hingga kopi Bali yang ternyata meninggalkan cita rasa tersendiri bagi masyarakat dunia.

Berbicara tentang kopi Indonesia, kita perlu mengetahui jenis-jenis kopi paling terkenal di negeri sendiri, bahkan dunia. Dengan demikian, kalau sedang melakukan perjalanan ke daerah-daerah tertentu, bisa membawa oleh-oleh kopi.

Kopi Aceh Kemenparekraf
Kopi dek kedai-kedai tradisional Aceh. Foto: Dok. Kemenparekraf

Kopi Aceh Gayo

Kopi Aceh Gayo menjadi salah satu jenis kopi nusantara yang cukup populer, baik di dalam negeri maupun mancanegara. Salah satu karakteristik dari jenis kopi nusantara ini adalah aroma yang kuat dan gurih, dengan tingkat keasaman yang rendah.

Kopi Aceh Gayo ini termasuk jenis arabika karena tumbuhnya di ketinggian sekitar 1.000-1.200 mdpl. Selain itu, daerah Gayo juga sudah masuk sebagai daerah komoditas kopi internasional. Biji kopi Aceh Gayo paling banyak diminati masyarakat Jepang.

Kopi Ciwidey

Kopi Ciwidey juga menjadi salah satu jenis kopi Indonesia, primadona di negeri sendiri. Bahkan, kopi Ciwidey pernah mendapatkan predikat sebagai kopi termahal di Indonesia dan tercatat dalam rekor MURI 2017.

Saat lelang yang dilakukan bersamaan dengan pelaksanaan Pacific Coffee Conference di Jakarta pada 2017, kopi Ciwidey dihargai Rp2.050.000 per kilogram. Angka ini sangat mengejutka, khususnya bagi  pecinta kopi, karena harga kopi tertinggi pada lelang sebelumnya hanya sampai di angka Rp 650 ribu per kilogram.

Salah satu alasan mengapa kopi Ciwidey layak dihargai mahal adalah karena rasa dan aromanya yang unik. Kopi Ciwidey memiliki rasa yang cenderung manis saat diminum. Rasa tersebut didapat setelah melewati proses yang cukup panjang demi mendapatkan biji kopi yang berkualitas.

Kopi Toraja

Tak kalah nikmat dari jenis kopi sebelumnya adalah kopi Toraja, yang popularitasnya bukan hanya di nusantara namun hingga mancanegara. Hal ini berkat rasa kopi Toraja yang unik dibandingkan dengan jenis kopi nusantara lainnya.

Keunikan dari kopi Toraja didapat dari perpaduan rasa coklat, tembakau, dan karamel di tiap seduhan kopinya. Tekstur dari kopi Toraja dikenal sangat halus dan harum, sehingga akan membuat setiap orang yang meminumnya menjadi lebih rileks.

Kopi Mandailing

Kopi Mandailing merupakan kopi jenis arabika yang ditanam di daerah Mandailing Natal, Sumatera Utara. Tidak hanya cocok dan populer di kalangan masyarakat Indonesia, kopi Mandailing juga menjadi primadona bagi orang Eropa. Hal ini disebabkan kopi Mandailing memiliki cita rasa yang lezat, kekentalan yang cukup tinggi, namun tingkat keasaman yang rendah.

Selain itu, kopi Mandailing memberikan sentuhan rasa yang unik di lidah. Rasa agak pedas, namun tetap bersahaja. Saat ini kopi Mandailing menarik perhatian pecinta kopi di banyak negara, seperti Jepang, Eropa, hingga Amerika Serikat.

Kopi Bali Kintamani Kemenparekraf
Kopi Bali Kintamani sudah dalam kemasan. Foto: DOk. Kemenpareraf

Kopi Bali Kintamani

Kopi Kintamani dari Bali jadi kopi nusantara yang juga cukup popular di dunia. Kopi ini merupakan jenis kopi arabika, karena ditanam di ketinggian lebih dari 1.000 mdpl. Letak kebunnya kebanyakan di dekat Gunung Batur. Kopi Kintamani memiliki rasa yang cenderung fruity atau terasa segar seperti ada jejak rasa buah. Body dari kopi ini juga tak tebal dengan aroma yang cukup kuat. Rasanya tak terlalu pahit.

agendaIndonesia

*****


Cemilan dari Liwa Lampung, 5 Yang Khas

Cemilan dari Liwa Lampung

Cemilan dari Liwa Lampung tampak seperti kudapan pasar biasa, namun setelah dicoba terasa unik dan khas. Saat sore-sore sambil bercengkerama, kita bisa mencecap nikmatnya kopi robusta atau kopi luwak dipadu kue tar, kue cucuk, atau lainnya.

Cemilan dari Liwa Lampung

Liwa di bagian Barat Lampung boleh jadi namanya dikenal  setelah bencana gempa hebat pada Februari 1994. Namun kabupaten ini mempunyai sederet oleh-oleh yang juga membuat namanya sering disebut-sebut. Yang sudah pasti tentunya kopi robusta dan juga kopi hasil fermentasi dalam pencernaan hewan luwak yang dikenal sebagai kopi luwak.

Selain itu, ada sejumlah kue adat khas Lampung yang bisa menjadi teman untuk menyeruput kopi. Sejumlah perkebunan pun bisa disinggahi dan turis bisa membeli langsung.

Untuk sejumlah kue-kue khas setidaknya ada dua pilihan pembuat kue: Toko Kue Dua Putri yang berada di Jalan Lintas Liwa, Kecamatan Balik Bukit, dan Toko Dina, Jalan Cuk Nyak Dien No 079, Pasar Liwa. Pilihan penganannya seperti berikut ini.  

Kue Tar

Salah satu dari kue adat khas Lampung ini menjadi kue yang wajib dalam hantaran dalam sebuah upacara adat. Mengingatkan saya pada kue serupa yang ditemukan di Bengkulu. Hanya di Bengkulu dibuat dalam loyang ukuran besar, sedangkan di Lampung Barat dibuat dalam bentuk mungil untuk konsumsi per orang.

