Singgah 1 hari di Makassar salah satunya ke Fort Rotterdam

Singgah 1 hari di Makassar? Jangan khawatir, Anda tetap akan punya pengalaman menarik. Mulai dari wisata sejarah dan kuliner, juga santai menikmati keindahan mentari tenggelam di pantai.

Singgah 1 Hari di Makassar

Saya beberapa kali menikmati transit di kota anging Mamiri ini. Baik perjalanan dari Jakarta ke Jayapura di Papua. Atau, Jakarta ke Manado di Sulawesi Utara. Kadang cuma satu-dua jam. Tapi kadang hingga delapan jam. Itu jika tidak mendapatkan penerbangan langsung. Pernah sekali waktu, harus mendarat pagi sekali karena penerbangan sekitar dua jam dari Jayapura dan karena perbedaan wilayah waktu, jam 6.30 pagi waktu Makassar. Celakanya baru malam hari penerbangan ke Yogyakarta via Surabaya. Menunggu di Bandar Udara Hasanuddin?

Saya memilih ke kota. Dengan taksi atau menyewa mobil yang banyak ditawarkan di bandara, menuju pusat kota memerlukan waktu sekitar 30-an menit jika lancar melalui jalan tol. Pilihannya: sarapan khas Makassar.

Coto Makassar

Di pagi hari, mulailah dengan sarapan coto Makassar. Beberapa kali ke kota ini, saya punya dua kedai coto favorit. Pertama, di rumah makan Coto Nusantara yang berada di Jalan Nusantara. Posisinya berada di depan pelabuhan laut Sukarno Hatta. Buka mulai 06.30, restoran ini menyajikan soto yang menjadi pilihan yang menggoda di pagi hari.

Ruang kedainya tak terlalu besar, namun bisa menampung cukup banyak tamu. Saat makan siang, siap-siaplah mengantri jika mau mengudap coto di sini. Selain antri, jika datang beramai, jangan berpikir harus duduk satu kelompok bersama. Kadang, satu orang duduk di dekat pintu masuk, yang lainnya ada di dalam. Prinsipnya, kosong diisi.

Pilihan coto lainnya adalah Coto Gagak. Jangan salah, ini bukan soto dengan daging gagakm tapi ini karena cotonya berada Jalan Gagak. Di Makassar ini ada yang unik, beberapa tempat makan populer ada di jalan dengan nama yang menimbulkan asosiasi. Misalnya, jika ingin makan palubasa, di sini ada dua yang terkenal: Pallubasa Onta dan Pallubasa Srigala. Itu karena yang satu ada di jalan Onta, dan lainnya di Jalan Srigala.

Dengan perut terisi coto, kita bisa memulai keliling kota. Bisa memulai jalan sehat dengan mengelilingi Fort Rotterdam atau kadang disebut Benteng Ujung Pandang. Lokasinya hanya sekitar satu kiloan dari Coto Nusantara. Benteng ini dibangun pada 1554 oleh Raja Gowa. Tanpa biaya masuk, orang bisa jalan-jalan sembari mengenal sejarah di sini. Di masa lalu, benteng ini menjadi saksi bisu perjuangan Indonesia. Kini dipergunakan sebagai pusat budaya dan seni yang tertata apik dan bersih.

Perjalanan kemudian bisa dilanjutkan ke Museum La Galigo, yang berada dalam Fort Rotterdam. Memiliki koleksi barang-barang dari sejumlah kerajaan di Sulawesi Selatan, juga benda-benda prasejarah. Seusai keliling Fort Rotterdam dan Museum La Galigo, masih ada satu lagi jejak sejarah yang bisa diintip, yakni Benteng Somba Opu, yang berada di perbatasan Makassar dengan Gowa. Benteng yang jaraknya sekitar 10 kilometer dari Fort Rotterdam ini merupakan peninggalan Kerajaan Gowa.

Setelah menelusuri sejarah, saatnya makan siang. Nah, ini saatnya menyeruput kuah gurih pallubasa— sejenis soto berkuah santan dengan isi daging sapi dan jeroan. Kita bisa memilih, modelnya seperti soto Betawi di Jakarta, kondimen bisa memilih.

Seperti cerita di atas, pallubasa bisa dicicipi di Pallubasa Serigala di Jalan Serigala Nomor 54, Makassar. Atau pallubasa Onta. Tentu saja nama warungnya bukan itu, tapi jika menyebut seperti itu, semua sopir taksi atau mobil persewaan sudah tahu maksudnya.

Pilihan lain untuk makan siang adalah sop konro atau konro bakar. Ini adalah makanan dari iga sapi. Pilihan saya biasanya adalah Konro Karebosi. Lokasinya dekat dengan lapangan olahraga dan mal Karebosi. Tak tepat di sisi lapangan, tapi di jalan sebelahnya, jalan Gunung Lompobatang..

Setelah perut kenyang, saatnya berburu oleh-oleh. Silakan singgah ke Somba Opu Shopping Center. Satu kawasan dengan beragam toko yang menjual barang-barang khas lokal. Semisal, songkok khas Bugis, sarung Makassar, ukiran Toraja, atau beragam camilan, juga obat gosok, seperti minyak akar lawang dan kayu putih.

Ketika sore hari, cobalah bersantai di Pantai Losari sembari menikmati keindahan mentari tenggelam. Ada deretan kafe tenda dengan jajanan khas. Salah satunya tentu pisang epe, pisang bakar yang dipenyet dan diguyur gula merah cair. Sajian ini kini tampil dengan berbagai variasi, seperti cokelat, keju, dan lain-lain. Minumannya bisa pilihan yang hangat, seperti saraba atau kopi Toraja.

Hmmm… semua ini bisa melengkapi satu hari Anda yang tak terlupakan, di Makassar. Jadwalkan kembali untuk datang ke Makassar dan melaju ke Tana Toraja, atau menyusuri Pantai Bira di Bulukumba, juga menyeberang ke pulau-pulau di sekitar dengan waktu lebih panjang. Untuk saat ini, acaranya cukup icip-icip, melihat obyek bersejarah dan pantai, tentunya juga berbelanja.

*****

Yuk bagikan...

Rekomendasi