Ombak dan Peselancar di Mentawai james donaldson unsplash

Kepulauan Mentawai mungkin ramai diperbincangkan orang saat gempa bumi 2019 lalu. Sejatinya, kepulauan ini sudah menjadi buah bibir banyak orang karena ombak lautnya. Ia menjadi salah satu spot pilihan peselancar dunia di Indonesia. Selain G-land di Banyuwangi, Jawa Timur.

Kepulauan Mentawai

Masyarakat Mentawai, dan sejumlah peselancar, dengan berani menyebut Kepulauan Mentawai sebagai King of Surfing Spot di Indonesia. Mereka menunjuk sejumlah referensi dari majalah surfing internasional menyebutkan tantangan gulungan ombak di perairan Mentawai sebagai kelas dunia.

Kabupaten Mentawai di Provinsi Sumatera Barat ini terkenal sebagai salah satu lokasi surfing terbaik di dunia sejak 1993. Kepulauan ini dikunjungi sedikitnya empat ribu peselancar asing setiap tahunnyan pada musim ombak, yakni mulai Maret hingga September. Terdapat 72 spot ombak surfing di sini. Dua titik ombak, yang dinamai oleh para peselancar sebagai spot Lances Right dan Macaronies, disebut-sebut sebagai 10 titik terbaik di dunia. Ombaknya selalu konsisten.

Sejumlah peselancarprofesional menuturkan, ketinggian ombak di Pulau Siberut, Sipora, Pagai Utara, dan Pagai Selatan mencapai 4 meter dengan pecahan gelombang enam kali. Ada 72 titik surfing yang menjadi favorit para peselancar dunia dari Australia, Selandia Baru, Jepang, Amerika Serikat, Afrika Selatan, Amerika Latin, dan lain-lain.

Setiap Musim surfing,
yakni Maret-September, ribuan peselancar
datang via Padang ke Desa Tuapejat, Pulau Sipora. Jumlahnya lebih banyak wisatawan asing dibandingkan wisatawan domestik. Perbandingannya lebih dari 7.000 wisatawan asing per tahun, sedangkan turis domestik berkisar 2.000 orang.

Ada dua jalur untuk menuju Mentawai. Pertama jalur laut. Selama ini ada Kapal Cepat MV Mentawai yang berangkat dari pelabuhan laut kota Padang ke Pulau Sipora. Jadwal kapal ini tiga kali sepekan dengan daya tampung 200 penumpang untuk satu trip. Dengan tarif tiket sekitar Rp 250-300 ribu per orang, perjalanan menuju Sipora sekitar 3 jam. Bisa pula menggunakan jalur udara dari bandara Minangkabau di Padang menuju Bandara Rokot di Sipora. Sayangnya tiket lebih mahal dan jumlah maskapai dan jadwalnya lebih terbatas.

Penginapan atau akomodasi berupa resor dan homestay juga bermunculan di Mentawai. Sayangnya, masyarakat setempat memang belum banyak berpartisipasi dalam kegiatan ekonomi yang berkenaan dengan bidang pariwisata. Dari total 30 resor, 50 persen di antaranya milik asing. Masyarakat lokal lebih banyak memanfaatkan bisnis turunannya seperti warung makan dan penyewaan kendaraan bermotornya.

Ada juga sejumlah wisata
minat khusus lain yang tersedia
di Mentawai, seperti fishing di 43 titik, trekking di Desa Madobak Hutan Taman Nasional Siberut, dan mengamati satwa penghuni hutan bakau. Sisi kebudayaan
juga menyajikan kepercayaan tradisional Sabulungan yang berbasis animisme dan budaya tato di kalangan Sikerei (tabib), yang telah ada sejak 1.500 sebelum Masehi atau termasuk yang tertua di dunia.

Masyarakat Mentawai memang sangat dekat dan menghormati alam sekitar mereka. Mereka mempercayai ada tiga roh yang mereka percaya melindungi kehidupan alam Kepulauan Mentawai. Ketiganya ialah Tai Ka Manua sebagai penjaga langit, Tai
 Ka Bagat Koat sebagai penjaga laut, dan Tai Ka Leleu sebagai penjaga hutan dan pegunungan. Dalam praktek kehidupan sehari-hari, peraturan tidak tertulis melarang penduduk Mentawai menebang pohon sembarangan. Penebangan pohon harus melalui ritual khusus. Membuang sampah atau kotoran manusia ke sungai juga hal yang tabu.

Dalam kepercayaan tradisional Mentawai, pohon, sungai, dan seluruh isi alam adalah kehidupan yang patut dihormati. “Penghormatan terhadap kehidupan alam ini yang membuat sungai-sungai di Siberut masih terjaga kejernihannya,” ujar seorang warga lokal. Jika terjadi ketidakseimbangan antara ketiga kehidupan alam tersebut, masyarakat setempat percaya salah satu roh penjaga dapat menunjukkan kemarahannya.

Dinas Pariwisata setempat juga tengah mengembangkan paket Desa Wisata di Madobak dan Simatalu, bagian Barat Pulau Siberut, yang menjadi domisili suku asli Mentawai. Kedua desa itu tengah diusulkan sebagai kawasan konservasi budaya. Paket wisata lain yang juga dirancang adalah wisata herbal karena banyak tanaman herbal di Hutan Taman Nasional Siberut.

Pulau Siberut menjadi satu-satunya pulau di Mentawai yang masih didiami sikerei atau tabib atau ahli pengobatan tradisional. Uma atau rumah tradisional, tempat kediaman sikerei beserta keluarganya juga telah diusulkan kepada UNESCO menjadi warisan budaya dunia. Di uma ini, sikerei melakukan segala aktivitas kehidupannya, seperti menggelar upacara kelahiran dan kematian, pertunjukan tarian budaya, membuat tato di tubuh, mengukir gigi, dan lain-lain

Di jalur trekking di Taman Nasional Siberut, turis bisa melihat langsung satwa endemik, seperti monyet, tupai, musang, tikus, 150 jenis burung termasuk burung hantu, ular, kadal, kura-kura, kodok dan serangga. Sedangkan flora di dalam taman nasional ialah jelutung, gaharu, anggrek, rotan, dan bunga bangkai.

Hampir seluruh wilayah Mentawai memiliki potensi wisata. Jika satu wilayah tidak memiliki gulungan ombak yang menantang, masih ada pantai berpasir putih, taman laut di Teluk Pokai dan Teluk Kaurai, hutan mangrove,
air terjun, dan perbukitan.

Pantai Mapadeggat salah satu pantai yang indah di Pulau Sipora. Pantai hanya jarak 6 km dari Dermaga Tuapeijat. Pantainya panjang dengan pasir yang putih. Sangat alami dengan barisan pohon kelapa yang menambah keindahannya. Di sini kita bisa berenang, snorkeling atau sekadar belajar surfing.

Meski dibalut dengan keterbatasan, penduduk
dan segenap pemangku kepentingan di Mentawai tetap menyambut terbuka seluruh turis lokal dan asing dengan keramahtamahannya.

agendaIndonesia.com

Yuk bagikan...

Rekomendasi