Yang menjadi ciri adalah selai yang berada di bagian tengah terasa legit. Terbuat dari tepung terigu, pertama-tama si pembuat membuat lapisan dasar pada cetak kue berbentuk bunga itu, lalu diberi selai, dan baru ditutup oleh adonan lagi. Menjadi unik karena bentuk dan motif bunganya. Per buah dijual Rp 2.500. Dijual juga per paket, misalnya, isi 36 buah seharga Rp 45 ribu.

Kue Cucuk

Yang satu ini terbuat dari tepung ketan dan kue sejenis ini bisa ditemukan di beberapa daerah lain di Indonesia. Hanya, setiap daerah memberi nama yang berbeda. Ada yang hanya memberi lubang besar di bagian tengah, sehingga dikenal sebagai kue cincin atau kue ali. Nah, di Liwa disebut dengan nama kue cucuk atau cucur.

Perpaduan antara tepung ketan dan gula merah ini juga menjadi oleh-oleh khas. Ada tiga lubang kecil yang menjadi ciri khas dari daerah ini. Nurmega, pemilik Toko Dina di Pasar Liwa, pun menunjukkan cara pembuatannya kepada saya. Adonan dibuat bulat-bula kecil dan kemudian dipipihkan hingga tipis lalu diberi tiga lubang dengan batang kayu sebesar sumpit. Baru digoreng. Harga per buah Rp 2.500 dan tersedia juga dalam kemasan.

cemilan dari Liwa Lampung berupa kue-kue khas setempat yang unik.
Kue kumbang luyang dari Liwa Lampung yang mirip dengan kue kembang goyang di tempat lain di Indonesia. Foto: Dok. TL

Kumbang Luyang

Yang satu ini pun tak asing bagi saya karena di sejumlah daerah, di Sumatera dan Jawa, bisa ditemukan olahan serupa. Dikenal sebagai kembang goyang karena adonan yang dibuat encer itu menggunakan cetakan besi berbentuk bunga dan digoreng di atas minyak panas dengan cara digoyang-goyang. Ketika sudah garing, penganan ini akan lepas dari cetakannya.

Kami menemukannya di Toko Kue Dua Puteri di Jalan Lintas Liwa, Kecamatan Balik Bukit, Liwa, dan di toko oleh-oleh di Pasar Liwa. Dibuat dalam rasa manis dan asin. Per kemasan dipatok Rp 25 ribu.

Buak Iwa

Buak dalam bahasa Lampung berarti kue, sedangkan iwa bermakna ikan. Kue ikan ini memang bentuknya berupa ikan dan tersedia bermacam-macam ukuran. Dari dua toko yang saya sambangi, keduanya menawarkan yang berbeda dan sama-sama berbentuk ikan.

Sesungguhkan kue bolu biasanya memiliki keunikan pada bentuknya. Dari ukuran kecil dijual seharga Rp 2.000. Mudah ditemukan di toko oleh-oleh atau kue di Liwa.

Gula Merah dan Kopi Luwak

Selain beberapa jenis kue, gula merah pun menjadi oleh-oleh khas kota yang sejuk ini. Anda bisa menemukan gula aren asli yang dibentuk bundar dan dibungkus oleh daun pisang yang mengering. Berat per buahnya 1 kilogram dan harganya Rp 16 ribu. Bisa ditemukan di toko oleh-oleh atau pasar.

Daerah pegununan ini juga terkenal dengan perkebunan kopinya. Kebun kopi robusta tersebar di daerah Way Tenong, Sumber Jaya, dan Sekicau. Bila pulang melalui sisi pegunungan ini, Anda dengan mudah menemukan jajaran pohon kopi dan penjaja bubuknya. Namun bisa juga ditemukan di toko oleh-oleh. Bila ingin yang spesial tentu kopi luwak yang sudah diproses dalam percernaan luwak. Saya temukan di Way Tenong. Melihat kebun, kelincahan luwak, dan tentu saja menyeruput si hitam pekat ini. Mantap!

Rita N/TL/agendaIndonesia

*****

Almond Crispy Surabaya, Kekinian Sejak 2012

Almond Crispy Surabaya dari Wisata Rasa menjadi oleh-oleh kekinian dari kota ini.

Almond Crispy Surabaya sudah 10 tahun terakhir menjadi salah satu camilan kekinian yang banyak digemari masyarakat. Ia juga menjadi salah satu ikon oleh-oleh kota Pahlawan ini, melengkapi buah tangan lain seperti kerupuk udang hingga sambel Ibu Rudy.

Almond Crispy Surabaya

Awal kemunculannya memang belum cukup lama, namun Almond Crispy Surabaya sudah berhasil menjadi primadona oleh-oleh khas ibu kota Jawa Timur ini. Jajanan yang terlihat sederhana dan terbuat dari telur, tepung, gula, susu bubuk juga keju juga kacang almond sebagai topping, rasanya bikin kangen banyak wisatawan yang berkunjung ke sini.

Saat ini sudah banyak produk kudapan yang menggunakan sebutan ‘almond crispy’. Ia seakan menjadi istilah generik untuk penganan yang bertekstur sangat tipis, lembut, dan renyah di mulut. Begitu digigit, keju dan almondnya akan meleleh di dalam mulut pengudapnya. Rasa gurih dan manisnya terasa menyatu.

Almond crispy Surabaya melengapi banyak ikon wisata Surabaya, seperti Jembatan Suramadu
Jembatan Suramadu yang menghubungkan Surabaya dan Pulau Madura

Kini ada ratusan merek produk almond crispy cheese di Surabaya. Akan tetapi, yang merek asli atau brand pertama yang memperkenalkannya adalah Wisata Rasa. Saat awal kemunculannya pada 2012, puluhan orang rela mengantre di toko Wisata Rasa demi bisa membeli satu kotak produk ini.

Wisata Rasa atau toko Wisata Rasa sendiri sudah buka sejak tahun 2004 yang lalu dan saat ini sudah ada beberapa cabang di Surabaya. Sementara produk Almond Crispy-nya  baru muncul beberapa tahun kemudian. Resep Almond Crispy Surabaya asli lahir dari Wisata Rasa.

Sejumlah ahli cookies mengatakan almond crispy Surabaya ini mirip dengan almond tuiles dari Prancis Bentuk atau tampilanya sekilas memeng mirip, begitupun almond crispy dan almond tuiles berbeda. Secara tekstur pun ke duanya berbeda.

Almond tuiles dari Prancis bantuknya lebih tebal dan mirip cookies. Rasanya pun berbeda. Jika para pecinta biskuit pernah mencoba almond tuiles yang biasa dijual di restoran Prancis, rasanya ada vanilla dan cinnamon atau kayu manisnya. Sementara almond crispy cheese rasanya lebih ke gurih, manis, dan renyah.

Almond Crispy Surabaya penganan ringan bentukny tipis dan bundar.

Seperti disebut di muka, Almond crispy Surabaya terbuat dari kacang almond, keju, mentega, tepung, dan gula yang dicetak berbentuk bulat pipih lalu dipanggang. Bentuknya yang bulat tipis dengan taburan kacang almond dan parutan keju membuat tekstur almond crispy cheese renyah.

Rasanya yang gurih dan manis dipadu dengan tekstur yang renyah membuat banyak orang sanggup menghabiskan satu kotak produk ini tanpa merasa mual sama sekali. Adanya taburan kacang almond membuat rasa almond crispy makin kaya dengan aroma yang harum.

Pada awalnya, Almond Crispy Surabaya diproduksi atau hadir dengan tiga varian rasa, yaitu original, cokelat dan green tea. Belakangan, karena tingginya permintaan, Almond Crispy  memiliki banyak varian rasa yang lebih banyak dan bisa dipilih: ada rasa almond crispy cheese –ini yang biasa disebut original, almond crispy cheese green tea, almond choco cheese, dan almond mocca cheese. Semua varian rasa tersebut enak dan mterus mengunyahnya.

Cemilan khas Surabaya ini memang beda dari makanan khas daerah pada umumnya. Selain rasanya yang enak dan renyah, produk ini sejak awal juga dikemas bagus, sehingga bisa dibawa begitu saja untuk oleh-oleh atau ketika langsung dikonsumsi dari kemasannya bersama kerabat.

almond crispy Surabaya toko wisata rasa

Lantaran tingginya permintaan, produsen Almond Crispy Surabaya, Wisata Rasa, yang pada awalnya baru ada memiliki satu toko, kini memiliki tujuh toko yang tersebar di Kota Surabaya. Selain itu mereka juga memiliki satu outlet di Sidoarjo, dan satu gerai di kota Malang.

Bila wisatawan sedang main ke Surabaya dan bingung ingin membeli oleh-oleh apa dari kota ini, mereka bisa datang  ke Wisata Rasa, dan membeli  Almond Crispy. Selain produk tersebut, toko-toko ini juga menjual oleh-oleh Surabaya lainnya.


Setiap pengunjung yang datang ke toko ini sering kali memborong 30 boks Almond Crispy sebagai oleh-oleh. Pada hari-hari biasa keramaiannya biasa, namun bila hari libur, ramainya luar biasa. Saat liburan Wisata Rasa bisa menjual 1000-2000 boks Almond Crispy per harinya.

Wisata Rasa berada di Jalan Mayjend Sungkono nomor 135 Surabaya. Untuk nomor teleponnya sendiri adalah 031-5611954 / Fax 5610165. Cabang lainnya yang juga berada di kawasan Surabaya antara lain yakni di Genteng, Jemursari, Tunjungan dan Meir.  Wisata Rasa yang terletak di Jalan Raya Jemursari No. 164.

agendaIndonesia

*****

Krisna Bali, Dari Kaos ke 10 Toko Oleh-oleh

Krisna Bali pusat oleh-oleh di Pulau Dewata yang tumbuh sebagai spot wisata tersendiri.

Krisna Bali pasti sudah menempel di benak semua wisatawan yang pernah menginjakkan kakinya di pulau Dewata ini. Setidaknya buat mereka yang mengunjungi Bali 15 tahun terakhir. Jika liburan identik dengan oleh-oleh, maka liburan ke Bali berarti Krisna.

Krisna Bali

Toko Krisna Bali saat ini memang pusat oleh-oleh terbesar di Bali. Di sini pengunjung bisa menemukan berbagai macam produk, mulai dari makanan, kerajinan tangan, hingga aneka produk spa yang biasa dijadikan buah tangan oleh para pelancong.

Krisna Bali identik dengan aneka oleh-oleh Bali yang khas.
Toko Krisna Bali di Jalan Nusa Kambangan, Denpasar. Foto: Dok. Krisna Bali

Krisna Bali merupakan toko yang menawarkan berbagai produk ciri khas Bali yang menarik berupa beranekaragam bentuk design kaos kartun tentang Bali yang diproduksi sendiri, unik, lucu dan menarik yang tidak ada di toko atau tempat lain. Jika menarik sejarah perjalanan toko ini, produk kaos unik ini memang cikal bakal  berdirinya “imperium” gerai oleh-oleh di Bali ini.

Pembangunan Krisna Bali berawal dari pemikiran Gusti Ngurah Anom, yang saat itu merupakan pemilik Cok Konfeksi. Ngurah Anom, atau yang lebih dikenal dengan panggilan Anom atau sekarang lebih sering disebut sebagai Ajik (bapak) Krisna, ketika setiap hari menggeluti usaha konveksinya, melihat celah pangsa pasar yang lebih besar. Bisnis oleh-oleh.

Melihat kondisi bisnis Ajik Krisna saat ini yang seperti berada di menara emas, orang mungkin tak tahu bahwa ia meraihnya dari anak tangga paling bawah. Dari usianya yang masih muda. Sang pemilik jaringan Krisna Bali ini hanyalah lulusan SMP.

Ajik Krisna ini terlahir sebagai anak bungsu dari tujuh bersaudara yang hidup dalam keluarga yang kurang mampu. Ayahnya merupakan seorang petani, sementara ibunya berjualan kue di pasar. Untuk membantu perekonomian keluarga, Ajik Krisna ketika itu harus membantu pekerjaan kedua orangtuanya. Bahkan di usianya yang masih kecil ia sudah bekerja sebagai buruh angkat kayu di tempat usaha kakeknya. 

Beberapa tahun kemudian, tepatnya pada awal 1992 Ajik Krisna memberanikan diri membuka toko baju kaos dengan nama Cok Konfeksi di Jalan Nusa Indah, Denpasar. Ia adalah contoh kegigihan. Cok Konfeksi tak memerlukan waktu lama untuk diperhitungkan sebagai salah satu usaha yang tumbuh membesar besar di Bali.

Setelah sukses dengan usahanya tersebut, Ajik Krisna kembali memikirkan peluang bisnis yang berpotensi laris manis. Idenya kemudian ia wujudkan dalam bentuk bisnis sentral oleh-oleh Bali bernama Krisna Oleh-Oleh Khas Bali yang pertama berdiri pada 16 Mei 2007. Bisnis ini merupakan anak usaha di bawah manajemen Cok Konfeksi. Inilah Krisna Bali pertama yang berlokasi di Jalan Nusa Indah Nomor 79 Denpasar, Bali.

Krisna Bali dimulai dari konveksi kaos lalu tumbuh menjadi bisnis oleh-oleh yang menggurita.
Suasana interior Krisna Bali di Jalan Tuban, Denpasar. Foto: Dok. Krisna Bali

Mulanya, Ajik Krisna hanya menjual kaos sebagai cenderamata. Ia melibatkan para desainer terkemuka untuk menciptakan desain karikatur pada kaosnya. Selanjutnya, ia terus mengembangkan produknya mengikuti permintaan pasar.

Dalam waktu singkat, Krisna Oleh-Oleh Khas Bali menjadi sangat populer dan gerainya telah dibuka di beberapa tempat lain. Hingga kini, sentral oleh–oleh khas Bali gagasan Ajik Krisna telah menjadi pusat oleh-oleh terbesar di Pulau Dewata.

Ia berdiri, berkembang dan menjadi raksasa bisnis oleh-oleh sampai saat ini. Sukses sebagai pusat oleh-oleh nomor 1 di Bali. Bagi para pelancong yang berkunjung ke Bali pastinya tak pernah melewatkan Toko Krisna Oleh-Oleh. Bukan pantai, bukan juga tempat wisata lain, namun tempat ini tak pernah sepi pengunjung. 

Di Toko Krisna Oleh-oleh atau Krisna Bali ini selain kaos dan konveksi sebagai produk awal mereka, kini juga terdapat cemilan, kerajinan tangan, bed cover, pernak pernik, tas kreasi, perak, lukisan, seni pahat, anyaman dan masih banyak produk-produk hasil karya para pengrajin Bali yang tidak kalah bagusnya.

Toko ini menjadi laris karena selain gerainya fancy, produknya lengkap, harga produk di Krisna Bali juga tidak jauh berbeda dengan di tempat lain, seperti misalnya di Sukawati. Pusat oleh-oleh tradisional lain di Bali. Di Krisna Bali pengunjung yang datang tidak perlu susah-susah menawar, bahannya sedikit lebih bagus dengan pilihan yang lebih banyak.

Krisna Bali tumbuh dari satu gerai menjadi 10 gerai sepanjang hampir 15 tahun ini.
Gerai oleh-oleh di Krisna Bali di Surabaya. Foto: Dok. Krisna Bali

Setelah gerai pertama di Jalan Nusa Indah, Denpasar, saat ini Krisna Bali sudah memiliki Sembilan gerai lainnya. Delapan berada di Bali, sedangkan dua sisanya ada di Surabaya dan Jakarta. Ragam oleh-oleh yang dijual pun semakin beragam.

Sejumlah tempat oleh-oleh tiga-empat tahun terakhir bermunculan di Bali, namun yang menjadi ikon pusat oleh-oleh masih tetap Krisna.

Sudah pernah mampir ke Krisna Bali? Kalau belum, agendakan untuk mampir jika liburan ke Bali lagi.

agendaIndonesia

*****

Lapis Bogor Sangkuriang, Lembut Mulai 2011

Lapis Bogor Sangkuriang menjadi ikon oleh-oleh dari Bogor.

Lapis Bogor Sangkuriang membawa keunikan tersendiri dalam khasanah kue lapis di Indonesia. Kalau biasanya lapis dibuat menggunakan bahan tepung terigu, lapis yang satu ini dibuat dari tepung talas yang membuat tekstur, rasa serta aromanya berbeda dari lapis kebanyakan.

Lapis Bogor Sangkuriang

Mungkin itulah alasan mengapa lapis talas yang kini akrab disebut lapis Bogor itu menjadi salah satu oleh-oleh populer dari kota hujan tersebut. Ia menjadi alternatif yang menarik bagi para wisatawan, disamping buah tangan lainnya seperti roti unyil, asinan dan sebagainya.

Talas sendiri memang cukup identik dengan kota Bogor. Tumbuhan berjenis umbi-umbian tersebut merupakan salah satu hasil bumi yang lazim ditemukan di sini, dan kerap digunakan sebagai bahan dalam membuat beragam jenis makanan.

Salah satu contoh makanan olahan talas yang umum ditemukan adalah talas kukus, yang juga cukup populer di Bogor sebagai cemilan hangat di kala hujan. Talas juga sering dijumpai di beberapa jenis masakan sayur-sayuran seperti sayur asem, sayur lodeh, dan sayur lompong.

Lapis Bogor Sangkuriang melengkapi khasanah pariwisata Bogor, seperti Istana Bogor dan Kebun Raya Bogor
Kijang di pekarangan Istana Bogor. Foto: unsplash

Seiring berjalan waktu, orang-orang kemudian mulai bereksperimen dan membuat beragam jenis olahan kuliner dari talas yang baru. Muncullah penganan-penganan seperti puding talas, talas goreng tepung, es krim talas, dan lain lainnya.

Tak terkecuali Lapis Bogor Sangkuriang, yang dipelopori oleh pasangan suami istri Anggara Kasih Nugroho Jati dan Rizka Wahyu Romadhona. Kebetulan, mereka sudah pernah memiliki pengalaman usaha di bidang kuliner, kendati beberapa kali gagal.

Bahkan, mereka pernah sekedar berjualan bakso gerobak dengan modal seadanya, kendati terhitung relatif sukses. Namun, mimpi mereka berdua sebagai warga Bogor asli adalah memiliki bisnis penganan oleh-oleh yang bisa menjadi ikon di kota sendiri.

Saat memulai usaha lapis talas ini pun, konon modal yang dikeluarkan hanya sekitar Rp 500 ribu. Dengan mengandalkan proses produksi rumahan, mereka pun mulai bereksperimen hingga menemukan resep lapis talas tersebut.

Pada 2011, mereka pun memberanikan diri membuka toko pertama lapis Bogor Sangkuriang di kawasan jalan Soleh Iskandar. Setelah awalnya memproduksi dari rumah, proses produksi produk-produk kue lapis mereka lantas dipusatkan di toko tersebut.

Toko itu semakin menarik perhatian khalayak luas, dan pembeli pun terus ramai berdatangan. Hanya sekitar satu tahun berselang, mereka mampu mendirikan dua toko cabang di kawasan jalan Padjajaran dan di area wisata Puncak, untuk menjangkau lebih banyak konsumen.

Dengan permintaan konsumen yang semakin besar, pusat produksi lapis Bogor Sangkuriang sempat berpindah beberapa kali ke lokasi yang lebih besar. Awalnya pada 2013 pusat produksi dipindah ke area Tanah Baru, sebelum pada 2017 ditempatkan di Kawasan Industri Sentul.

Lapis Bogor IG
Aneka pilihan produk Lapis Bogor. Foto: IG Lapis Bogor

Dengan kapasitas mega produksi dan sekurangnya sekitar 14 cabang toko, ditambah beberapa toko mitra, lapis Sangkuriang telah menjelma menjadi salah satu penganan oleh-oleh Bogor terpopuler. Pelanggannya berkisar dari kalangan pelancong hingga warga lokal.

Tak hanya itu, kini lewat payung usaha PT Agrinesia Raya, mereka mampu melebarkan usaha mereka ke kota lain dengan produk-produk tersendiri yang khas. Seperti contohnya Bakpia Kukus Tugu Jogja, yang turut meraih sukses sebagai buah tangan ikonik di kota pelajar tersebut.

Kesuksesan tersebut berasal dari keunikan produk mereka yang tak dimiliki produk lain. Seperti halnya lapis Bogor Sangkuriang yang dibuat dengan tepung talas, sehingga memiliki ciri seperti warna ungu yang mencolok, tekstur yang lembut di mulut serta aroma harum yang begitu khas.

Biasanya pada varian original, lapis talas ini ditambahkan dengan topping parutan keju. Pada perkembangannya, muncul pula beragam jenis varian lainnya, seperti cocopandan, custard susu, chocolate vanilla keju, chocolate vanilla oreo, blackforest, kopi susu dan durian keju.

Tak hanya ragam varian rasa, produk juga tersedia dalam dua jenis ukuran, yakni ukuran mini 250 gram dan ukuran reguler 500 gram. Lapis berukuran mini dibandrol Rp 19 ribu, sementara lapis ukuran reguler harganya Rp 37 ribu.

Seakan tiada henti berinovasi, kini muncul pula produk-produk baru hasil pengembangan dari lapis talas tersebut. Misalnya pada 2019 silam, ketika mereka merilis lapis bunder alias lapis talas berwujud serupa donat, dengan ukuran yang lebih kecil dan praktis.

Lapis bunder tersedia dalam pilihan rasa coklat, keju dan coklat blueberry, dengan harga Rp 25 ribu. Lain daripada itu, baru-baru ini diluncurkan pula produk cupcake talas rasa keju dan coklat, yang dihargai Rp 20 ribu.

Toko Lapis Bogor Sangkuriang Darmaga IG
Gerai Lapis Bogor Sangkuriang di kawasan Dramaga, Bogor. Foto: IG Lapis Bogor

Selain inovasi produk-produk baru tersebut, tentunya mereka juga terus berupaya mempertahankan reputasi yang telah tersohor dan pelanggan yang kian hari terus bertambah. Seperti misalnya standar bahan baku yang senantiasa dipertahankan demi kualitas rasa.

Upaya lainnya adalah tidak digunakannya bahan pengawet, agar rasa setiap produknya konsisten. Lapis Bogor Sangkuriang sendiri lazimnya mampu bertahan awet sekitar empat hari, atau tujuh hari bila diletakkan di dalam kulkas.

Satu hal yang menarik untuk diperhatikan adalah biasanya tiap toko mendapatkan hasil produksi terbaru pada jam 07.00, 15.00 dan 19.00. Sehingga disarankan untuk datang pada jam-jam tersebut, karena kerap kali stok cepat habis akibat tingginya permintaan.

Disarankan pula untuk mampir membeli pada hari biasa. Lantaran saat akhir pekan atau hari libur, tak jarang toko-toko sudah diserbu pengunjung sejak dibuka jam 06.00 hingga tutup jam 22.00. Bahkan banyak yang rela menunggu di antara antrean yang mengular.

Lapis Bogor Sangkuriang

Jl. Soleh Iskandar no. 18C, Bogor

Jl. Padjajaran no. 20i, Bogor

Jl. Raya Dramaga no. 21, Bogor

Jl. Cahaya Raya Blok L, Kawasan Industri Sentul

Instagram: @lapisbogor

agendaIndonesia/audha alief P.

*****

Pie Susu Bali, Legit Dalam 7 Sentimeter

Pie susu Bali oleh-oleh yang cocok untuk kapan saja.

Pie susu Bali pernah menjadi salah satu pilihan mudah untuk membawa buah tangan saat liburan ke Bali. “Pernah mudah”, sebab kudapan ini cukup banyak diperoleh di kota-kota besar di Indonesia. Orang terpaksa berpikir membawa oleh-oleh apa lagi dari Bali. Tentu membawa pie susu juga boleh.

Pie Susu Bali

Pie Susu Bali seakan memang identik sebagai cemilan khas Pulau Dewata. Jajanan ini memiliki citarasa manis dan gurih khas susu dengan pinggiran kue yang renyah.

Sejatinya pie susu Bali bukanlah kuliner asli Indonesia. Kudapan ini adalah salah satu kuliner peranakan  dari negara lain. Pie susu Bali adalah kue peranakan yang melebur dengan budaya Indonesia. Menurut kisahnya, pie susu Bali merupakan perpaduan antara pie susu Hong Kong dan pie Portugis.

Pie susu termasuk ke dalam jenis pastry yang sangat populer di Portugal. Di negara asalnya, pie dicetak bundar dengan diameter 4-5 centimeter, lalu diisi dengan egg custard yang terdiri dari campuran susu,telur, dan juga gula. 

Pie susu Bali dapat diperoleh di banyak toko-toko oleh-olh seperti Krisna Bali.
Toko oleh-oleh Krisna Bali.

Dari sejumlah sumber informasi, awalnya pie susu diperkenalkan oleh Tengs Cha Chaan pada tahun 1940-an di Hong Kong. Pertama kalinya, pie susu dibuat untuk menyaingi restoran dim sum yang sangat terkenal. Tak lama kemudian, pie susu dijual di kafe dan toko-toko roti Barat dan Eropa.

Begitupun, pie susu Hong Kong ternyata juga bukanlah kuli Fner khas negara pulau milik RRC itu. Kudapan ini hasil adaptasi makanan tart custard dari negara penjajah mereka, yakni Inggris.

Sebuah teori menyatakan bahwa kue pie susu Hong Kong sebenarnya mengadaptasi tart custard yang berasal dari Inggris. Canton yang memiliki kontak dengan Inggris disebut-sebut sebagai awal mula proses adaptasi ini.

Apalagi sebagai bekas koloni Inggris, Hong Kong juga mengadopsi beberapa makanan Inggris, sehingga makin memperkuat teori pie susu yang berasal dari Inggris.

Sementara itu teori lain menyatakan bahwa pie susu sangat mirip dengan salah penganan yang berasal dari Portugis. Makanan itu namanya past de nata. Kue ini dianggap dibawa oleh koloni Portugis saat berada di Macau.

Jadi jika pun ada hubungannya dengan pie Portugis, kemungkinan ada kaitannya dengan posisi geografis Hong Kong yang berhadapan langsung dengan Macau, 45 menit menyeberang lewat selat yang menghubungkan ke duanya.

Begitupun, ada perbedaan yang mendasar antara pie susu Hongkong dan pie susu Portugis. Perbedaannya terletak pada pinggiran pie susunya. Hong Kong lebih memilih menggunakan pinggiran puff pastry, sedangkan Portugis berupa shortcrus pastry.

Dalam masakan Hong Kong modern, pie susu hadir dalam berbagai varian seperti pie madu telur, pie putih telur, pie coklat, pie green tea, dan juga pie jahe. Semua jenis pie ini merupakan variasi dari pie susu tradisional yang telah disajikan Tengs cha Chaan.

Pinggiran dari pie susu Hongkong ini secara keseluruhan ada dua jenis, yakni shortcrust pastry atau puff pastry. Kebanyakan pembuatan pie susu Hongkong menggunakan lemak babi daripada shortening atau mentega. Jadi mungkin lebih hati-hati jika mengkonsumsi ini di Hong Kong.

Pie Susu Bali shutterstock
Pie susu Bali cocok sebagai kudpan teman minum kopi. Foto: shutterstock

Lalu bagaimana dengan pie susu Bali? Bila diamati terksturnya, bentuk pie susu Bali lebih mirip dengan shortcrust pastry Portugis. Namun, isiannya yang berupa eggs custard lebih condong menyerupai pie susu dari Hong Kong.

Perbedaan lain pie susu  Bali dan pie susu dari negara barat terletak pada kulit pie yang dicetak bundar dengan diameter tujuh centimeter. Kulit pie khas Bali dicetak sangat tipis dan renyah, selain itu egg custard-nya tak terlalu tebal sehingga tak membuat mual saat dimakan.

Satu lagi yang kadang rancu bagi wisatawan dari luar Bali ketika hendak membeli pie susu. Ada saja wisatawan yang menganggap pie susu sama dengan pia. Terutama ketika hendak mencari “pie susu merek Legong”. Padahal yang ini adalah jenis pia.

Banyak yang beranggapan bahwa pie susu dengan pia adalah satu makanan yang sama. Ke dua kue ini memiliki cita rasa serta bentuk yang berbeda.

Pia berbentuk bulat dengan dibalut empat hingga lima lapis kulit yang renyah. Ini lebih mirip bakpia di Yogya. Sedangkan pie hanya memiliki satu lapis kulit renyah yang hanya ada di pinggiran kue.

Begitupun ke dua camilan itu sangat cocok untuk memanjakan lidah ataupun untuk oleh-oleh khas dari Pulau Bali. Perpaduan rasa manis dan gurih dari pie susu bisa dengan cepat memulihkan mood untuk tetap produktif setiap harinya.

Pie Susu Bali Dhian Dok. Pie Dhian
Pie susu merek Dhian. Foto: dok. Pie susu Dhian

Pie susu Bali selalu membuat penggemarnya tak bisa berhenti makan, karena pie ini selalu berhasil membuat ketagihan. Jajanan Pie Susu khas Bali memiliki rasa yang enak sehingga tak perlu khawatir merasa eneg jika mengkonsumsi makanan ini dalam jumlah yang banyak.

Pie susu Bali mudah ditemukan di toko-toko oleh-oleh di banyak tempat di Bali. Mereknya pun bermacam-macam. Semuanya enak.

agendaIndonesia

*****

Dodol Picnic, 70 Tahun Oleh-oleh Dari Garut

Dodol Picnic sebagai salah satu merek dodol Garut yang terdepan dan menjadi ikon oleh-oleh Garus.

Dodol Picnic pasti bukan nama yang asing buat orang Indonesia. Ini terutama untuk mereka yang senang melakukan perjalanan lewat jalur darat. Baik dengan menggunakan bis antarkota dan, terutama, menumpang kereta api di pulau Jawa.

Dodol Picnic

Orang suka menyebut dodol Garut merek Picnic atau Dodol Picnic dari Garut untuk menyebut penganan yang satu ini. Ia boleh dikata salah satu legenda buah tangan dari mereka yang melakukan perjalanan, boleh dikata ia sama popularnya dengan wingko Babat. Cuma yang terakhir ini tak menyebut merek.

Dodol garut merupakan salah satu makanan tradisional khas Jawa Barat yang sangat terkenal. Makanan ini biasanya memiliki bentuk memanjang atau bulat dengan tekstur yang lembut dan rasa yang manis. Dodol garut biasanya disajikan sebagai camilan di daerah Jawa Barat, terutama sekitar Garut, Tasik, dan Bandung.

Industri dodol Garut mulai berkembang semenjak 1926. Adalah Ibu Karsinah, tokoh di balik berkembangnya popularitas dodol ini. Ia merupakan pengusaha yang memulai usaha dodol tersebut pertama kalinya.

Penganan ini bahan bakunya terbuat dari santan, tepung ketan, parutan kelapa, dan gula merah. Untuk membuat dodol Garut biasanya pemasaknya mencampur tepung ketan, parutan kelapa, santan, dan gula merah serta sedikit garam lalu dipanaskan. Setelah mengental, tambahkan gula pasir, dan kembali rebus hingga adonan benar-benar kental.

Adonan yang kental ini kemudian dituang ke dalam loyang yang sudah diberi minyak goreng. Proses pemasakannya praktis sudah selesai sampai di sini. Tinggal menunggu hingga adonan mengeras.

Jika awalnya dodol Garut hanya memiliki satu rasa, manis gula jawa yang bercampur dengan santan. Dalam perkembangannya, saat ini sudah terdapat dodol dengan berbagai varian rasa, seperti coklat, strawberi, jambu, durian, dan rasa lainnya. Soal rasa coklat, kini ada juga salah satu produsen dodol yang memadukan coklat dan dodol untuk dijadikan oleh-oleh khas dari kota tersebut yang biasa disebut ‘chocodot’ atau cokelat dodol.

Lalu kenapa dodol Garut ini nyaris identik dengan Dodol Picnic? Setelah lama dodol yang memiliki cita rasa yang khas dan digemari masyarakat luas, adalah H. Iton Damiri yang pada 1949 merintis pembuatan usaha dodol Garut. Pada waktu itu perusahaannya masih berskala rumah tangga dengan jumlah tenaga kerja sebanyak lima orang dan daerah pemasarannya masih terbatas di sekitar kota Garut saja dan ia masih menggunakan merek yang “Halimah”.

Dodol Picnic adalah perjalanan panjang mengenalkan penganan lokal menjadi oleh-oleh yang khas.
Pendiri Dodol Picnic. Foto: DOk. Dodol Picnic

Dalam perjalanannya, perusahaan dodol ini mengalami perkembangan yang sangat pesat. Untuk mengantisipasi perkembangan dan untuk makin mendorong kemajuan, pada 1957 Haji Iton mengajak adiknya, Aam MAwardi, bergabung mengelola usaha ini. Pada tahun itu, nama perusahaan pun berubah, mereka menggunakan nama ‘Herlinah’, yang diambil dari salah satu nama anggota keluarga.

Kemajuan bukan sesuatu yang mudah. Di 10 tahun pertama itu, dodol Garut bikinan Herlinah masih cukup sulit menembus pasar. Pertama karena masih dianggap makanan lokal, di mana banyak warga Garut yang juga membuatnya. Dan, ke dua, pemasarannya masih lokal saja.

Pada masa-masa itu, produk ini bahkan sulit untuk menembut toko-toko panganan yang ada di Garut. Dari sana kemudian muncul ide untuk menjual dodol mereka ke salah satu pasar ternama di kota Bandung. Toko itu berada di daerah Pasir Koja, bernama Toko Picnic yang memang merupakan toko penjual makanan terbesar di kota kembang pada masanya. Setelah menimbang soal pemberian nama, maka dijuallah dodol mereka dengan nama Dodol Picnic.

Dari kota Bandung inilah dodol Picnic menyebar ke seluruh Indonesia, yakni dari mereka yang ingin membawa buah tangan khas. Seperti disebut di muka, seperti wingko Babat yang menjadi viral karena ditenteng orang saat naik kereta api, bus antarkota, bahkan pesawat terbang. Hingga saat ini ia sudah terkenal hingga mancanegara, seperti Singapura, Malaysia, atau Brunei Darusalam.

Dodol Picnic adalah ikon buah tangan khas Indnoesia yang sudah melewati tantangan zaman.
Pada masanya, bahkan kemasan dan mereknya ditiru kompetitor. Foto: Dok. Dodol Picnic

Zaman terus berkembang, kian lama semakin banyak buah tangan dari kota-kota besar di Indonesia. Pilihan makin banyak, namun dodol Picnic tetap menjadi salah satu ikon buah tangan. Pada masanya, bahkan banyak produk dodol Garut yang meniri kemasan merek ini.

Nah, jika Anda sedang berwisata ke Garut, jangan lupa untuk membeli makanan ini sebagai buah tangan atau disimpan sebagai camilan di rumah. Untuk mendapatkannya sangatlah mudah. Anda bisa menjumpai toko-toko atau warung yang menjual dodol garut di sepanjang jalan kota di Jawa Barat ini, terutama di jalan-jalan dekat pintu gerbang dari Garut menuju daerah lain sekitarnya.

agendaIndonesia

*****

Amplang Samarinda, Kriuk Sejak 1970

Amplang Samarinda menjadi oleh-oleh khas dari ibukota Kalimantan Timur.

Amplang Samarinda menjadi oleh-oleh wajib jika ada kerabat atau kawan yang habis liburan dari Samarinda atau Balikpapan, Kalimantan Timur. Meskipun kini amplang atau kadang juga disebut sebagai kuku macan bisa diperoleh di mana saja, namun buatan Samarinda tetap istimewa.

Amplang Samarinda

Amplang sendiri sebenarnya adalah makanan ringan tradisional yang juga dapat disamakan dengan kue kering ataupun juga sejenis kerupuk. Bisa pula disamakan dengan jenis cracker tradisional lainnya seperti rengginang.

Sejatinya, amplang Samarinda adalah makanan yang terbuat dari campuran tepung tapioka, bumbu rempah, dan ikan air tawar sebagai bahan utamanya. Disebut amplang Samarinda karena awalnya makanan ini memang merupakan makanan khas yang berasal dari Samarinda, dan juga Balikpapan, Kalimantan Timur.

akargurita 8 FzCty5W3U unsplash 2
Jembatan Mahakam di Samarinda. Foto: unsplash

Bahan utama amplang Samarinda yang juga biasa populer disebut sebagai kerupuk kuku macan ini adalah ikan tenggiri. Ikan ini merupakan ikan khas yang hidup di perairan sungai Mahakam ataupun juga sungai Karang Mumus di Samarinda.

Jenis ikan yang dianggap terbaik untuk bahan amplang Samarida adalah ikan belida atau dalam bahasa lokal disebut sebagai ikan pipih, karena rasa gurihnya yang lebih enak dan tekstur daging yang lembut saat dihaluskan. Rasa amplang yang gurih dan bertekstur renyah itu Ini merupakan perpaduan rasa dari ikan dan rempah-rempah pilihan tadi.

Secara tradisi, sebenarnya amplang Samarinda memang dibuat menggunakan bahan utama ikan pipih atau ikan belida, namun karena jenis ikan tersebut sudah semakin jarang. Untuk mengatasinya maka bahan ikan tersebut diganti menjadi ikan tenggiri atau juga bisa ikan gabus atau dalam bahasa lokal disebut ikan haruan.

Tidak ada informasi yang cukup sahih kapan amplang Samarinda ini mulai diproduksi oleh masyarakat setempat. Tidak ada pula catatan mengenai siapa pembuat awalnya.

Begitupun, menurut berbagai sumber referensi, secara historinya, amplang memang lebih kuat sejarahnya berasal dari Kota Samarinda, Kalimantan Timur. Ini terkait dengan bahan utama ikannya tadi. Sementara soal waktunya, dari mulut ke mulut amplang ini sudah dibuat dan sudah ada sejak tahun 1970-an.

Amplang Samarinda aslinya menggunakan ikan pipih atau belida.

Sejak tahun 70-an itu, masyarakat setempat hanya mengetahui saat itu amplang telah menjadi usaha industri rumahan yang sudah berkembang. Usaha produksi amplang ini kemudian diwarisi secara turun-temurun hingga hari ini.

Saat ini, amplang atau kuku macan sudah diproduksi di banyak daerah. Setelah menjadi terkenal dan popular sebagai oleh-oleh khas  Samarinda, produksi pembuatan amplang semakin menyebar hingga ke beberapa daerah.

Di pula Kalimantan sendiri makanan ini gampang ditemui di Balikpapan, Banjarmasin di Kalimantan Selatan, Pontianak di Kalimantan Barat, bahkan bisa ditemui sebagai oleh-oleh dari Pangkalan Bun di Kalimantan Tengah.

Meski rasanya agak berbeda, kuku macan atau amplang juga bisa ditemui di Belitung, Provinsi Bangka Belitung. Juga karena secara geografis masih satu pulau, amplang sampai pula ke negara tetangga, yaitu Sabah dan Sarawak di Malaysia.

Saat ini siapa yang tidak mengeenal amplang? Makanan ringan ini telah menjadi makanan ikonik khas Kalimantan Timur, dan toko yang menjual amplang Samarinda sebagai oleh-oleh  pun sudah menjamur di kota-kota di Kalimantan Timur. Utamanya tentu di Samarinda.

Makanan ringan ini sangat cocok untuk dijadikan camilan saat bersantai, ataupun dijadikan oleh-oleh saat akan bepergian keluar kota. Jika ada wisatawan mempunyai kesempatan untuk jalan-jalan ke Samarinda, maka akan melihat banyak sekali penjual amplang yang ada di berbagai sudut kota ini.

Begitupun bagi para pelancong bila akan membeli untuk oleh-oleh, lebih gampang menemui camilan ini pada saat melintas di Jalan Slamet Riyadi di Kelurahan Karang Asam. Hal ini dikarenakan, di sepanjang pinggiran jalan ini memang terdapat berbagai outlet yang menjual amplang serta berbagai camilan lain yang menjadi ciri khas kota Samarinda.

Toko Oleg oleh Penjual Amplang Pemprovkaltim.jpg
Gerai oleh-oleh amplang Samarinda di Jalan Slamet Riyadi, Samarinda. Foto: Dok. pemprovkaltim.go.id

Di Samarinda ataupun Balikpapan, sebenarnya gampang sekali untuk menemukan camilan renyah amplang kuku macan, entah itu di kios-kios, toko, juga outlet-outlet karena amplang memang menjadi oleh-oleh khas kota ini. Amplang Samarinda atau kuku macan biasanya dijual di dalam bentuk kemasan dengan berat yang beraneka dimulai dari 200 gram, satu kilogram bahka sampai yang lima kilogram.



agendaIndonesia/audha alief P

*****